Gempar Kantor Facebook Dikirim Gas Beracun

Kamis, 4 Juli 2019 17:00 Reporter : Indra Cahya
Gempar Kantor Facebook Dikirim Gas Beracun Facebook. © Ideasevolved.com

Merdeka.com - Karena sebuah paket yang diduga mengandung gas beracun, penghuni kantor Facebook di Menlo Park, California, gempar.

Pihak Facebook menyebut, gas beracun sarin ini diduga datang bersama paket mencurigakan yang diterima oleh kantor Facebook.

Dalam pernyataannya pada Selasa pagi, juru bicara Facebook Anthony Harrison mengatakan, "Pada 1 Juli 2019, sekitar pukul 11 pagi, ada surat yang dikirim salah satu ruang surat kami di Menlo Park. Sebagai bagian dari proses penyaringan keamanan surat rutin Facebook, kami mengidentifikasi zat yang berpotensi berbahaya."

Harrison mengatakan, karena pihak Facebook sangat berhati-hati, mereka akhirnya mengevakuasi empat bangunan terdekat dan memulai penyelidikan menyeluruh berkoordinasi dengan pihak keamanan.

"Kami melakukan prosedur keamanan dan keselamatan yang sangat ketat, untuk membatasi paparan (gas beracun) dan menjadi keselamatan karyawan kami," kata Harrison, dikutip dari CNET via Tekno Liputan6.com.

Selanjutnya, sejumlah karyawan yang bekerja di fasilitas terdekat diawasi. Untungnya tidak ada satu pun orang yang menunjukkan gejala terpapar gas.

Sekadar informasi, sarin merupakan gas beracun buatan manusia yang dipakai sebagai senjata kimia. Eksposur sarin bisa menyebabkan hilangnya kesadaran, kejang-kejang, kelumpuhan, gagal pernapasan, hingga kematian.

Negatif Terkontaminasi Sarin

Setelah sempat heboh hingga dilakukan evakuasi bangunan-bangunan terdekat, otoritas melakukan pemeriksaan yang mendalam.

"Otoritas mengkonfirmasi hasil tesnya negatif untuk setiap zat yang berpotensi berbahaya. Bangunan telah dibersihkan untuk bisa didatangi kembali," kata Harrison.

Sementara itu, dalam pernyataannya, juru bicara FBI Cameron Polan mengatakan, pihak FBI, agensi, dan penegak hukum lainnya telah melakukan pengecekan paket yang dicurigai.

Ia mengatakan, hasil tes menyebutkan bahwa paket tersebut tidaklah berbahaya.

Sebelumnya pada Senin pagi, Pusat Komunikasi Kemanan Publik San Mateo menerima telepon dari seseorang yang menyebut, adanya kiriman paket "mengandung zat kimia (berbahaya) di dalamnya".

Parahnya, penelepon menyebut, ada dua orang yang mungkin terpapar zat sarin. Kemudian, otoritas langsung melakukan pengecekan di lokasi yang dimaksud, yakni kantor pusat Facebook, kemudian mengamankan paket yang dicurigai.

Bukan Kejadian Pertama

Ancaman-ancaman semacam ini bukan terjadi untuk yang pertama kalinya di perusahaan teknologi.

Pasalnya pada bulan April 2018, seorang perempuan menembak tiga orang di kantor pusat YouTube. Selanjutnya, perempuan tersebut menembak dirinya sendiri. Rupanya, si penembak merasa marah dengan cara YouTube menangani saluran videonya.

Selain itu pada Desember 2018 silam, Facebook mengevakuasi kantor pusatnya setelah menerima ancaman bom. Lagi-lagi ini adalah ancaman palsu.

Sumber: Liputan6.com
Reporter: Agustin Setyo Wardani [idc]

Topik berita Terkait:
  1. Facebook
  2. Media Sosial
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini