Lion Air Ingin Tukar Pesanan Boeing 737 Max 8

Selasa, 12 Maret 2019 19:22 Reporter : Siti Nur Azzura
Lion Air Ingin Tukar Pesanan Boeing 737 Max 8 Lion Air 737 MAX 8. ©2018 Airways Magazine

Merdeka.com - Lion Air Group melakukan negosiasi ulang terkait pemesanan sebanyak 222 unit pesawat Boeing 737 Max dengan Boeing hingga 2035. Hal ini menyusul banyaknya maskapai penerbangan yang menghentikan pengoperasian Boeing 737 Max 8 pasca jatuhnya pesawat Ethiopian Airlines.

"Pasti (akan ada renegosiasi). Kami sedang diskusi dengan mereka," kata Managing Director Lion Air Group Daniel Putut dalam Indonesia Aviation Training & Education Conference (IATEC) 2019 di Jakarta, dikutip Antara, Selasa (12/3).

Daniel mengatakan bahwa renegosiasi tersebut, terkait kemungkinan untuk menukar unit Boeing 737 Max 8 dengan unit yang lain, namun belum menemukan titik temu. Hingga saat ini, Lion Air masih menunda kedatangan pesawat Boeing 737 Max 8 yang dijadwalkan tiba pada Mei mendatang.

Sementara itu, investasi yang dikeluarkan Lion untuk pemesanan 222 Boeing 737 Max 8, 9 dan 10 senilai USD 22 miliar. "Sementara 22 miliar dolar. Itu nilai yg di-suspend. Kami sedang diskusi dengan Boeing meneruskan atau tidak. Tim kami dan tim Boeing sedang duduk," imbuhnya.

Diketahui, Lion Air Group memutuskan untuk menunda kedatangan pesawat Boeing 737 Max 8 untuk tahun ini sebanyak empat unit dari total rencana hingga tahun 2035 sebanyak 222 unit.

"Sehabis kejadian JT 610 itu kami sudah diskusi dengan Boeing untuk sementara tunda dulu. Bulan April ini seharusnya mau datang, tapi kami tidak mau, sementara hold dulu," kata Daniel.

Selain menghentikan sementara penerbangan Boeing 737 Max 8 sesuai dengan surat edaran Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan, Daniel mengatakan pihaknya juga melakukan inspeksi internal terhadap seluruh unit pesawat tersebut. [azz]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini