Bank Indonesia: Tanpa intervensi, Rupiah bisa anjlok hingga 15 persen

Jumat, 14 September 2018 19:54 Reporter : Yayu Agustini Rahayu
Dodi Budi Waluyo. ©2017 Merdeka.com

Merdeka.com - Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI), Dody Budi Waluyo, mengatakan depresiasi atau pelemahan Rupiah terhadap Dolar AS dari awal tahun atau secara year to date (ytd) mencapai 8 persen. Tanpa intervensi bank sentral, pelemahan Rupiah bisa mencapai 15 persen.

"Intervensi valas (valuta asing) besar. Januari sampai akhir bulan, 8 persen depresiasi. Kombinasi (kebijakan) itu, kalau tak ada, depresiasi bisa sampai 15 persen. Kalau tak ada kenaikan suku bunga, depresiasi juga besar," ujarnya di hadapan ratusan pengusaha yang mengikuti Seminar Nasional bertajuk Peran Serta Dunia Usaha Dalam Membangun Sistem Perpajakan dan Moneter Yang Adil, Transparan dan Akuntabel dilangsungkan di Grand Ballroom Kempinski, Jakarta Pusat, Jumat (14/9).

Dody mengungkapkan, BI selaku otoritas moneter sudah melakukan tugasnya sebaik mungkin. Antara lain menaikkan suku bunga acuan hingga 125 basis poin (bps) dalam kurun waktu empat bulan terakhir. Serta melakukan intervensi besar-besaran.

Anjloknya Rupiah juga dikatakan sebagai imbas dari banyaknya defisit yang saat ini tengah dialami oleh Indonesia. Mulai dari defisit neraca perdagangan hingga defisit transaksi berjalan atau Current Account Defisit (CAD).

Untuk jangka panjang, Dody berharap ekspor bisa ditingkatkan supaya membantu daya tahan Rupiah di kemudian hari. "Jangka menengah dan panjang, ekspor dorong, impor subtitusi dan masuk ke arah pariwisata."

[bim]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini