Sederet Ulah Setya Novanto bikin Geleng-Geleng Kepala, Keluyuran hingga Sel Drama

Minggu, 18 Juli 2021 10:54 Reporter : Muhammad Genantan Saputra
Sederet Ulah Setya Novanto bikin Geleng-Geleng Kepala, Keluyuran hingga Sel Drama Viral foto Setya Novanto di penjara. Istimewa

Merdeka.com - Setya Novanto kembali berulah. Potret mantan Ketua DPR keluyuran di luar beredar. Ia bersama beberapa orang lainnya nampak tengah berkumpul. Dalam potret, terlihat Setnov, panggilannya sedang asyik memainkan ponsel.

Foto tersebut praktis membuat kaget. Sebab, mantan politikus Partai Golkar ini tengah menjalani vonis 15 tahun penjara terkait kasus korupsi pengadaan e-KTP.

Kalapas Sukamiskin Elly Yuzar klaim telah menyelidiki foto beredar di kalangan pewarta itu. Hasilnya, foto itu diambil saat momen idul adha pada tahun 2020.

"Kondisi tersebut suasana saat Idul Adha, beberapa foto terlihat sedang memanggang daging sapi," ujar Yuzar, saat dihubungi, Sabtu (19/7).

Jika ditarik ke belakang. Bukan kali pertama ia berulah yang membuat geleng-geleng kepala.

Tepergok di Restoran Nasi Padang

Setya Novanto tiba-tiba muncul di restoran Padang RSPAD Gatot Subroto, Jakarta pada April 2019. Saat itu Setnov tengah izin untuk menjalani pengobatan berdasarkan rekomendasi dokter di RSPAD. Namun usai menjalani pengobatan, Setya Novanto ingin mencari angin dan akhirnya duduk di sebuah restoran, di lingkungan RSPAD.

Jadi habis periksa, jalan gitu sebentar mau angin-angin. Terus rupanya duduk di situ. Kami sudah membentuk tim untuk memeriksa pegawai kami. Kan di sana ada dua pengawal. Ada dari Lapas Sukamiskin," jelas Dirjen Kemasyarakatan Kemenkum HAM Sri Puguh Budi Utama.

Di Toko Bangunan

Terbaru, Setya Novanto dikabarkan terlihat berada di sebuah toko bangunan di kawasan Padalarang pada Jumat, 14 Juni 2019. Pada foto yang beredar, pria yang mirip Setya Novanto itu mengenakan kemeja lengan pendek serta memakai topi hitam dan wajahnya ditutup masker. Dalam foto, dia tengah berbincang dengan seorang wanita dengan tas berwarna merah.

Kalapas Sukamiskin Tejo Harwanto mengakui Setya Novanto meminta izin keluar untuk berobat. Kepergiannya dipastikan mendapat pengawalan. Dia menyatakan baru mendapatkan informasi mantan Ketua DPR itu menuju Padalarang.

"Izin berobat ke Rumah Sakit Santosa. Dikawal pihak kepolisian dan Lapas. Informasi (Setya Novanto ke toko bangunan) dibuat berita acara pemeriksaan," ujar Tejo saat dikonfirmasi.

Sel Mewah

Yang tak kalah mengejutkan dari Setya Novanto ialah sel mewah yang dihuninya di Lapas Sukamiskin, Bandung. Sel mewah Setnov terungkap kala tim Mata Najwa yang ikut Dirjen PAS sidak ke Lapas Sukamiskin. Mereka menemukan kejanggalan saat mendatangi sel nomor 29 Blok Timur yang ditempati Setya Novanto.

Menkumham sendiri akhirnya mengakui, sel tersebut palsu dan bukan tempat Setya Novanto. "Itu bukan sel Setya Novanto," kata Yasonna H Laoly.

Fakta baru kemudian diungkap Ombudsman saat melakukan inspeksi mendadak (sidak) pada Kamis 13 September 2018 malam, di Lapas Sukamiskin. Temuan Ombudsman mengungkap, bahwa kamar tahanan Setnov lebih besar dibanding yang lain. Sel mantan Ketua DPR itu juga dilengkapi sejumlah perabotan tertata rapi. Tak cukup itu, kloset duduk serta dinding plywood juga menghiasi sel mantan Ketua Umum Partai Golkar tersebut.

Kamarnya Setnov lebih luas, lebih bagus. Ukuran dua kali lipat dari (kamar) semuanya," kata Anggota Ombudsman Ninik Rahayu di Kantor Kanwil Kemenkum HAM Jabar, beberapa waktu lalu.

Bawa Ponsel di Lapas

Terbaru, beredar foto narapidana kasus korupsi di Lapas Sukamiskin, Setya Novanto sedang berkumpul dengan narapidana yang lain. Mereka diduga sedang menunggu hidangan daging sapi.

Dalam foto yang beredar di kalangan wartawan itu, tampak Setya Novanto mengenakan baju warna biru muda. Ia duduk ditemani empat orang duduga penghuni lapas lain, termasuk mantan Wali Kota Bandung, Dada Rosada. Ada satu orang yang berpose sambil berdiri.

Di depan Setya Novanto terdapat ponsel warna hitam. Beberapa piring dan irisan acar bawang merah. Salah seorang dalam foto ada yang sedang memainkan ponselnya.

Padahal, larangan menggunakan alat elektronik berupa handphone diatur dalam Pasal 4 huruf j Permenkumham 6/2013 disebutkan setiap narapidana atau tahanan dilarang memiliki, membawa dan atau menggunakan alat elektronik, seperti laptop atau komputer, kamera, alat perekam, telepon genggam, pager, dan sejenisnya.

"Kondisi tersebut suasana saat Idul Adha, beberapa foto terlihat sedang memanggang daging sapi," kata Yuzar saat dihubungi, Sabtu (19/7).

Yuzar memastikan, temuan itu tetap akan ditindaklanjuti, terutama mengenai keberadaan ponsel. "Yang bersangkutan sudah dipanggil dan diperingatkan tentang pelanggaran tata tertib tersebut," kata dia singkat.

Sel Drama

Ombudsman Republik Indonesia kembali menemukan berbagai fasilitas di sel yang dihuni Setya Novanto dan Nazaruddin dalam Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Sukamiskin.

"Kalau konteks kamar pak Setya Novanto (Setnov) dan Nazaruddin, tampaknya hanya dinding saja yang berubah. Tempat tidur dan beberapa lemari utama, juga lantai, tampaknya masih dibiarkan," kata Komisioner Ombudsman, Adrianus Meliala di Lapas Sukamiskin, Bandung, Jumat (20/12).

Sebelumnya sejak kabar mengenai berbagai fasilitas mewah terdapat di sana, Lapas Sukamiskin sudah mengalami sejumlah perombakan. Kamar-kamar di sana sudah mengalami perubahan.

Namun di sel yang dihuni oleh mantan Ketua DPR RI dan mantan politisi Demokrat masih menjadi perhatian. Untuk ukuran kamar lembaga permasyarakatan, kamar milik keduanya masih terbilang cukup mewah.

Dari sisi ukuran kamar pun Setnov, Nazaruddin, dan juga Djoko Susilo mendapat tempat yang lebih luas. Mereka masing-masing menempati sebuah kamar berukuran dua kali lipat dari ukuran pada umumnya.

"Kan kesannya begini, kalau kesan di luar kan bahwa kamar ini ada yang untouchables. Nah ketika itu terjadi, bagaimana pengawasan dari pihak lapas atau pihak inspektur yang mengawasi hari-hari di sini," kata Adrianus seperti dilansir dari Antara. [rhm]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini