Pendaki Gunung Guntur Mengaku Dipalak Pemabuk

Rabu, 24 April 2019 00:15 Reporter : Mochammad Iqbal
Pendaki Gunung Guntur Mengaku Dipalak Pemabuk Ilustrasi Pendaki Gunung. ©2015 Merdeka.com

Merdeka.com - Warga yang usai melakukan pendakian ke Gunung Guntur di Kabupaten Garut mengaku dipalak saat hendak pulang menggunakan kendaraan bermotor roda empat. Sang pendaki menyebut bahwa yang melakukan pemalakan dalam kondisi mabuk.

"Kejadiannya di wilayah Citiis. Saat itu saya tengah bersama teman-teman saya baru turun melakukan pendakian dari puncak Gunung Guntur menggunakan mobil. Tiba-tiba dihentikan tiga orang yang mabuk dan meminta uang Rp 50ribu per mobil. Ketiganya terlihat dalam kondisi mabuk," kata Dhian Permana, pendaki asal Kecamatan Malangbong, Selasa (23/4).

Saat dipalak, Dhian mengaku hanya memiliki uang Rp 34 ribu saja sehingga langsung diberikan seluruhnya kepada sang pemalak karena takut. Ia mengaku menyesalkan aksi tersebut karena Gunung Guntur merupakan salah satu tempat tujuan pendaki dari sejumlah wilayah di Indonesia.

"Tentunya saya berharap jangan sampai ada lagi kejadian seperti ini, karena yang terjadi akan merusak nama Garutnya," ujarnya.

Komandan Koramil Tarogong, Kapten Infanteri Jaja mengaku sudah menerima informasi adanya pemalakan tersebut. Namun meski demikian informasi tersebut diterima pihaknya setelah beberapa hari terjadinya kejadian.

"Sebetulnya kalau misalkan begitu kejadian melapor ke base camp, biasanya akan ditembuskan ke kita asalkan datanya jelas. Kita akan langsung menyisir dan tentu mengamankan dan menyerahkan pelaku kepada pihak kepolisian," ucapnya.

Selama ini sendiri, dikatakan Jaja, pendaki hanya banyak menceritakan kejadian yang telah dialami mereka. Namun permasalahannya cerita tersebut tidak utuh, apakah penjelasan soal lokasi atau ciri-ciri orang yang memalaknya.

"Jadi ya kita sulit. Tapi dengan adanya kejadian ini menjadi catatan kita juga. Tadi sudah koordinasi juga dengan Kapolsek Tarogong Kaler," ungkapnya.

Sementara itu, Kapolsek Tarogong Kaler, Iptu Tito Bintoro juga mengaku sudah mengetahui informasi tersebut dari media sosial. Menyikapi hal tersebut pihaknya langsung menerjunkan tim dari unit reserse untuk melakukan penyelidikan.

"Secara khusus belum ada yang melakukan pelaporan resmi ke kita. Tapi tadi saya sudah perintahkan unit reserse untuk menyelidiki. Apakah yang melakukan pemalakan ini orang sekitar atau bagaimana masih pendalaman," jelasnya. [fik]

Topik berita Terkait:
  1. Kasus Pemerasan
  2. Pendaki Gunung
  3. Garut
Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini