Gerindra Bela Soeharto: Prestasi Orde Baru Banyak Sekali

Kamis, 29 November 2018 19:40 Reporter : Muhammad Genantan Saputra
Gerindra Bela Soeharto: Prestasi Orde Baru Banyak Sekali Soeharto dan bu tien. ©2017 istimewa

Merdeka.com - Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon, tidak setuju bila Soeharto disebut sebagai guru korupsi. Fadli mengatakan, banyak prestasi yang dilakukan Presiden Soeharto di era orde baru.

"Menurut saya prestasi orde baru sudah banyak sekali, ekonomi, pemberantasan pengentasan kemiskinan, pembangunan-pembangunan infrastruktur dan lain-lain ," kata Fadli di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (29/11).

Politikus Partai Gerindra itu menambahkan, pencapaian-pencapaian Soeharto juga luar biasa dan diakui dunia internasional. Termasuk soal pertumbuhan ekonomi yang cukup konstan sampai menembus angka 7 persen di tahun-tahun tertentu.

"Jadi kalau menurut saya ucapan dari saudara Ahmad Basarah itu tidak tepat, apalagi dikatakan seperti itu, itu tidak ada bukti yang kuat termasuk ketika krisis itu saya kira juga tidak terkait kok dengan KKN itu karena ada arus modal yang besar," ujar Fadli.

"Bahkan ada faktor-faktor internasional juga yang membuat situasi ekonomi menjadi kacau tahun '97 '98, jadi pernyataan itu nanti bisa memercik ke muka sendiri," pungkasnya.

Wakil Sekretaris Jenderal PDIP Ahmad Basarah, mengingatkan, program pemberantasan korupsi dimulai dari lahirnya Ketetapan (TAP) MPR No 11 tahun 1998. Dia mengatakan, adanya TAP itu guna mengusut korupsi yang diduga dilakukan Presiden Soeharto.

"TAP MPR Nomor 11 tahun 1998 itu adalah untuk melakukan penegakan hukum terhadap terduga pidana korupsi oleh mantan Presiden Soeharto. Jadi, guru dari korupsi Indonesia sesuai TAP MPR Nomor 11 Tahun 1998 itu mantan Presiden Soeharto. Dan itu adalah mantan mertuanya Pak Prabowo," ucap Basarah di Megawati Institute, Jakarta, Rabu (28/11). [rnd]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini