Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Sejarah Jugun Ianfu, Praktik Perbudakan Seksual pada Masa Pendudukan Jepang

Sejarah Jugun Ianfu, Praktik Perbudakan Seksual pada Masa Pendudukan Jepang<br>

Sejarah Jugun Ianfu, Praktik Perbudakan Seksual pada Masa Pendudukan Jepang

Jugun Ianfu banyak direkrut dari luar Jepang sehingga sulit berkomunikasi dan tidak mengerti bahasa Jepang.

Masa pendudukan Jepang di Indonesia bukan sekadar tentang upaya untuk menguasai wilayah dan memenangkan peperangan semata. Di balik itu terdapat prajurit-prajurit yang siap secara lahir dan batin untuk memenangkan peperangan.

Para prajurit Jepang ini tentunya akan merasa lelah, letih, dan bosan selama peperangan. Tak hanya keletihan fisik, para prajurit tersebut juga lelah secara mental. (Foto: Pixabay)

Dengan kelelahan mental yang semakin memuncak, ditemukan banyak kasus pemerkosaan yang dilakukan para prajurit Jepang. Kaisar pun menyadari hal itu dan cemas dengan keadaan para prajuritnya yang berpotensi terkena penyakit kelamin yang menular.

Agar para prajurit bisa kembali siap untuk berperang, Kaisar pun memerintahkan untuk membentuk sebuah tempat yang bertujuan untuk memulihkan mental prajuritnya. Kemudian lahirnya istilah Jugun Ianfu atau Teishintai yang berarti barisan sukarela penyumbang tubuh yang seluruhnya adalah wanita.

Praktik Jugun Ianfu ini rupanya terjadi di beberapa negara yang sedang atau sudah diduduki Jepang, salah satunya adalah Indonesia. Sebelumnya, tentara Jepang yang sudah menguasai Korea itu juga melakukan praktik serupa, tanpa ada penolakan sedikitpun.

Hiburan Dukungan Moral

Mengutip dari Artikel "Perempuan di Bawah Terik Mentari: Jugun Ianfu pada Masa Pendudukan Jepang di Indonesia 1942-1945" karya Beni Mandala dkk, awal mula pembentukan Jugun Ianfu ini sebagai upaya memberikan hiburan yang layak bagi para prajurit.

Mereka mendapatkan jasa Jugun Ianfu ini melalui cara konvensional atau dengan memasang iklan di surat kabar (apabila di perkotaan). Praktik ini pun juga tak lepas dari istilah Rumah Bordil yang berisikan para wanita untuk melayani para tamunya.

Hampir semua rekrutan Jugun Ianfu wajib mengganti namanya dari nama asli menjadi nama Jepang. Tak hanya itu, mereka dituntut mengingat nama tersebut agar bisa memberikan efek lain kepada para tamunya.

Praktik ini kerap dijumpai di beberapa negara yang dijajah oleh Jepang. Melayani para prajurit itu merupakan simbol dari dominasi penguasa yang tidak dapat dilawan oleh apapun. Terlepas dari itu, para wanita pemuas ini juga diselimuti dengan ketakutan yang hebat.

Memilih Wanita Simpanan

Melansir dari esi.kemdikbud.go.id, tak seluruh prajurit Jepang memuaskan hasratnya dengan sembarang wanita atau Jugun Ianfu. Beberapa lainnya justru memilih untuk mempunyai wanita simpanan daripada mengunjungi rumah bordil.

Banyak wanita simpanan itu berasal dari rumah bordil yang sudah berprofesi sebagai pelacur. Para tentara Jepang juga tidak segan untuk mencari wanita lokal yang sebagian besar adalah Eurasia. Orang Jepang menyebut wanita simpanan dengan sebutan san.

Berawal dari hubungan ini, tak sedikit dari mereka yang akhirnya memiliki anak. Tak sedikit orang-orang Eropa (salah satunya Belanda) yang memiliki keturunan dari orang Jepang yang disebut dengan kinderen van de vijan atau anak-anak musuh.

Berujung Kekerasan Seksual

Sementara dari sisi para Jugun Ianfu, sebuah penderitaan yang berat pun harus mereka tanggung sendirian. Tentara Jepang pun sudah terkenal kejam terkait kekerasan seksual sejak Perang Dunia II.

Ada tipe-tipe soal Jugun Ianfu, mulai dari peran wanita yang dipaksa untuk memuaskan hasrat para militer dan sipil Jepang. Wanita tersebut biasanya berusia gadis yang masih muda dan perawan. Kemudian ada juga Jugun Ianfu yang direkrut secara besar-besaran.

Jugun Ianfu banyak direkrut dari luar Jepang sehingga sulit berkomunikasi dan tidak mengerti bahasa Jepang. Hal ini semakin memperkecil risiko untuk membicarakan hal ini di depan umum.

Jugun Ianfu sendiri juga dianggap sebuah tindakan patriotik dan membantu peperangan. Namun, mereka ini bukanlah terjun ke medan perang, melainkan menyumbang tubuhnya kepada tentara Jepang yang tidak lepas dari paksaan.

Maskulinitas dan Agresivitas Tentara

Dengan ikut berperang, para pria tersebut akan merasa maskulinitasnya meningkat sehingga menjadi sebuah ekspresi untuk melakukan tindakan kekerasan seksual kepada wanita.

Praktik kekerasan itu sangat berkaitan dengan superioritas dan dominasi laki-laki yang ingin diakui sebagai kelompok yang berkuasa termasuk berkuasa dalam menguasai tubuh perempuan.

Isi Perjanjian Kalijati 1942, Berikut Sejarah Lengkapnya
Isi Perjanjian Kalijati 1942, Berikut Sejarah Lengkapnya

Perjanjian Kalijati adalah awal mula era penjajahan Jepang di Indonesia.

Baca Selengkapnya
Mengenal Femisida Intim dan Jenisnya, Pembunuhan Perempuan oleh Pasangannya
Mengenal Femisida Intim dan Jenisnya, Pembunuhan Perempuan oleh Pasangannya

Femisida intim adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan pembunuhan perempuan yang dilakukan oleh pasangan atau mantan pasangan mereka.

Baca Selengkapnya
Inemuri, Keunikan Tidur Siang ala Orang Jepang di Tempat Kerja
Inemuri, Keunikan Tidur Siang ala Orang Jepang di Tempat Kerja

Inemuri, sebuah kebiasaan tidur unik yang tidak lazim dilakukan di tempat-tempat umum seperti tempat kerja, transportasi publik, atau ruang umum lainnya.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Mengurungkan Niat Berangkat Ke Jepang Untuk Bekerja, Pemuda Ini Memilih Berternak Entok 'Alhamdulillah Sudah Punya Mobil dan Menikah'
Mengurungkan Niat Berangkat Ke Jepang Untuk Bekerja, Pemuda Ini Memilih Berternak Entok 'Alhamdulillah Sudah Punya Mobil dan Menikah'

Berbekal kesungguhan dan keyakinan, nyatanya ternak yang dijalaninya membuahkan hasil tak terduga. Ia sukses menjadi seorang peternak entok muda.

Baca Selengkapnya
Curhat Perempuan Indonesia Kaget sama Kelakuan Mertua Asal Jepang, Bersikap Tak Terduga ke Cucu
Curhat Perempuan Indonesia Kaget sama Kelakuan Mertua Asal Jepang, Bersikap Tak Terduga ke Cucu

Begini cara tak terduga mertua perempuan asal Indonesia yang berasal dari Jepang ke cucunya. Bikin senyum-senyum sendiri.

Baca Selengkapnya
Cinta Tidak Direstui, Anak Perempuan di Jember Tega Bunuh Ibu
Cinta Tidak Direstui, Anak Perempuan di Jember Tega Bunuh Ibu

Kasus penemuan mayat di saluran irigasi persawahan Jember mengungkap fakta memilukan.

Baca Selengkapnya
Mengenal Sosok Yano Kenzo, Birokrat yang Ditunjuk Jadi Gubernur Sumatra Barat Era Pendudukan Jepang
Mengenal Sosok Yano Kenzo, Birokrat yang Ditunjuk Jadi Gubernur Sumatra Barat Era Pendudukan Jepang

Era kolonialisme Jepang, sosok birokrat yang satu ini menduduki jabatan sebagai Gubernur residen Sumatra Barat.

Baca Selengkapnya
Curhat Pria Kerja di Jepang, Jauh-Jauh ke Negeri Sakura Ternyata Bosnya Orang Madura Auto Satu 'Server'
Curhat Pria Kerja di Jepang, Jauh-Jauh ke Negeri Sakura Ternyata Bosnya Orang Madura Auto Satu 'Server'

pria ini sedang menjalani program pemagangan bulan pertama di Jepang.

Baca Selengkapnya