Di depan pimpinan KPK, Caleg PKS ikrarkan 8 pakta integritas

Minggu, 14 Oktober 2018 16:46 Reporter : Nur Habibie
Di depan pimpinan KPK, Caleg PKS ikrarkan 8 pakta integritas Konsolidasi nasional PKS jelang Pemilu 2019. ©2018 Merdeka.com

Merdeka.com - Ketua Majelis Syuro Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Salim Segaf Al Jufri membacakan pakta integeritas yang diikuti seluruh kader PKS yang maju pada Pemilu 2019. Pembacaan itu dilakukan di hadapan Wakil Ketua KPK Saut Situmorang di Hotel Bumi Wiyata, Depok, Jawa Barat.

"Bismillahirrahmanirrahim, (dengan membaca dua kalimat syahadat). Saya sebagai calon anggota DPR RI PKS berjanji setia pada Allah SWT dengan sepenuh hati demi meraih ridhonya untuk menjalankan hal-hal sebagai berikut," ucap Salim, Depok, Jawa Barat, Minggu (14/10).

1. Senantiasa menjaga integritas dan kinerja untuk mensejahterakan umat bangsa dan negara, serta senantiasa menjaga nama baik PKS dengan penuh kesadaran dan tanggungjawab, saya akan terus menjunjung tinggi prinsip, akhlak serta jati diri kader PKS yang bersih peduli dan profesional.

2. Berpegang teguh kepada anggaran dasar, anggaran rumah tangga, peraturan PKS, serta setia kepada pimpinan partai seluruh keputusan dan kebijakannya selama tidak maksiat pada Allah dan rasulnya.

3. Menjalankan visi misi, falsafah perjuangan dan platform pembangunan PKS dengan penuh kesadaran, keikhlasan dan sungguh-sungguh. Saya akan terus menjalankan dan memperkuat persatuan, harmoni dan toleransi dalam kehidupan masyarakat Indonesia, yang majemuk berdasarkan ajaran Islam, Pancasila, UUD 1945, dan Bhineka Tunggal Ika dalam NKRI.

4. Mencegah dan menghindarkan diri dari perbuatan korupsi, kolusi dan nepotisme serta pelanggaran hukum lainnya dan tidak menyalahgunakan jabatan wewenang yang diamanahkan oleh partai dan atau negara sebagai sarana untuk memperkaya diri dan atau orang lain.

5. Terus menempa diri agar mampu menjalankan tugas sebagai anggota DPR RI, kami menyatakan siap menerima tugas dari rakyat jika diberi amanah oleh rakyat untuk duduk sebagai anggota DPR RI dan siap menjadi relawan pembangunan sesudah pemilu

6. Menjalankan tugas untuk mendengarkan suara rakyat, dan siap memperjuangkannya. Saya akan membuka kanal-kanal komunikasi di berbagai sarana yang bisa dihubungi, untuk menerima masukan dan perintah dari rakyat untuk kami perjuangkan melalui PKS maupun sebagai relawan pembangunan

7. Menyelenggarakan kampanye damai, mendidik jauh dari hal-hal yang membuat ongkos politik jadi tinggi dan menjadi sumber korupsi. Kami akan menjadikan kampanye dan pemilu sebagai wahana pendidikan politik bagi warga, untuk mewujudkan kematangan berdemokrasi, tidak menjdikan kampanye dan pemilu sebagai ajang perpecahan dan disharmoni bagi warga masyarakat.

8. Berjanji jika terpilih akan membentuk fraksi PKS untuk rakyat dan akan berjuang bersama rakyat dan bekerja untuk rakyat bagi semua rakyat. Mengutamakan kepentingan rakyat, selalu melayani rakyat dan akan tetap berada di tengah rakyat, dan tidak akan meninggalkan rakyat pemilih, kantor-kantor partai dan Fraksi PKS akan menjadi tempat rakyat dapat memperoleh solusi permasalahannya.

Pakta integritas ini mengikat saya sebagai calon anggota DPR maupun anggota partai. Apabila saya tidak memenuhi pakta integritas ini, maka saya bersedia menerima sanksi apapun yang ditetapkan oleh partai, dan tidak akan menuntut atas sanksi yang dijatuhkan.

Demikian pakta integritas saya ucapkan dan Allah sebaik-baiknya saksi dan penolong atas apa yang saya ikrarkan. [ray]

Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini