CEK FAKTA: Penerima Vaksin Covid-19 Berbahaya Jika Donor Darah? Ini Faktanya

Rabu, 26 Mei 2021 14:47 Reporter : Fellyanda Suci Agiesta
CEK FAKTA: Penerima Vaksin Covid-19 Berbahaya Jika Donor Darah? Ini Faktanya Donor darah. ©2020 Merdeka.com/freepik.com

Merdeka.com - Sebuah percakapan via telepon tentang vaksin Covid-19 dan pendonor darah beredar di media sosial. Dalam percakapan tersebut, seorang wanita bertanya, apakah seseorang yang sudah divaksin boleh mendonorkan darah atau tidak, dan berbahaya atau tidak.

tangkapan layar percakapan di telepon
Facebook

"he was just a bit worried about giving blood...you know, how does that affect someone who has not been vaccinated if they have a blood transfusion from her, is there a problem?" tanya wanita itu.

Berikut terjemahannya"

"dia sedikit khawatir tentang donor darah... kamu tahu, apa efek yang akan dirasakan seseorang yang belum divaksin lalu mereka mendapat donor darah dari seseorang yang sudah divaksin, adakah masalahnya?"

Penelusuran

Dari hasil penelusuran merdeka.com, seseorang yang sudah divaksin boleh mendonorkan darah. Dalam artikel merdeka.com berjudul "Surat Edaran PMI: 2 Minggu Setelah Vaksinasi Dosis Kedua, Warga Bisa Mendonorkan Darah" pada 26 Maret 2021, dijelaskan bahwa seseorang yang sudah divaksin boleh mendonorkan darah.

Palang Merah Indonesia (PMI) mengeluarkan surat edaran yang merevisi syarat ketentuan donor darah. Calon pendonor darah sudah bisa mendonorkan darah 2 minggu setelah mendapatkan vaksin Covid-19 dosis kedua.

Sebelumnya berdasarkan edaran pada 28 Januari 2021, donor darah baru bisa dilakukan empat minggu setelah calon pendonor mendapatkan vaksin dosis kedua.

Kemudian, dalam artikel kompas.com berjudul "Bolehkah Penerima Vaksin Covid-19 Jadi Donor Darah? Ini Kata Kemenkes" pada 3 Mei 2021, dijelaskan bahwa jangka waktu diberikan agar tidak ada efeksamping dari vaksin.

Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 Kementerian Kesehatan, Siti Nadia Tarmizi, mengatakan masyarakat yang sudah divaksin Covid-19 boleh melakukan donor darah.

"Boleh (donor darah), setelah 7 hari divaksin Covid-19," kata Nadia saat dikonfirmasi Kompas.com, Senin (3/5/2021).

"Tujuh hari itu untuk memastikan tidak ada efek samping dari vaksin," sambung dia.

Meski begitu, masih dalam artikel kompas.com, jeda waktu donor darah tergantung jenis vaksinnya. Jadi, penting untuk memberitahu petugas donor darah mengenai merek vaksin yang diterima.

Kesimpulan

Informasi penerima vaksin Covid-19 berbahaya jika donor darah adalah tidak benar. Penerima vaksin bisa tetap mendonorkan darah, namun ada jeda 7 sampai 14 hari dari masa penyuntikan vaksin. Meski begitu, jeda waktu donor darah tergantung jenis vaksinnya.

Jangan mudah percaya dan cek setiap informasi yang kalian dapatkan, pastikan itu berasal dari sumber terpercaya, sehingga bisa dipertanggungjawabkan kebenarannya. [lia]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini