Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Begini Cara Warga Palestina Kumpulkan Bukti Kuburan Massal agar Israel Bisa Dihukum karena Kejahatan Perang di Gaza

Begini Cara Warga Palestina Kumpulkan Bukti Kuburan Massal agar Israel Bisa Dihukum karena Kejahatan Perang di Gaza<br>

Begini Cara Warga Palestina Kumpulkan Bukti Kuburan Massal agar Israel Bisa Dihukum karena Kejahatan Perang di Gaza

Lebih dari 34.000 warga Palestina di Gaza, termasuk wanita dan anak-anak, dibunuh militer Israel.

Lebih dari 34.000 warga Palestina, termasuk wanita dan anak-anak, dibunuh militer Israel. Beberapa dari mereka dibantai di rumah sakit tempat mereka berlindung, dan militer Israel menguburkan mayat-mayat mereka di kuburan tak bernisan untuk menghilangkan bukti kebrutalannya. Demikian dilansir TRT World, Rabu (8/5).


Kini tim pertahanan sipil Palestina sedang mencari mayat-mayat tersebut.

Wartawan dari Gaza Isa Muhammad Saadullah mengatakan kepada TRT World mereka bergabung dalam upaya penggalian, menggali melalui tumpukan pasir. Jumlah pekerja pertahanan sipil juga kini semakin berkurang.


Pertahanan sipil mengatakan pada 26 April mereka menemukan tiga kuburan massal saat membersihkan puing-puing di sekitar halaman Rumah Sakit Nasser di Khan Younis, Gaza selatan.

Begini Cara Warga Palestina Kumpulkan Bukti Kuburan Massal agar Israel Bisa Dihukum karena Kejahatan Perang di Gaza

Sejak saat itu, setidaknya 392 mayat laki-laki, perempuan, dan anak-anak telah digali dari beberapa lubang setelah pasukan Israel mundurdari kota tersebut pada 7 April.

Saat setiap jenazah dikeluarkan dari lubang pemakaman sedalam tiga meter, bau busuk semakin menyengat, membuat beberapa orang menyingkir, sementara yang lain mengenakan masker, dan terus menggali tanah dan sampah dengan sekop.


Saadullah mengatakan mayat-mayat yang diambil dari kuburan massal telah mengalami pembusukan yang signifikan, dengan ciri-ciri yang kabur, anggota tubuh yang berserakan, dan beberapa mayat bahkan dipotong-potong atau dicabik-cabik.

Rumah Sakit Nasser menjadi tempat perlindungan bagi 10.000 warga Palestina, termasuk para dokter dan pasien, selama pengepungan tiga bulan Khan Younis oleh pasukan Israel. Mereka mencari tempat perlindungan dari pengeboman Israel yang tak henti-hentinya.


Namun, rumah sakit ini berulang kali menjadi sasaran serangan Israel pada Januari dan Februari, membuat puluhan pasien dan perawat harus bertahan tanpa pasokan penting seperti oksigen, bahan bakar, makanan, air, dan listrik.

Para pekerja dari OCHA, Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB, yang berpartisipasi dalam misi evakuasi, melaporkan mereka menyaksikan mayat-mayat warga berserakan di koridor-koridor.


Menurut laporan dari pihak berwenang setempat dan para jurnalis, lubang-lubang pemakaman ini digali dalam-dalam dan dipenuhi dengan sampah sebagai upaya terang-terangan untuk menyembunyikan bukti-bukti eksekusi dan kejahatan perang yang dilakukan di dalam rumah sakit ketika rumah sakit tersebut masih dikuasai Israel.

Begini Cara Warga Palestina Kumpulkan Bukti Kuburan Massal agar Israel Bisa Dihukum karena Kejahatan Perang di Gaza

Para ahli mengatakan penemuan kuburan massal di daerah-daerah yang pernah mengalami aksi militer meningkatkan kemungkinan terjadinya kejahatan perang.

Mahkamah Internasional (ICJ) telah menyatakan Israel “secara masuk akal” melakukan genosida berdasarkan tindakan dan pernyataan para pejabat seniornya.


Camil Durakovic, Wakil Presiden Republik Srpska dan mantan Wali Kota Srebrenica, mengatakan kepada TRT World para perencana dan pelaku kejahatan perang Israel mengetahui tindakan hukum akan menjadi lebih sulit karena tidak ada entitas internasional yang dapat mencatat kejahatan mereka, dan tidak banyak liputan media.

Duraković mengatakan, “Inilah sebabnya mengapa pasukan Israel mencegah kehadiran media, apalagi aktor-aktor internasional terkait yang dapat menentukan dan mendokumentasikan apa pun secara real-time, yang mewakili segmen khusus dari kejahatan yang terjadi di Gaza.”


Kuburan massal secara historis digunakan sebagai bukti kejahatan termasuk genosida, pembersihan etnis, dan eksekusi tanpa pengadilan terhadap warga sipil serta pemindahan mayat yang disengaja.

Hal ini terjadi di Bosnia di mana mayat-mayat non-Serbia, yang sebagian besar adalah muslim-Bosniak, dipindahkan dari satu tempat ke tempat lain oleh pasukan Serbia Bosnia, sehingga mempersulit proses identifikasi korban dan menyulitkan pengumpulan bukti-bukti.


Kedekatan kuburan massal dengan bangunan-bangunan yang dilindungi seperti rumah sakit, seperti yang terlihat di Gaza, menimbulkan kekhawatiran dan kecurigaan yang serius tentang kondisi kematian para korban.

Begini Cara Warga Palestina Kumpulkan Bukti Kuburan Massal agar Israel Bisa Dihukum karena Kejahatan Perang di Gaza

Hal ini menunjukkan mereka kemungkinan besar adalah warga sipil tak bersenjata yang tidak menimbulkan ancaman, kata Halilovich.

Namun, dalam kasus-kasus seperti itu, tidak ada ahli forensik kriminal yang segera tersedia di lapangan. Ketika mereka tidak ada, individu-individu lokal sering kali memainkan peran penting dalam mengumpulkan bukti awal dan mendokumentasikan tempat kejadian perkara.


Pencatatan bukti yang cermat ini sangat penting untuk mencegah terjadinya perselisihan atau penghilangan barang bukti oleh para pelaku, tambahnya.

Demikian pula di Gaza, di mana sumber daya dan keahlian terbatas, upaya-upaya lokal untuk mendokumentasikan bukti-bukti di lokasi-lokasi kuburan massal akan sangat penting untuk penuntutan dan pengadilan kejahatan perang di masa depan, kata Halilovich.


Mayat-mayat yang digali dari kuburan massal ini menunjukkan tanda-tanda penyiksaan, beberapa di antaranya diikat dengan pita plastik, sementara yang lain ditutup matanya dan mulutnya ditutup, yang mengindikasikan mereka dieksekusi di dalam tahanan, demikian yang dilaporkan oleh para petugas penyelamat, kantor hak asasi manusia PBB, dan organisasi-organisasi lain.

Israel Mulai Kekurangan Tentara, Sampai Rekrut Warga Berumur 40 Tahun Lebih
Israel Mulai Kekurangan Tentara, Sampai Rekrut Warga Berumur 40 Tahun Lebih

Israel belum mampu mengalahkan kelompok-kelompok perlawanan Palestina di Jalur Gaza.

Baca Selengkapnya
Baru Sehari Pulang Dari Gaza, Tentara Israel Bunuh Diri Tembak Kepalanya Sendiri
Baru Sehari Pulang Dari Gaza, Tentara Israel Bunuh Diri Tembak Kepalanya Sendiri

Baru Sehari Pulang Dari Gaza, Tentara Israel Ini Bunuh Diri Tembak Kepalanya Sendiri

Baca Selengkapnya
Dibantu Intelijen Israel, Pasukan Otoritas Palestina Diam-Diam Masuk ke Gaza, Ini Tujuannya
Dibantu Intelijen Israel, Pasukan Otoritas Palestina Diam-Diam Masuk ke Gaza, Ini Tujuannya

Dibantu Intelijen Israel, Pasukan Otoritas Palestina Diam-Diam Masuk ke Gaza, Ini Tujuannya

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Pasukan Israel Kubur Hidup-Hidup Warga Palestina dalam Kuburan Massal di RS Nasser Gaza
Pasukan Israel Kubur Hidup-Hidup Warga Palestina dalam Kuburan Massal di RS Nasser Gaza

Pasukan Israel Kubur Hidup-Hidup Warga Palestina dalam Kuburan Massal di RS Nasser

Baca Selengkapnya
Israel Curi Rp570 miliar Dana Palestina untuk Santunan Keluarga Tentara yang Tewas di Gaza
Israel Curi Rp570 miliar Dana Palestina untuk Santunan Keluarga Tentara yang Tewas di Gaza

Israel Curi Rp570 miliar Dana Palestina untuk Santunan Keluarga Tentara yang Tewas di Gaza

Baca Selengkapnya
Warga Sampai Menteri Israel Geram Lihat Warga Gaza Masih Bisa Ramai-Ramai Santai Main di Pantai di Tengah Perang
Warga Sampai Menteri Israel Geram Lihat Warga Gaza Masih Bisa Ramai-Ramai Santai Main di Pantai di Tengah Perang

Warga dan Menteri Israel Geram Lihat Warga Gaza Masih Bisa Ramai-Ramai Main di Pantai di Tengah Perang

Baca Selengkapnya
70.000 Tentara Israel Jadi Cacat Setelah Pulang dari Perang di Gaza, Jumlahnya Terus Bertambah
70.000 Tentara Israel Jadi Cacat Setelah Pulang dari Perang di Gaza, Jumlahnya Terus Bertambah

Tentara Israel Jadi Cacat Pulang dari Perang di Gaza, Jumlahnya Terus Bertambah

Baca Selengkapnya
Tentara Israel Tembak Mati Pegawai PBB di Gaza, Konvoi Kendarannya Diberondong Peluru
Tentara Israel Tembak Mati Pegawai PBB di Gaza, Konvoi Kendarannya Diberondong Peluru

Tentara Israel Tembaki Konvoi Kendaran PBB di Gaza, Tewaskan Satu Pekerja Asing

Baca Selengkapnya
Ini yang Bakal Terjadi Jika Mahkamah Internasional Tuntut Netanyahu atas Kejahatan Perang di Gaza
Ini yang Bakal Terjadi Jika Mahkamah Internasional Tuntut Netanyahu atas Kejahatan Perang di Gaza

Ini yang Bakal Terjadi Jika Mahkamah InternasionalTuntut Netanyahu atas Kejahatan Perang di Gaza

Baca Selengkapnya