Usai Bercerai, MacKenzie Dinobatkan Sebagai Wanita Terkaya Dunia

Selasa, 22 Januari 2019 07:00 Reporter : Merdeka
Usai Bercerai, MacKenzie Dinobatkan Sebagai Wanita Terkaya Dunia Jeff Bezos dan MacKenzie. ©REUTERS

Merdeka.com - Bercerai dengan Jeff Bezos, pria terkaya nomor satu di dunia, tidak membuat MacKenzie jatuh miskin.

Seperti melansir laman Times, usai perceraiannya, MacKenzie justru dinobatkan menjadi wanita terkaya di dunia. Ini karena di Washington, tempat dia dan Jeff Bezos bercerai memiliki peraturan hukum untuk membagi dua harta kekayaan yang dimiliki selama pernikahan.

Pembagian harta kekayaan inilah yang membuat MacKenzie menyerobot posisi pertama sebagai wanita terkaya di dunia. Dia mengungguli anak dari pendiri Sam Walton dengan jumlah kekayaan USD 46 miliar atau setara Rp 652.16 triliun (Kurs USD 1 = Rp 14.177).

Selain MacKenzie, berikut adalah daftar peringkat wanita terkaya di dunia dikutip pada laman Times of India:

1. MacKenzie Bezos - USD 69 miliar atau Rp 978,24 triliun

2. Alice Walton (Anak dari Walmart, pendiri Sam Walton) - USD 46 miliar atau Rp 652,16 triliun

3. Francoise Bettencourt Meyers (Pewaris L'Oreal) - USD 42,2 miliar atau Rp 598,29 triliun

4. Susanne Klatten (Pewaris BMW) - USD 25 miliar atau Rp 598,29 triliun

5. Jacqueline Mars (Pewaris dari Mars) - USD 23,6 miliar atau Rp 334,58 triliun

6. Yang Huiyan ( Pengusaha Real Estate) - USD 21,9 miliar atau Rp 310,48 triliun

7. Laurene Powell Jobs ( Mantan istri dari mendiang Steve Jobs, penemu Apple) - USD 18,8 miliar atau Rp 266,53 triliun

8. Gina Rinehart (Pewaris pertambangan Australia) - USD 17,4 miliar atau Rp 246,68 triliun

9. Iris Fontbona ( Mantan istri dari Andronico Luksic, Konglomerat Cili) - USD 16,3 miliar atau Rp 231.09 triliun

Sebelumnya, Jeff Bezos, orang terkaya di dunia, baru-baru ini mengumumkan perceraiannya dengan sang istri, MacKenzie Bezos. Wanita yang telah mendampinginya selama 25 tahun terakhir.

Melansir laman Business Insider, mengingat pasangan tersebut tidak memiliki kesepakatan pranikah, dan karena keduanya tinggal di Washington, maka seluruh aset milik Bezos harus dibagi secara rata 50-50. Harta Bezos saat ini bernilai USD 137 miliar atau setara Rp 1.935 triliun (USD 1 = Rp 14.124).

Namun, bukan itu alasan utama mengapa harta Bezos harus dibagi dua. Itu lantaran tidak akan ada Amazon tanpa MacKenzie.

MacKenzie Tuttle dan Jeff Bezos bertemu pada 1992 saat keduanya bekerja bersama. MacKenzie lulus dari Princeton dan menjadi bagian dari peneliti di perusahaan di mana Bezos menjabat sebagai wakil presiden.

Kala itu, kantornya bersebelahan dengan Bezos. Tiga bulan kemudian, keduanya mulai berkencan. Satu tahun kemudian, keduanya mantap memutuskan menikah.
Saat masih bekerja di D.E.Shaw, Bezos memiliki gagasan untuk mendirikan Amazon. Sejak awal, MacKenzie sangat mendukung, meski dengan risiko tinggi usahanya gagal total tanpa meninggalkan uang sepeser pun.

"Saya bukan pebisnis. Jadi saat dia (Bezos) membahas gagasannya, yang saya tangkap adalah kesenangan yang luar biasa. Dan bagi saya, melihat orang yang Anda cintai berpetualang, apalagi selain melakukannya bersama," kisah MacKenzie beberapa waktu lalu.

Pada 1994, keduanya lantas mencari rumah baru dan markas baru untuk Amazon. Bisnisnya terus-menerus meraih kesuksesan baru.

Nama Amazon juga sebenarnya merupakan hasil keputusan bersama, meski sebelumnya nyaris memilih relentless.com. MacKenzie menjadi akuntan Amazon yang pertama. Di saat yang sama ia juga merupakan penulis novel.

MacKenzie juga berjasa dalam mendanai Amazon saat pertama berdiri. Ia juga menemui invesor awal Amazon John Doerr dan tergabung dalam tim di Meksiko saat IPO Amazon.

Singkatnya, apa yang dimiliki Jeff Bezos saat ini tak akan terjadi tanpa MacKenzie.

Sumber: Liputan6.com [idr]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini