Ketua IAAI Jatim: Semua Alumni Al-Azhar Harus Perkuat Islam Moderat

Selasa, 30 November 2021 05:03 Reporter : Muhammad Permana
Ketua IAAI Jatim: Semua Alumni Al-Azhar Harus Perkuat Islam Moderat Ketua IAAI Jatim Muhammad al-Barra. ©2021 Merdeka.com

Merdeka.com - Seluruh alumni Universitas Al-Azhar, Mesir yang tersebar di berbagai belahan dunia diminta untuk melakukan tiga hal. Pesan ini diinstruksikan Grand Syaikh atau pemimpin tertinggi Universitas Al-Azhar, Syaikh Ahmad Thayyib menyikapi kondisi global beberapa tahun terakhir.

"Seluruh alumni dimanapun berada, diminta untuk berkontribusi mendorong penguatan moderasi keagamaan atau Ta'zizul Wasathiyah. Karena dengan moderasi inilah, Islam bisa diterima dengan baik di manapun,” tutur Ketua Ikatan Alumni Al-Azhar di Indonesia (IAAI) Jawa Timur, Muhammad al-Barra, saat melantik kepengurusan IAAI Jember, di Pondok Pesantren Darus Sholah, Jember pada Senin (29/11/2021).

Moderasi keagamaan ini untuk merespons citra Islam yang kerap mendapat stigma identik dengan kekerasan dan ekstrem.

“Framing yang tidak menginginkan kebesaran Islam membuat di negara yang muslimnya minoritas, Islam dikesankan seperti yang ada di Suriah, Irak dan Afghanistan,” lanjut al-Barra’.

Pesan kedua dari Syaikh al-Azhar adalah agar seluruh alumni bisa menunjukkan sikap Infitah lil jami' atau terbuka kepada semua kalangan. Dengan membuka diri untuk berdialog dengan berbagai kalangan, menurut al-Barra’, kebaikan Islam bisa dilakukan ke pihak lain.

“Inilah yang dilakukan Syeikh Al Azhar dengan berkunjung ke Vatican, untuk menggambarkan Islam yang bisa diterima dengan baik ke semua kalangan,” tutur pria yang sejak awal tahun 2021 ini dilantik menjadi Wakil Bupati Mojokerto ini.

Meneladani sikap guru besarnya itu, para alumni al-Azhar di Indonesia juga diminta untuk banyak berdialog dan merangkul semua kalangan, sekalipun berbeda pandangan atau berbeda keyakinan. “Bahkan sekalipun pilihan pandangannya berseberangan dengan Al-Azhar,” tegas al-Barra’.

Pesan ketiga dari Syaikh Ahmad Thoyyib, adalah agar seluruh lulusan al-Azhar bisa bersikap Insyighol bi umuril Ummah atau fokus berkontribusi pada problematika di masyarakat.

“Saat ini di Indonesia sedang menghadapi tantangan radikalisme dan terorisme. Ini menjadi tantangan dari semua alumni al-azhar untuk menjunjung moderasi Islam,” papar cucu KH Abdul Chalim, salah satu pendiri Nahdlatul Ulama (NU) ini.

Sebagai salah satu kampus tertua di dunia, al-Barra’ optimistis jejaring Universitas al-Azhar di Indonesia bisa solid untuk berkontribusi dalam problem di masyarakat. Al-Barra’ baru ditunjuk beberapa pekan lalu oleh Ketua umum DPP IAAI, KH Muhammad Zainul Majdi untuk mengaktifkan kembali jejaring alumni Universitas al-Azhar di Jawa Timur. Muhammad Zainul Majdi atau Tuan Guru Bajang juga dikenal sebagai mantan Gubernur Nusa Tenggara Barat (NTB).

“Saya bisa mengemban amanah berat ini, hanya jika mendapat dukungan dari teman-teman sesama alumni,” ujar salah satu kepala daerah termuda di Indonesia ini.

Sementara itu, Ketua IAAI Jember yang baru dilantik, Ahmad Daniyal Lc menyatakan, untuk tahap pertama, pihaknya akan mendata alumni al-Azhar yang ada di Jember.

“Kita akan menyusun program kerja sesuai kebutuhan masyarakat Jember, untuk melaksanakan pesan dari Grand Syaikh al-Azhar,” tutur Ustadz Daniyal. [ray]

Baca juga:
Buya Hamka Saat Meninggal Jenazahnya Tersenyum, Ini Fotonya Jarang Terekspos
Memahami Hadits Anak Yatim yang Perlu Dimuliakan, Ketahui Keutamaannya
Bacaan Doa Bersyukur Atas Nikmat Allah SWT, Harus Dibaca oleh Umat Islam Tiap Saat
Bacaan Doa Iftitah Pendek dan Panjang Sesuai Hadis, Lengkap beserta Artinya

Topik berita Terkait:
  1. tag
  2. Kerukunan Umat Beragama
  3. Islam
  4. Jember
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini