Ngabalin Desak Prabowo Ungkap Mantan Presiden yang Dipantau Intelijen

Selasa, 15 Januari 2019 21:41 Reporter : Merdeka
Ngabalin Desak Prabowo Ungkap Mantan Presiden yang Dipantau Intelijen Ali Mochtar Ngabalin. Merdeka.com/Dwi Narwoko

Merdeka.com - Ali Mochtar Ngabalin menanggapi pidato kebangsaan capres nomor urut 02 Prabowo Subianto yang menyebut intelijen negara memantau sejumlah tokoh, termasuk mantan presiden. Dia meminta Prabowo mengungkap siapa mantan presiden dan pejabat negara yang merasa diinteli.

"Mungkin Pak Prabowo dalam perjalanan yang panjang, ketiduran dalam mobil jadi kaget bangun langsung ngomong yang tidak benar. Siapa (mantan Presiden) yang diinteli, kasih dong datanya," katanya di Kantor Staf Kepresidenan Jakarta, Selasa (15/1).

Tenaga Ahli Utama Kedeputian IV Kantor Staf Kepresidenan (KSP) ini meminta Prabowo memberikan data adanya intelijen yang memantau pejabat negara. Dia membantah tudingan ketua partai politik dipantau intel. Menurutnya, Jokowi menjadi sosok yang membina partai politik.

"Siapa sih yang merasa (diinteli)? Siapa mantan presiden yang merasa diinteli? Jangan buat berita bohong. Sayang dong kalau berita-berita bohong itu keluar dati mulut, cukup Andi Arief (Poltisi Demoktrat) lah. Jangan calon presiden Prabowo bikin berita bohong lagi nanti," tegasnya.

Ngabalin menegaskan, saat ini pemerintahan Jokowi-JK tengah mempersiapkan pelaksanaan Pemilu 2019 agar berjalan damai. Untuk itu, dia mengingatkan agar tidak ada pihak yang berusaha mendelegitimasi Komisi Pemilihan Umum (KPU).

"Karena itu saya berkali-kali mengatakan bahwa siapa saja yang upaya melakukam upaya delegitimasi terhapa KPU sebagai penyelenggara pemilu yang damai, serentak dan baik dan pemerintah menjatuhkan wibawa pemerintah maka kami akan melakukan perlawanan itu," ujarnya.

Prabowo menyinggung kerja intelijen dalam pidatonya di JCC Senayan, Senin (14/1). Dia menuding intelijen bekerja untuk mengintai orang-orang di sekelilingnya, mulai dari Ketua MPR Zulkifli Hasan, Susilo Bambang Yudhoyono, dan Rachmawati Soekarnoputri.

"Intelijen itu nginteli musuh negara, jangan inteli mantan presiden Republik Indonesia, jangan intel mantan ketua MPR, jangan inteli anak proklamator, jangan inteli mantan panglima TNI, jangan inteli ulama besar kita," tutupnya.

Reporter: Lisza Egeham
Sumber: Liputan6.com [fik]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini