BPJT Pertimbangkan Penyesuaian Tarif Tol Jakarta-Cikampek

Selasa, 3 Desember 2019 21:29 Reporter : Merdeka
BPJT Pertimbangkan Penyesuaian Tarif Tol Jakarta-Cikampek Pembangunan Tol Layang Jakarta-Cikampek II. ©Liputan6.com/Bawono Yadika

Merdeka.com - Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) mempertimbangkan untuk menyesuaikan tarif tol Jakarta-Cikampek. Hal itu dilakukan untuk menetapkan besaran tarif tol Jakarta-Cikampek layang (elevated) yang saat ini masih dalam masa penggodokan.

Kepala BPJT Danang Parikesit mengatakan, dalam menetapkan formula tarif tol Jakarta-Cikampek layang terdapat opsi perubahan tarif untuk ruas tol Jakarta-Cikampek bawah.

"Kan banyak yang minta itu terintegrasi sama bawah berarti ada rebalancing," kata Danang, di Kantor Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Jakarta, Selasa (3/12).

Dia menjelaskan, penyesuaian tarif yang dimaksud adalah untuk jarak panjang pada ruas tol Jakarta-Cikampek bawah, sedangkan jarak pendek diusahakan tidak mengalami perubahan. "Yang bawah di adjust jarak panjangnya. kalau jarak pendek ya kita inginnya tidak mau diubah," tuturnya.

Menurutnya, penyesuaian tarif jarak panjang ruas Tol Jakarta-Cikampek bawah untuk menyeimbangkan tarif jalan tol Jakarta-Cikampek layang yang akan ditetapkan nanti. "Jarak panjang di adjust sesuai di atas, yang atas diturunin yang bawah dinaikin jarak jauhnya. Jarak pendeknya kami harapkan sama," tandasnya.

1 dari 1 halaman

Tak Ada Perbedaan Tarif

Kementerian Perhubungan mengusulkan tidak ada perbedaan antara tarif tol Jakarta-Cikampek baik yang eksisting maupun layang. Saat ini, penentuan tarif masih digodok di Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) dan PT Jasa Marga sebagai operator.

"Kami usulkan pentarifan jangan antara yang bawah dan atas, mungkin rata-rata. Jangan yang atas ada tarif sendiri, yang bawah sendiri," kata Direktur Jenderal Perhubungan Darat Budi Setiyadi di Jakarta, dikutip Antara, Rabu (20/11).

Selain itu, Budi juga mengusulkan ada gerbang tol di Jalan Tol Jakarta-Cikampek layang. "Yang bawah kan ada gerbang tol, tapi yang atas tidak ada. Mungkin Jasa Marga akan siapkan jadi satu atas bawah," katanya.

Pernyataan tersebut menyusul sudah bisa dioperasikannya Tol Jakarta-Cikampek layang untuk masa Angkutan Natal dan Tahun Baru 2020.

"Jalan Tol elevated (layang) udah bisa dipakai, bukan fungsional lagi tapi operasional,' katanya.

Sementara itu, terkait mekanisme operasi Jalan Tol Jakarta-Cikampek itu sendiri, Budi masih menunggu pihak Kementerian PUPR dan Jasa Marga. "Apakah mobil besar di bawah, mobil kecil di atas kami tidak tahu pengaturannya," katanya.

Reporter: Pebrianto Eko Wicaksono

Sumber: Liputan6.com [azz]

Baca juga:
Kemenhub Ingin Tak Ada Perbedaan Tarif Tol Layang Jakarta-Cikampek
Jasa Marga Fokus Kebut Pembangunan 3 Ruas Tol ini Hingga Akhir Tahun
Menteri Rini Harap Tol Layang Jakarta-Cikampek Selesai Dibangun Oktober
Deretan Proyek Kebanggaan Jokowi yang Dibeberkan di Akhir Masa Jabatan
Tol Layang Jakarta - Cikampek Mulai Uji Beban, Begini Hasilnya
Jokowi Targetkan Tol Layang Cikampek Bisa Dilewati Saat Natal dan Tahun Baru

Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini