Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan
Ular Ini Pembunuh Massal Paling Menakutkan di Amerika, Ada Hadiah Rp450 juta untuk Membunuhnya
Ular Ini Pembunuh Massal Paling Menakutkan di Amerika, Ada Hadiah Rp450 juta untuk Membunuhnya

Ular Ini Pembunuh Massal Paling Menakutkan di Amerika, Ada Hadiah Rp450 juta untuk Membunuhnya

Sejak satu dekade terakhir, ribuan orang di seluruh Amerika Serikat (AS) dan dunia mengikuti sayembara tersebut.

Diikuti Ribuan Peserta

Pemerintah Daerah Florida membuat sayembara untuk membunuh ular sanca Burma. Sejak satu dekade terakhir, ribuan orang di seluruh Amerika Serikat (AS) dan dunia mengikuti sayembara tersebut.

Mereka berlomba-lomba untuk mencari ular jenis piton tersebut sebanyak mungkin.

Jake Waleri (22) misalnya, dia ingin mengisi liburan musim panasnya dari University of Ohio untuk berburu ular di Florida.

Penduduk asli Naples, Florida itu mengatakan, dia mengatakan, ular sanca Burma, spesies invasif yang telah mengambil alih hutan di Everglades. Ular itu memicu malapetaka habitat alam di Florida.

Dia menjadi tertarik pada perburuan ular sanca setelah menonton pemburu profesional di televisi. Kemudian, mulai ikut memburu dua tahun lalu.

Ular Ini Pembunuh Massal Paling Menakutkan di Amerika, Ada Hadiah Rp450 juta untuk Membunuhnya

Tahun lalu, Jake mengikuti Florida Python Challenge - kontes berburu ular sanca tahunan negara bagian. Tetapi gagal, karena dia terlalu jauh tertinggal dalam peringkat perburuan.

"Tahun ini saya ingin memenangkannya," kata Jake.

Florida Python Challenge diikuti ratusan peserta setiap tahun dari Kanada, Belgia, dan Latvia. Mereka haus akan ketenaran dan kekayaan. Termasuk hadiah uang hingga USD 30.000 atau sekitar Rp455 juta.

Ular Ini Pembunuh Massal Paling Menakutkan di Amerika, Ada Hadiah Rp450 juta untuk Membunuhnya

Pemenang Python Challenge baru-baru ini adalah seorang guru sains tunarungu yang berhasil menangkap ular sepanjang 16 kaki dengan tangan kosong.

Kemudian, ada duet ayah dan anak yang dengan cepat menangkap 41 ular. Ada juga seorang anak berusia 19 tahun yang mengatakan dia akan menggunakan hadiah USD 10.000 untuk alat pendukung menangkap ular.

Mr Waleri dan sepupunya menyebut diri mereka Glade Boys. Berencana berburu ular setiap malam setelah kontes dimulai pada 4 Agustus.

Dia mengatakan, mereka akan mengemas minuman energi untuk kontes maraton 10 hari. dan menyiapkan banyak semprotan serangga dalam perburuan.

Ular Ini Pembunuh Massal Paling Menakutkan di Amerika, Ada Hadiah Rp450 juta untuk Membunuhnya

Dia juga akan membawa alat penyeberang setinggi dada jika dia perlu masuk ke air, lalu gulungan selotip untuk menutup mulut ular sanca sebelum membunuhnya.

Bekal tongkat ular juga tak lupa dibawa untuk memindahkan ular berbisa asli dari jalan sehingga mereka tidak tertabrak mobil.

"Jika Anda tidak nyaman dengan ular, Anda akan merasa sangat, sangat tidak pada tempatnya saat mencoba memegang kepala itu," kata Waleri.

"Ketika kamu ragu - maka kamu meletakkan tanganmu tepat di depan kepala ular itu dan dia akan menggigitmu," tambah Waleri.

Konservasionis lokal itu mengatakan, kontes tersebut diperlukan untuk mengekang momok yang ditimbulkan ular piton Burma di Everglades Florida.

Konservasionis lokal itu mengatakan, kontes tersebut diperlukan untuk mengekang momok yang ditimbulkan ular piton Burma di Everglades Florida.

Everglades berisi kawasan hutan belantara subtropis terbesar di AS serta ekosistem bakau terbesar di Belahan Barat.

Ujung selatan Florida telah dijelaskan oleh Unesco sebagai "Sungai rumput yang mengalir tanpa terasa dari pedalaman ke laut", yang mendukung keanekaragaman flora dan fauna yang tinggi.

Tapi ular sanca Burma, yang pertama kali diperkenalkan ke Florida Selatan dari Asia melalui perdagangan hewan peliharaan eksotis di akhir abad ke-20, telah menjadi ancaman terbesar bagi spesies asli kawasan itu.

Ujung selatan Florida telah dijelaskan oleh Unesco sebagai

Survei memperkirakan reptil, yang panjangnya bisa 20 kaki (6 meter), beratnya lebih dari 200 pon (90 kg) dan tumbuh selebar tiang telepon, telah benar-benar menghilangkan atau membunuh lebih dari 90 persen spesies lokal, seperti rakun, kelinci rawa, dan posum.

Ular bersembunyi di rerumputan, lahan basah, dan pepohonan, serta memangsa reptil, burung, rusa, dan bahkan buaya. Mereka tidak memiliki pemangsa lokal yang cukup sering memakannya untuk menjaga populasinya tetap terkendali.

Ular Ini Pembunuh Massal Paling Menakutkan di Amerika, Ada Hadiah Rp450 juta untuk Membunuhnya

Predator kolosal, yang juga perenang yang baik dan dapat bertahan di bawah air selama 30 menit, mengalahkan predator lain seperti panther Florida yang terancam punah untuk sumber makanan.

Parasit berbahaya yang mereka bawa juga telah ditemukan di dalam paru-paru 13 spesies ular asli.

Pada 2012, satu tahun sebelum Tantangan Piton pertama kali dimulai, pejabat federal melarang impor ular sanca Burma, tetapi kerusakan sudah terjadi.

Sekarang, musim terbuka untuk ular sanca, artinya mereka dapat dibunuh kapan saja sepanjang tahun. Tanpa izin apa pun dan tanpa batasan berapa banyak yang dapat diambil.

Kontes tersebut menuai kritik dari beberapa kelompok hak hewan, termasuk People for the Ethical Treatment of Animals (Peta), yang mengatakan harus ada peraturan yang mengharuskan hewan dimusnahkan dengan cara yang manusiawi, dan hal itu tidak boleh dilakukan oleh pemburu amatir.

Ular Ini Pembunuh Massal Paling Menakutkan di Amerika, Ada Hadiah Rp450 juta untuk Membunuhnya

Sebulan sebelum kontes tahun ini dimulai, Waleri mengejar ular piton melalui rawa-rawa dengan teman-teman universitas yang berkunjung dari kota-kota di Ohio dan Illinois, yang tidak memiliki pengalaman menangkap ular liar.

Tetapi para siswa dengan cepat melompat untuk bekerja ketika mereka menemukan ular sanca setinggi 19 kaki di Cagar Alam Big Cypress.

"Saya pikir saya akan mengambil kepalanya secara normal dan kemudian hal itu benar-benar menjadi balistik," kata Mr Waleri.

Ular Ini Pembunuh Massal Paling Menakutkan di Amerika, Ada Hadiah Rp450 juta untuk Membunuhnya

Waleri menjelaskan, perlu untuk mengontrol kepala untuk mencegah ular menggigit dan mulai menyempit.

"Begitu meluncur di jalan, saya melihat ukuran besar benda ini dan menyadari bahwa kami terlibat perkelahian sedikit lebih intens daripada yang saya kira," kata Waleri.

Ular Ini Pembunuh Massal Paling Menakutkan di Amerika, Ada Hadiah Rp450 juta untuk Membunuhnya

Brandon Call, seorang guru sains sekolah menengah tunarungu yang tumbuh dengan ular peliharaan dan reptil. Dia sukses membawa pulang hadiah untuk ular terbesar yang ditangkap oleh seorang amatir selama tantangan python 2021, memenangkan USD 1.500. Tahun ini ia akan berkompetisi untuk ketiga kalinya.

Call, yang menggunakan Bahasa Isyarat Amerika untuk berkomunikasi, mengatakan dia pernah ‘diborgol’ saat bergulat dengan ular yang sangat besar. Awalnya, dia mengira ular itu adalah pohon tumbang.

Sibuk melawan, dia tidak dapat memberi tahu temannya yang tertegun bagaimana membantu selama perjuangan.

"Saya lebih fokus melawan ular daripada meminta bantuan," katanya kepada BBC News melalui seorang penerjemah.

Tahun ini ia berencana untuk berburu bersama tim guru sains tunarungu. Dia mengatakan, ketulian memberinya kesadaran visual yang tinggi yang membuatnya lebih mudah untuk melihat ular yang disamarkan.

Tahun ini ia berencana untuk berburu bersama tim guru sains tunarungu. Dia mengatakan, ketulian memberinya kesadaran visual yang tinggi yang membuatnya lebih mudah untuk melihat ular yang disamarkan.

Beberapa ular yang dia bunuh dibawa ke sekolah untuk diperlihatkan kepada murid-muridnya yang penasaran, yang juga tuli. Terkadang mereka membedahnya sebagai proyek kelas.

"Murid-murid saya selalu sangat bersemangat ketika saya melakukan itu,"
Brandon Call

Sumber: BBC.com

Tidak jelas apa dampak pembunuhan besar-besaran yang disetujui negara terhadap ekosistem Everglades. Karena para ahli mengatakan, tidak mungkin untuk mengetahui berapa banyak yang ada di luar sana.

"Cara kami melihatnya adalah setiap ular sanca Burma yang dikeluarkan dari ekosistem Everglades adalah sebuah kemenangan dan berkurang satu ular yang akan memangsa burung dan mamalia asli kami dan reptil lainnya," kata Carli Segelson yang membantu menjadi tuan rumah acara Divisi Konservasi Habitat dan Spesies negara bagian.

Memperhatikan kerusakan yang disebabkan oleh spesies invasif adalah prioritas tertinggi kontes."Ini adalah peristiwa kesadaran.

"Ular besar menarik banyak perhatian,” kata Melissa Miller, pakar spesies invasif yang meneliti masalah ular piton di University of Florida.

Piton sulit dijebak, katanya, yang membuat perburuan mereka semakin diperlukan.

"Jika Anda memiliki, katakanlah, 100 ular sanca di area tertentu, dan Anda mengirim seseorang untuk mencarinya, mereka mungkin akan menemukannya,"
Pakar Spesies Melissa Miller

Sumber: BBC.com

17 Ribu Ular Dibunuh

Sejak pemusnahan python dimulai di Florida, sekitar 17.000 di antaranya telah disingkirkan secara total.

Hanya sejumlah kecil yang terbunuh selama kontes, yang telah berkembang menjadi tradisi tahunan di bawah Gubernur Ron DeSantis.

Selain itu, Komisi Konservasi Ikan dan Satwa Liar Florida juga menjalankan Program Penghapusan Piton, yang membayar ‘agen pengusir ular piton’ untuk membunuh mereka, dan baru-baru ini melatih anjing untuk mengendusnya.

Program lain yang melibatkan Dr Miller dengan operasi menyisipkan suar radio ke ular sanca jantan, mengubahnya menjadi ‘pengintai’ yang berkeliling mencari pasangan betina yang sedang berkembang biak.

Ular Ini Pembunuh Massal Paling Menakutkan di Amerika, Ada Hadiah Rp450 juta untuk Membunuhnya

Sebagian besar ular ditemukan di dekat jalan dan tanggul - tempat di mana manusia dapat dengan mudah menjangkau mereka. Dia menggambarkan ini sebagai ‘tepi’ habitat mereka, menambahkan bahwa pemburu tidak benar-benar menangkap ular sanca di pedalaman.

Karena 97 persen dari hutan Everglades tidak dapat diakses tanpa peralatan khusus seperti perahu kipas atau helikopter.

Syarat Jadi Peserta

Para peserta harus membayar USD 25 dan menyelesaikan program pelatihan 30 menit, yang berfokus pada cara mengidentifikasi ular dengan benar dan membunuhnya dengan cepat dan manusiawi.

Karena mengangkut ular sanca hidup tanpa izin khusus adalah ilegal. Sebagian besar pemburu ular harus membunuh ular sanca apa pun di lokasi sebelum membawanya ke tempat penimbangan resmi.

Ular Ini Pembunuh Massal Paling Menakutkan di Amerika, Ada Hadiah Rp450 juta untuk Membunuhnya

Metode yang disarankan disebut ‘double-pithing’ dan dilakukan dengan menusuk ular di kepala untuk memutuskan sumsum tulang belakang dan kemudian memutar alat untuk menghancurkan otak. Senjata api juga diizinkan saat berburu ular sanca. Tetapi hanya di area tertentu yang diizinkan.

Mengidentifikasi ular dengan benar sangat penting. Membunuh ular asli akan langsung didiskualifikasi, kata Nyonya Segelson, salah satu penyelenggara kontes.

Mengidentifikasi ular dengan benar sangat penting. Membunuh ular asli akan langsung didiskualifikasi, kata Nyonya Segelson, salah satu penyelenggara kontes.

‘Ular pengintai’ yang dilengkapi radio dimaksudkan untuk mengarahkan peneliti ke betina - yang dapat bertelur sekitar 100 telur setiap tahun - dan kontestan dilarang membunuh pengintai.

Bangkai dapat disimpan atau dijual. Pihak berwenang mendorong orang di seluruh dunia untuk membeli kulit python dari Florida, dan mencegah pemburu memakannya karena tingginya tingkat merkuri.

Tapi saran itu tidak menghentikan beberapa pemburu yang berdedikasi untuk membuat segalanya mulai dari dendeng python hingga kue telur ular.

Bangkai dapat disimpan atau dijual. Pihak berwenang mendorong orang di seluruh dunia untuk membeli kulit python dari Florida, dan mencegah pemburu memakannya karena tingginya tingkat merkuri.

Tips Agar Menang

Marcia Carlson Park, penduduk asli New England yang telah tinggal di Florida selama 40 tahun terakhir, berburu ular sanca sepanjang tahun karena dia merasa tugasnya untuk melindungi habitat yang rentan.

"Jika saya menginginkan keramaian, saya akan pergi ke Disney World," katanya.

Tapi dia berharap, semua kontestan baik-baik saja, dan memberi tahu mereka bahwa mereka lebih baik "bersiap" untuk pengalaman yang sulit di semak-semak. Dia juga meminta para kontestan menghormati pemburu lain saat persaingan demi membersihkan Everglades.

Ular Ini Pembunuh Massal Paling Menakutkan di Amerika, Ada Hadiah Rp450 juta untuk Membunuhnya

Orang-orang yang dia lihat berburu ular dengan sandal jepit dan kaos, di atas sepeda di tengah hari, kemungkinan besar tidak akan mengantongi banyak ular, dia memperingatkan.

Ketika Park pertama kali mulai berburu, dia mengatakan, hanya ada beberapa wanita lain yang seperti dia, tetapi sekarang sudah banyak.

Bersama dengan temannya dan pemburu ular profesional Donna Kalil, yang memimpin kelompok berburu yang disebut Tim Pembalas Everglades, Nyonya Park telah bergabung dengan beberapa perburuan yang semuanya wanita.

Untuk menghormati ular dan menggunakan setiap bagian dari ular yang mereka bunuh, mereka mengunyah dendeng python saat berburu.

Mereka bahkan membuat kue gula menggunakan telur piton, yang menurutnya mengandung lebih banyak kuning telur daripada telur ayam.

Mereka bahkan membuat kue gula menggunakan telur piton, yang menurutnya mengandung lebih banyak kuning telur daripada telur ayam.

Park mengatakan, dia berterima kasih atas kesadaran global tentang perburuan ular sanca terhadap masalah spesies invasif dan kerentanan lahan basah Florida.

"Tidak ada satwa liar yang tersisa. Pergi ke sana dan coba temukan kelinci atau rakun atau semacamnya - mereka memakan semuanya,” kata Park.

"Mereka memakan aligator! Kami telah memanen ular sanca 15 kaki dengan buaya 5 kaki di perutnya," kata Park.

Lulusan Amerika, Putra Eks Panglima TNI Diperebutkan Rara LIDA dan Soimah
Lulusan Amerika, Putra Eks Panglima TNI Diperebutkan Rara LIDA dan Soimah

Jenderal TNI (Purn) Andika Perkasa bersama keluarga diundang hadir ke acara D'Academy Asia 6.

Baca Selengkapnya icon-hand
Deretan Anak Figur Publik Tanah Air yang Kuliah di Amerika Serikat, Terbaru Nino Kuya
Deretan Anak Figur Publik Tanah Air yang Kuliah di Amerika Serikat, Terbaru Nino Kuya

Nino Kuya menyusul sang kakak, Cinta Kuya, yang lebih dulu menimba ilmu di negeri Paman Sam.

Baca Selengkapnya icon-hand
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Intip Cinta Kuya Lagi Kumpulkan Sampah di Amerika buat Dijual, Uya Kuya 'Biar Bisa Beli Rumah'
Intip Cinta Kuya Lagi Kumpulkan Sampah di Amerika buat Dijual, Uya Kuya 'Biar Bisa Beli Rumah'

Terlahir dari keluarga kaya raya, Cinta yang merupakan anak pertama Uya Kuya berhasil membuat netizen kagum.

Baca Selengkapnya icon-hand
Lagi Mencangkul di Ladang Jagung, Pria Ini Temukan Harta Karun 700 Keping Koin Emas dan Perak
Lagi Mencangkul di Ladang Jagung, Pria Ini Temukan Harta Karun 700 Keping Koin Emas dan Perak

Koin ini terdiri dari berbagai pecahan, ada yang pecahan USD1, USD10, dan USD20.

Baca Selengkapnya icon-hand
Tentara Amerika Serikat Mendadak jadi 'Kuli' Bangunan di SD Jatim, Ngaduk Semen Hingga Bawa Bata jadi Sorotan
Tentara Amerika Serikat Mendadak jadi 'Kuli' Bangunan di SD Jatim, Ngaduk Semen Hingga Bawa Bata jadi Sorotan

Beberapa tentara dari Negeri Paman Sam tersebut kedapatan mendadak jadi 'kuli'.

Baca Selengkapnya icon-hand
Amerika Serikat Bangkit, Pertumbuhan Ekonomi Kuartal III-2023 Meroket ke Level 5,2 Persen
Amerika Serikat Bangkit, Pertumbuhan Ekonomi Kuartal III-2023 Meroket ke Level 5,2 Persen

Ekonomi Negeri Paman Sam ini tumbuh lebih kuat dibandingkan kuartal II-2023 sebesar 2,1 persen (yoy).

Baca Selengkapnya icon-hand
Viral Orang Amerika Serikat Kaget saat Tahu UMR Pekerja Indonesia, Ini Akar Masalah Sebenarnya
Viral Orang Amerika Serikat Kaget saat Tahu UMR Pekerja Indonesia, Ini Akar Masalah Sebenarnya

Seorang warga Amerika yang ditanya bahkan berkomentar nilai upah minimum rata-rata pekerja Indonesia sangat tidak masuk akal.

Baca Selengkapnya icon-hand
Dulu Pengangguran, Pria Ini Sulap Ampas Kopi jadi Lukisan Bernilai Seni Tinggi hingga Pameran ke Amerika
Dulu Pengangguran, Pria Ini Sulap Ampas Kopi jadi Lukisan Bernilai Seni Tinggi hingga Pameran ke Amerika

Di tengah keterpurukannya, seniman asal Tulungagung ini melakukan berbagai upaya untuk bangkit

Baca Selengkapnya icon-hand