Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Apa itu Saraf Kejepit? Kenali Gejala, Penyebab dan Cara Penanganannya

Penyakit saraf kejepit sering dialami oleh orang tua maupun para lansia. Selain karena faktor usia, kondisi tubuh yang tak lagi ideal juga sangat berpengaruh.

Meski kerap didengar, saraf kejepit merupakan suatu penyakit yang tidak banyak diketahui orang.

Penyebab saraf terjepit atau dikenal juga sebagai kecetit datang dari berbagai faktor, antara lain usia, kebiasaan sehari-hari, hingga kondisi medis tertentu. 

Pengobatannya pun tak bisa dilakukan secara sembarangan, mengingat tindakan yang kurang tepat dapat meningkatkan risiko kerusakan permanen pada saraf.

Bahkan penyakit ini pada dasarnya bisa dicegah dan bisa diobati dengan penanganan yang tepat.

Lantas apa itu saraf kejepit? Dilansir dari siloamhospitals.com dan berbagai sumber, Kamis (16/5) berikut informasi selengkapnya.

Apa itu Saraf Kejepit? Kenali Gejala, Penyebab dan Cara Penanganannya

Apa itu Saraf Terjepit?

Saraf terjepit merupakan suatu kondisi di mana terjadi tekanan berlebih pada saraf oleh jaringan-jaringan di sekitarnya, seperti jaringan tulang dan otot.

Gangguan pada saraf ini dapat terjadi di seluruh bagian tubuh terutama tulang belakang, pergelangan tangan, dan lainnya.

Tanda yang paling umum dirasakan penderita saat mengalami saraf terjepit adalah rasa nyeri terpusat di area tubuh terkait.

Penyebab Saraf Terjepit

Secara kondisi, saraf kejepit terjadi saat jaringan tubuh mengalami tekanan terlalu besar.

Namun kita perlu mengetahui mengapa kondisi ini bisa terjadi dari berbagai faktor berikut:

1. Lansia.
Kelenturan bantalan tulang belakang akan berkurang seiring bertambahnya usia, sehingga meningkatkan risiko terjadinya saraf terjepit.
Obesitas atau berat badan berlebih.
2. Radang sendi.
3. Cedera akibat olahraga terlalu berat atau terjatuh.
4. Mengangkat beban berat dengan posisi yang kurang tepat.
5. Jarang bergerak atau berolahraga.
6. Melakukan kegiatan secara berulang atau berlebihan, seperti membungkuk.

Gejala Saraf Terjepit

Saraf kejepit sering terjadi mirip dengan kondisi sakit biasa. Namun sebenarnya ada beberapa kondisi yang tak umum terjadi.

Saraf kejepit merupakan kondisi saat saraf tidak bisa berfungsi dengan normal ketika mendapat tekanan berlebih dari jaringan yang ada di sekitarnya.

Sehingga akan timbul rasa nyeri yang menjadi indikasi terjadinya saraf terjepit.

Rasa nyeri yang muncul dari saraf terjepit sering disalahartikan sebagai rasa nyeri biasa, sehingga tak sedikit yang menyepelekan penyakit ini.

Akan tetapi ada beberapa tanda-tanda yang bisa kita kenali lebih dini. Beberapa di antaranya:

-Bagian tubuh terasa sakit disertai sensasi terbakar
- Kesemutan
- Mati rasa atau kebas
- Otot melemah di bagian tubuh yang terkena saraf terjepit

Cara Penanganan Saraf Kejepit

Ada beberapa cara penanganan saraf kejepit yang bisa dilakukan agar tidak semakin parah, yaitu:

Diagnosis Saraf Terjepit

Selain mengamati gejala-gejalanya, pemeriksaan penunjang fisik yang biasanya dilakukan oleh dokter untuk mendiagnosis saraf terjepit adalah:

-CT scan
-Sinar-X (rontgen)
-MRI (Magnetic Resonance Imaging)
-EMG (Elektromiografi)

Pengobatan Saraf Terjepit secara Mandiri di Rumah

Berikut beberapa cara mengatasi saraf terjepit yang bisa diterapkan di rumah, antara lain:

1. Kompres Dingin dan Hangat
Saraf terjepit adalah gangguan saraf yang bisa menimbulkan rasa nyeri. Oleh karena itu, Anda disarankan untuk memberikan kompres air dingin dan hangat secara bergantian pada bagian tubuh tersebut.

Kompres air dingin bertujuan meredakan rasa nyeri. Sementara itu, kompres hangat berfungsi untuk memperlancar aliran darah sekaligus membuat otot menjadi lebih rileks sehingga mengurangi tekanan pada saraf dan mempercepat proses penyembuhan.

2. Istirahat
Jika tidak terlalu parah, saraf terjepit bisa sembuh dengan sendirinya. Anda hanya perlu beristirahat sampai bagian tubuh yang bermasalah benar-benar pulih kembali. Anda tetap diperbolehkan beraktivitas seperti biasa, namun hindari aktivitas yang terlalu berat agar tidak terjadi komplikasi lainnya.

3. Rutin Berolahraga
Anda bisa mulai menerapkan gaya hidup aktif dengan rutin berolahraga untuk mengurangi risiko mengalami saraf terjepit. Cobalah gerakan atau jenis olahraga ringan terlebih dahulu seperti berjalan kaki di pagi hari, jogging, dan berenang.

Pengobatan Saraf Terjepit secara Medis

Apabila kondisi Anda tak kunjung membaik setelah melakukan beberapa langkah di atas, maka segera kunjungi dokter untuk memperoleh pengobatan saraf terjepit secara medis, seperti:

1. Pemberian Obat Pereda Nyeri
Obat pereda nyeri memang bisa didapatkan di apotek terdekat. Namun, akan lebih baik dan aman apabila obat pereda nyeri tersebut diresepkan oleh dokter secara langsung. Mengingat dosisnya pun akan disesuaikan dengan kondisi Anda.

Apabila Anda belum sempat datang ke rumah sakit untuk melakukan pemeriksaan, manfaatkan saja layanan Telekonsultasi di aplikasi MySiloam yang memungkinkan Anda bertemu dengan dokter secara online melalui video. Unduh aplikasinya sekarang dan nikmati fitur-fitur yang tersedia!

2. Terapi
Cara lain dari pengobatan saraf terjepit adalah melalui terapi. Terapi ini bertujuan untuk menguatkan sekaligus meregangkan otot di bagian tubuh yang mengalami saraf terjepit.

Dengan melakukannya secara rutin, secara perlahan kondisi Anda pun diharapkan bisa kembali pulih.

3. Operasi
Tindakan terakhir untuk menangani saraf terjepit adalah operasi. Operasi dilakukan ketika pengobatan sebelumnya tidak membuahkan hasil.

Dokter akan mengecek terlebih dahulu lokasi saraf yang terjepit untuk menentukan jenis operasi yang paling tepat.

Perlu diketahui, jenis operasi saraf terjepit yang dilakukan pada bagian tubuh tertentu bisa saja berbeda dengan bagian tubuh lainnya.

Penyebab Saraf Kejepit, Gejala, dan Cara Mengatasinya yang Patut Diketahui
Penyebab Saraf Kejepit, Gejala, dan Cara Mengatasinya yang Patut Diketahui

Saraf kejepit dapat terjadi di berbagai bagian tubuh dan dapat disebabkan oleh berbagai faktor.

Baca Selengkapnya
Jangan Sampai Berkepanjangan, Kenali 5 Macam Sakit Kepala dan Penyebabnya
Jangan Sampai Berkepanjangan, Kenali 5 Macam Sakit Kepala dan Penyebabnya

Kenali penyebab sakit kepala yang dialami agar bisa melakukan penanganan yang tepat.

Baca Selengkapnya
Penyebab Anak Terlambat Bicara, Kenali Ciri-Cirinya
Penyebab Anak Terlambat Bicara, Kenali Ciri-Cirinya

Keterlambatan bicara pada anak dapat dapat menjadi sumber kekhawatiran bagi orang tua.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
5 Penyebab Sakit Kepala yang Sering Dialami Saat Bangun Tidur, Jangan Disepelekan!
5 Penyebab Sakit Kepala yang Sering Dialami Saat Bangun Tidur, Jangan Disepelekan!

Cari tahu penyebab sakit kepala di pagi hari untuk menemukan penanganan yang tepat.

Baca Selengkapnya
Kebiasaan Penyebab Saraf Kejepit, Wajib Tahu dan Ubah
Kebiasaan Penyebab Saraf Kejepit, Wajib Tahu dan Ubah

Saraf kejepit adalah kondisi di mana saraf tertekan oleh jaringan di sekitarnya, seperti otot, tulang, atau ligamen.

Baca Selengkapnya
Penemuan Jasad Lelaki Tergantung dengan Tangan Terikat ke Belakang
Penemuan Jasad Lelaki Tergantung dengan Tangan Terikat ke Belakang

Korban sempat cekcok dengan istrinya hingga sang istri meninggalkannya.

Baca Selengkapnya
7 Penyebab Rambut Berminyak, Begini Cara Mengatasinya
7 Penyebab Rambut Berminyak, Begini Cara Mengatasinya

Kelenjar minyak di kulit kepala memproduksi sebum sebagai pelindung alami untuk menjaga kelembapan rambut dan kulit kepala.

Baca Selengkapnya
Sebut Anak Menganggur dan Tak Mau Kerja, Lansia Penjual Kerupuk Ini Cari Nafkah Demi Obati Sakit Jantung dan Mata
Sebut Anak Menganggur dan Tak Mau Kerja, Lansia Penjual Kerupuk Ini Cari Nafkah Demi Obati Sakit Jantung dan Mata

Kisah haru Pak Edi, penjual kerupuk Palembang yang tetap bekerja meski sakit.

Baca Selengkapnya
Mengenal Terebang Gebes, Seni Tetabuhan Rebana Khas Tasik yang Bikin Pendengarnya Hilang Kesadaran
Mengenal Terebang Gebes, Seni Tetabuhan Rebana Khas Tasik yang Bikin Pendengarnya Hilang Kesadaran

Pendengar kesenian ini konon bisa hilang kesadaran dan ikut menari.

Baca Selengkapnya
Bikin Ngakak! Kambing Putih Coba Seruduk Seorang Pria Berkali-kali
Bikin Ngakak! Kambing Putih Coba Seruduk Seorang Pria Berkali-kali

Seorang pria berbaju merah tampak hendak diseruduk kambing putih berkali-kali.

Baca Selengkapnya