Wanita yang Buang Bayi di Mesin Cuci Adalah ART Anak Eks Wagub Sumsel

Selasa, 5 November 2019 18:03 Reporter : Irwanto
Wanita yang Buang Bayi di Mesin Cuci Adalah ART Anak Eks Wagub Sumsel Perempuan buang bayi di mesin cuci. ©2019 Merdeka.com

Merdeka.com - Wanita yang membuang bayi baru dilahirkannya bekerja sebagai Asisten Rumah Tangga (ART) anak eks Wakil Gubernur Sumatera Selatan Ishak Mekki. Pelaku ST, masih menjalani pemeriksaan di Mapolresta Palembang.

Kuasa hukum keluarga Ishak Mekki, Suharyono mengatakan, ST baru bekerja di rumah Ferdyta Azhar, anak kedua Ishak Mekki, di Jalan Telaga, Kelurahan 30 Ilir, Ilir Barat I, Palembang, selama enam bulan. Dia berasal dari Belitang, Ogan Komering Ulu (OKU) Timur.

"Benar, ST bekerja sebagai asisten rumah tangga di rumah klien kami, baru enam bulan," ungkap Suharyono, Selasa (4/11).

Dari pengakuan pelaku saat pertama kali bekerja, ST menyebut dia seorang janda. Namun tidak ada yang tahu selama ini dia hamil. "Tidak ada yang tahu, mungkin karena sering ditutupi pakaian atau kain," ujarnya.

Menurut dia, pihaknya segera melaporkan kasus ini ke polisi untuk mengungkapnya. Keluarga juga telah melakukan pertolongan pertama kepada bayi dan membawanya ke rumah sakit.

"Tapi nyawanya tak tertolong lagi beberapa jam dalam perawatan di RS Siloam," kata dia.

Diberitakan sebelumnya, ST memasukkan bayi yang baru saja dilahirkannya ke mesin cuci. Beberapa jam dalam perawatan medis, bayi tersebut meninggal dunia.

Pelaku telah diamankan polisi dan kini menjalani pemeriksaan intensif di Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Polresta Palembang. Sementara korban dibawa ke kamar mayat RS Bhayangkara Palembang untuk dilakukan visum.

Kasus itu terungkap berawal pelaku masuk kamar mandi di rumah majikannya di Jalan Telaga, Kelurahan 30 Ilir, Ilir Barat I, Palembang, Senin (4/11) siang. Rekan pelaku curiga karena terlalu lama berdiam diri di kamar mandi.

Pelaku berdalih sakit perut dan meminta tolong diambilkan handuk dan pakaian ke rekannya. Kemudian, pelaku keluar dan masuk ke kamar mandi di dalam kamarnya di lantai dua.

Begitu keluar, pelaku nampak pucat yang membuat rekan seprofesinya di rumah itu langsung membawa pelaku ke dokter. Sedangkan satu temannya yang lain mencari kartu identitas pelaku di kamarnya.

Ketika saksi masuk kamar, terdengar tangisan bayi. Ketika dicari, saksi menemukan bayi laki-laki di dalam mesin cuci yang berada di kamar mandi. Bayi itu sudah dibungkus pelaku dengan kantong plastik dan handuk.

Lantaran kondisi kesehatannya menurun, bayi itu dibawa ke RS Siloam Palembang untuk perawatan. Tak lama kemudian, korban meninggal dunia.

Untuk penyelidikan lebih lanjut, mayat korban dilakukan visum di RS Bhayangkara Palembang. Menurut dokter forensik, dr Indra Sakti, bayi tersebut lahir secara normal dan sudah cukup usia kandungan. Dari hasil visum, ditemukan luka lecet di leher dan bibir atas.

"Bukan hasil aborsi, tapi persalinan normal, usia kandungan sudah sembilan bulan," ungkap Indra, Selasa (5/11).

Hanya saja, dokter forensik tidak mengetahui penyebab kematian korban. Dokter harus melakukan pemeriksaan lebih lanjut untuk mengetahuinya.

"Kami hanya lakukan visum, tidak autopsi. Jika diperlukan, kami akan melakukannya agar bisa diketahui penyebab kematiannya," pungkasnya. [cob]

Topik berita Terkait:
  1. tag
  2. Bayi Dibuang
  3. Mayat Bayi
  4. Palembang
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini