Pengusaha Makanan di Tangsel Ditipu Lewat Telepon, Rekening Dikuras Rp22 Juta

Jumat, 30 September 2022 01:00 Reporter : Kirom
Pengusaha Makanan di Tangsel Ditipu Lewat Telepon, Rekening Dikuras Rp22 Juta ilustrasi penipuan. shutterstock/ zentilia

Merdeka.com - Seorang pengusaha makanan di perumahan Pesona Serpong, Tangerang Selatan, Sutarno menjadi korban penipuan. Dia kehilangan uang hingga Rp22 juta setelah diperdaya pelaku untuk menyerahkan data-data terkait rekening banknya.

Sutarno terpedaya setelah pelaku penipuan itu mengaku dari pihak penyedia jasa layanan transportasi pesan makanan Gofood. Pelaku meminta pembaruan data diri, termasuk data rekening banknya. Dia mengingatkan pembaruan wajib dilakukan agar usaha layanan makanan Gofood milik Sutarno, bisa terus melakukan jual beli.

"Kejadian persis seminggu lalu, Kamis 22 September, sekitar pukul 10.20 WIB ada yang menelapon saya mengatasnamakan Gojek Gofood," ucap Sutarno, Kamis (29/9).

2 dari 4 halaman

Pelaku Minta Data

Sutarno ketika itu percaya yang menghubunginya benar-benar pihak Gojek. Pelaku kemudian mengarahkan korban untuk masuk ke menu Gobiz, aplikasi yang digunakan penjual makanan.

"Saat itu pelaku meminta perubahan data terkait dengan nomor kartu BCA, dan rekening BCA serta PIN saya yang terdaftar, dengan alasan untuk mempermudah cara pengecekan transaksi, penipu mengarahkan saya melakukan transaksi Via M-Banking BCA. Kemudian terjadilah perubahan data yang secara tidak sadar saya lakukan mengikuti seluruh perintah penipu," jelas dia.

Setelah itu, penipu mengarahkan korban untuk kembali ke menu Gobiz Gojek, penipu menanyakan terkait dengan kepunyaan Bank lain, selain BCA, dengan alasan sebagai antisipasi jika terjadi error pada saat transaksi menggunakan bank BCA.

3 dari 4 halaman

Rekening Terkuras

Beberapa saat kemudian, korban tersadar dan mulai curiga penelepon bukan benar-benar dari pihak Gojek. Dia pun mengecek saldo rekeningnya melalui aplikasi M-Banking.

"Dan ternyata M-banking saya sudah terblokir dan sudah tidak bisa di akses," kata dia.

Sutarno, kemudian menuju Bank BCA untuk mengecek saldo yang ada di rekening miliknya. Namun, ia justru mendapatkan saldonya hanya tersisa Rp1.522.

"Saldo awal saya sebesar Rp22.353.303,35 menjadi Rp 1.522," jelas dia.

4 dari 4 halaman

Dipanggil Polisi Pekan Depan

Atas peristiwa tersebut, Sutarno melaporkan kejadian yang dia alami ke Polres Tangsel, dengan laporan polisi nomor: TBL/B/1762/IX/2022/SPKT/POLRES TANGERANG SELATAN/POLDA METRO JAYA.

Dalam laporan tersebut, polisi menetapkan tindak pidana penipuan online sesuai dengan Pasal 28 ayat (1) jo 45A ayat (1) UU ITE.

Pasca melapor, Sutarno mengaku heran karena nomor pelaku penipuan masih aktif hingga saat ini. "Saya heran, penipunya online dari tanggal 23 September sampai detik ini," jelasnya.

Terkait laporannya, Sutarno baru mendapat panggilan dari Polres Tangsel. Dia diminta datang pada Jumat (7/10) pekan depan dengan agenda klarifikasi terkait laporan itu. [yan]

Baca juga:
Korban Pasang Iklan di Billboard, Polda Sulsel Dalami Dugaan Penipuan Travel SLV
Curiga Isi Paket HP Milik Pelanggan Berbeda, Sikap Kurir Ini Banjir Pujian
Kejari Tangsel Serahkan Barang Bukti Pidana Penipuan Skema Ponzi Rp1 Triliun
Gara-Gara Uang, Mobil Milik Bandar Arisan Dirampas dan Rumah Dijarah
Viral Pasutri Tipu 31 Jemaah Umrah, Dicegat Korban di Bandara Lalu Diwawancarai
Viral Satu Keluarga Pulang Umrah Digerebek Jemaah, Diduga Penipuan

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini