Plt Wali Kota Medan Bentuk Timsus Tangani Bangkai Babi Dibuang di Sungai

Senin, 11 November 2019 02:01 Reporter : Wisnoe Moerti
Plt Wali Kota Medan Bentuk Timsus Tangani Bangkai Babi Dibuang di Sungai Bangkai babi dibuang ke sungai di Medan. ©2019 Merdeka.com/yan muhardiansyah

Merdeka.com - Pemerintah Kota Medan membentuk Tim Khusus untuk menangani permasalahan ratusan bangkai babi yang ditemukan di sejumlah sungai di Kota Medan. Plt Walikota Medan Akhyar Nasution meminta tim ini menyelesaikan masalah yang belakangan menjadi topik perbincangan masyarakat terutama di Kota Medan.

"Diharapkan tim yang dibentuk ini dapat saling berkoordinasi dan bersinergi dalam menyelesaikan masalah tersebut," katanya dalam rapat koordinasi yang digelar di Ruang Rapat II, Balai Kota Medan, Jalan Kapten Maulana Lubis. Seperti dilansir Antara, Minggu (10/11).

Akhyar menginstruksikan jajarannya segera menangani persoalan bangkai babi ini dengan serius. Dia tidak ingin persoalan ini membuat resah masyarakat.

"Ini menjadi masalah serius dan perlu koordinasi dari kita semua. Apalagi kejadian ini telah menjadi konsumsi pemberitaan di tingkat nasional. Oleh karenanya, perlu penanganan ekstra sebagai bentuk tanggung jawab kita sebagai pemerintah," ujarnya.

1 dari 1 halaman

Aroma Busuk Ganggu Warga

Akhyar berharap semua pihak berkoordinasi guna mengusut kronologi kejadian serta oknum yang telah sengaja membuang bangkai babi tersebut.

"Hingga saat ini aroma busuk yang ditimbulkan dari bangkai babi tersebut cukup mengganggu warga. Untuk itu, lakukan koordinasi dan usut tuntas masalah ini," ujarnya.

Hadir dalam rapat tersebut Asisten Ekonomi dan Pembangunan (Ekbang) Khairul Syahnan, Asisten Pemerintahan (Aspem) Musadad Nasution, dan seluruh pimpinan OPD dan Camat.

Sebelumnya, Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan Sumatera Utara mencatat ada 11 Kabupaten/Kota yang terkena wabah virus hog cholera yaitu Dairi, Humbang Hasundutan, Deli Serdang, Medan, Karo, Toba Samosir, Serdang Bedagai, Tapanuli Utara, Tapanuli Tengah, Tapanuli Selatan dan Samosir.

Dari 11 kabupaten/kota tersebut sebanyak 4.682 ekor babi dilaporkan mati akibat virus ini. Hingga kini, Pemprov Sumut bersama pemerintah daerah berupaya keras untuk menangani masalah tersebut. [noe]

Baca juga:
Pemprov Sumut Siapkan Pergub Larangan Buang Bangkai ke Sungai
Ratusan Bangkai Babi yang Dibuang ke Sungai di Medan Diduga Terjangkit Hog Cholera
Masuk Rumah, Babi Hutan Dibacok Warga di Bogor
Jual Satai Padang Pakai Daging Babi, 2 Pedagang Ditangkap
Oplos Daging Sapi dengan Babi, Dua Pedagang di Gunungkidul Diciduk Polisi

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini