Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Ini yang Bakal Terjadi Jika Mahkamah Internasional Tuntut Netanyahu atas Kejahatan Perang di Gaza

Ini yang Bakal Terjadi Jika Mahkamah Internasional<br>Tuntut Netanyahu atas Kejahatan Perang di Gaza

Ini yang Bakal Terjadi Jika Mahkamah Internasional
Tuntut Netanyahu atas Kejahatan Perang di Gaza

Pemerintah Israel meyakini Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan pejabat tinggi Israel lainnya akan dituntut oleh Mahkamah Pidana Internasional (ICC) di Den Haag atas kejahatan perang di Gaza.

Belum diketahaui pasti kapan ICC akan menuntut Netanyahu dan pejabat Israel lainnya namun perdana menteri Israel itu memiliki alasan yang kuat untuk khawatir, dan pembelaan yang ia tawarkan sejauh ini tampaknya tidak akan menolongnya.

Mantan Direktur Eksekutif Human Rights Watch Kenneth Roth menulis di the Guardian, target utama jaksa penuntut utama ICC, Karim Khan, kemungkinan besar adalah strategi kelaparan yang dilakukan Netanyahu terhadap warga sipil Palestina di Gaza.

Karena pemerintah Israel telah menolak untuk membiarkan anggota ICC masuk ke Gaza, Khan akan membutuhkan waktu untuk menyelesaikan investigasi menyeluruh yang diperlukan untuk menunjukkan kejahatan perang Israel, seperti pengeboman tanpa pandang bulu di wilayah sipil.

Ini yang Bakal Terjadi Jika Mahkamah Internasional Tuntut Netanyahu atas Kejahatan Perang di Gaza
Ini yang Bakal Terjadi Jika Mahkamah Internasional Tuntut Netanyahu atas Kejahatan Perang di Gaza

Fakta tentang upaya Israel menghalangi bantuan kemanusiaan jelas tersedia.

Dalam dua kunjungannya baru-baru ini ke wilayah tersebut, Khan menekankan, sesuai dengan hukum kemanusiaan internasional, warga sipil Palestina di Gaza “harus memiliki akses terhadap makanan pokok, air, dan pasokan medis yang sangat dibutuhkan, tanpa penundaan, serta dengan kecepatan dan skala yang tepat”.


Ia memperingatkan pemerintah Israel: “Jika Anda tidak melakukannya, jangan mengeluh ketika kantor saya diminta untuk bertindak.”

Standar yang dia kutip didukung oleh hampir semua pemerintah di dunia termasuk Israel, Inggris, Amerika Serikat, dan, sebagai negara pengamat Perserikatan Bangsa-Bangsa, Palestina.


Selama perang, Israel hanya mengizinkan sejumlah kecil makanan masuk ke Gaza untuk mencegah kematian yang signifikan, tetapi tidak cukup untuk mencegah kelaparan di beberapa wilayah Gaza, menurut administrator USAid Samantha Power.

Lembaga Oxfam mengatakan ratusan ribu orang di Gaza utara hanya mengonsumsi sekitar 10% dari kebutuhan harian mereka, atau hanya 245 kalori. Pada 17 April, kekurangan gizi menyebabkan kematian sedikitnya 28 anak di bawah usia 12 tahun.


Pihak berwenang Israel telah menyalahkan selain diri mereka sendiri atas perampasan ini, tetapi bukti menunjukkan pemerintah Netanyahu adalah yang paling bertanggung jawab.

Ini yang Bakal Terjadi Jika Mahkamah Internasional Tuntut Netanyahu atas Kejahatan Perang di Gaza

Obat bius, kateter jantung, alat penguji kualitas air kimia, kruk, perlengkapan persalinan, tabung oksigen, alat bedah, peralatan ultrasound, kursi roda, dan mesin sinar-X adalah barang-barang yang ditolak oleh pihak Israel.

Saat Sekretaris Jenderal PBB, António Guterres, mengunjungi Mesir dari perbatasan Gaza pada bulan Maret, ia melihat antrean truk-truk bantuan yang diblokir untuk masuk ke Gaza.


Akibatnya, tidak mengherankan jika Khan pada awalnya akan menuntut Netanyahu, Menteri Pertahanan Yoav Gallant, dan Letnan Jenderal Herzi Halevi, kepala staf militer Israel, karena telah "dengan sengaja membuat warga Palestina kelaparan di Gaza."

Netanyahu sudah mulai memberikan pembelaannya. Dalam sebuah unggahan di X, ia mengatakan: “Israel tidak akan pernah menerima upaya apa pun yang dilakukan ICC untuk melemahkan haknya untuk membela diri.” Namun, hal itu tidak masuk akal.


Tuduhan ICC tidak akan ada hubungannya dengan hak Israel untuk membela diri. Sebaliknya, mereka akan fokus pada cara pemerintah Netanyahu memilih untuk melakukan pembelaan tersebut - dengan tidak hanya menargetkan Hamas tetapi juga melakukan kejahatan perang.

Jika kelaparan adalah topik utama ICC, Netanyahu mungkin akan mengatakan dalam beberapa minggu terakhir, pemerintah Israel telah memberikan lebih banyak makanan ke Gaza.


Sebenarnya, Netanyahu berjanji untuk membuka penyeberangan perbatasan tambahan dan mengizinkan lebih banyak bantuan kemanusiaan masuk ke Gaza setelah pembunuhan tujuh pekerja World Central Kitchen pada 1 April, dan pada 4 April, Joe Biden secara implisit mengancam untuk mengkondisikan bantuan militer AS di masa depan dan penjualan senjata pada pelonggaran penghalangan Israel terhadap bantuan kemanusiaan.

Sejak saat itu, jumlah bantuan kemanusiaan telah meningkat, tetapi dilaporkan masih kurang. Namun, kalibrasi yang didasarkan pada tekanan AS ini hanya menunjukkan strategi kelaparan yang disengaja. 

Ini yang Bakal Terjadi Jika Mahkamah Internasional Tuntut Netanyahu atas Kejahatan Perang di Gaza

Pemerintah Israel dapat berargumen mereka memiliki sistem hukum yang berkembang dengan baik dan dapat mengadili penjahat perangnya sendiri.


Namun Israel tidak memiliki sejarah mengadili pejabat senior atas kejahatan perang, dan tidak ada kasus yang diajukan atas strategi kelaparan Netanyahu di Gaza.

Pemerintah Israel tentu saja akan berargumen karena tidak pernah bergabung dengan ICC, para pejabat Israel seharusnya tidak dituntut oleh ICC.


Namun, Statuta Roma yang membentuk ICC memberikan yurisdiksi tidak hanya terhadap warga negara dari pemerintah yang telah bergabung dengan ICC, tetapi juga terhadap kejahatan yang dilakukan di wilayah negara anggotanya.

Hal ini masuk akal karena menangani kejahatan di wilayah suatu negara merupakan atribut utama dari kedaulatan.


Palestina telah bergabung dengan pengadilan ini dan memberikan yurisdiksi atas kejahatan di wilayah pendudukannya - Tepi Barat, Yerusalem Timur, dan Gaza.

Ini yang Bakal Terjadi Jika Mahkamah Internasional Tuntut Netanyahu atas Kejahatan Perang di Gaza

Apakah dakwaan kejahatan perang memiliki efek yang signifikan? Pemerintah Israel tidak akan membiarkan Netanyahu atau para wakilnya menghadapi persidangan. Namun, pergerakan mereka akan dibatasi.

Pemerintah Eropa bergabung dengan pengadilan, yang berarti Eropa dan sebagian besar negara lain akan menjadi tempat yang terlarang bagi mereka yang didakwa tanpa risiko penangkapan, meskipun AS tidak pernah bergabung dengan ICC.


Selain itu, hal ini akan menghalangi Washington dan London untuk mengatakan mempersenjatai militer Israel yang terus-menerus tidak menyebabkan kejahatan perang.

Negara Ini Siap Tangkap Netanyahu Atas Kejahatan Perang di Gaza, Tinggal Tunggu Surat Perintah Penangkapan Mahkamah Internasional
Negara Ini Siap Tangkap Netanyahu Atas Kejahatan Perang di Gaza, Tinggal Tunggu Surat Perintah Penangkapan Mahkamah Internasional

Surat perintah penangkapan telah diajukan jaksa penuntut Mahkamah Internasional, tingga menunggu persetujuan majelis hakim.

Baca Selengkapnya
Janji Patuhi Mahkamah Internasional, Negara Eropa Ini Akan Tangkap Netanyahu dan Pejabat Israel karena Kejahatan Perang
Janji Patuhi Mahkamah Internasional, Negara Eropa Ini Akan Tangkap Netanyahu dan Pejabat Israel karena Kejahatan Perang

Janji Patuhi Mahkamah Internasional, Negara Eropa Ini Akan Tangkap Netanyahu dan Pejabat Israel karena Kejahatan Perang

Baca Selengkapnya
Baru Sehari Pulang Dari Gaza, Tentara Israel Bunuh Diri Tembak Kepalanya Sendiri
Baru Sehari Pulang Dari Gaza, Tentara Israel Bunuh Diri Tembak Kepalanya Sendiri

Baru Sehari Pulang Dari Gaza, Tentara Israel Ini Bunuh Diri Tembak Kepalanya Sendiri

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Lagi, Pejabat Senior Kemlu AS Mundur karena Kesal Negaranya Dukung Aksi Keji Israel di Gaza
Lagi, Pejabat Senior Kemlu AS Mundur karena Kesal Negaranya Dukung Aksi Keji Israel di Gaza

Lagi, Pejabat Senior Kemlu AS Mundur karena Kesal Negaranya Dukung Aksi Keji Israel di Gaza

Baca Selengkapnya
Netanyahu Naik Darah, Sebut Pengajuan Surat Penangkapannya oleh Jaksa Mahkamah Internasional
Netanyahu Naik Darah, Sebut Pengajuan Surat Penangkapannya oleh Jaksa Mahkamah Internasional "Menjijikkan"

Jaksa penuntut mengusulkan surat penangkapan tersebut kepada hakim Mahkamah Pidana Internasional pada Senin (20/5).

Baca Selengkapnya
Tentara Israel Tembak Mati Pegawai PBB di Gaza, Konvoi Kendarannya Diberondong Peluru
Tentara Israel Tembak Mati Pegawai PBB di Gaza, Konvoi Kendarannya Diberondong Peluru

Tentara Israel Tembaki Konvoi Kendaran PBB di Gaza, Tewaskan Satu Pekerja Asing

Baca Selengkapnya
Begini Cara Warga Palestina Kumpulkan Bukti Kuburan Massal agar Israel Bisa Dihukum karena Kejahatan Perang di Gaza
Begini Cara Warga Palestina Kumpulkan Bukti Kuburan Massal agar Israel Bisa Dihukum karena Kejahatan Perang di Gaza

Begini Cara Warga Palestina Kumpulkan Bukti Kuburan Massal agar Israel Bisa Dihukum karena Kejahatan Perang di Gaza.

Baca Selengkapnya
Israel Tak Mau Akhiri Perang di Gaza, Perundingan Gencatan Senjata dengan Hamas Gagal
Israel Tak Mau Akhiri Perang di Gaza, Perundingan Gencatan Senjata dengan Hamas Gagal

Perundingan gencatan senjata berlangsung di Kairo, Mesir. Namun tidak dihadiri perwakilan Israel.

Baca Selengkapnya
Israel Kembali Serang Rafah, 35 Warga Palestina Tewas Terbakar, Kebanyakan Ibu dan Anak-Anak
Israel Kembali Serang Rafah, 35 Warga Palestina Tewas Terbakar, Kebanyakan Ibu dan Anak-Anak

Kebrutalan agresi Israel di Jalur Gaza masih berlanjut kendati Mahkamah Internasional mengeluarkan perintah untuk menghentikannya.

Baca Selengkapnya