Ketua DPR minta Kemenkum HAM sosialisasikan hadiah Rp 200 juta pelapor korupsi

Kamis, 11 Oktober 2018 19:47 Reporter : Sania Mashabi
Ketua DPR minta Kemenkum HAM sosialisasikan hadiah Rp 200 juta pelapor korupsi Bambang Soesatyo lantik Sekjen DPR yang baru. ©2018 Liputan6.com/Johan Tallo

Merdeka.com - Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Bambang Soesatyo angkat bicara mengenai aturan pemberian hadiah berupa Rp 200 juta untuk masyarakat yang melaporkan pelanggaran tindak pidana korupsi. Aturan itu tercantum dalam peraturan Pemerintah (PP) Nomor 43 tentang Tata Cara Pelaksanaan Peran Serta Masyarakat Dan Pemberian Penghargaan Dalam Pencegahan Dan Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

"Meminta Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkum HAM) untuk melakukan kajian terhadap ketentuan PP tersebut agar tidak memberikan janji kosong, mengingat pelaksanaan pemberian penghargaan dalam bentuk premi yang akan diberikan kepada masyarakat tidak serta merta pelaku dinyatakan bersalah melainkan setelah pelaku mendapatkan keputusan hakim yang tetap," kata Bambang dalam keterangan tertulisnya, Kamis (11/10).

Pria yang akrab disapa Bamsoet ini juga meminta Kepolisian dan aparat penegak hukum lainnya untuk memberikan sosialisasi yang gencar terkait isi dari PP tersebut. Hal itu, lanjut dia, guna membuat masyarakat Indonesia dapat mengetahui syarat-syarat pelaporan dugaan pelanggaran kasus korupsi.

"Mengingat peran serta masyarakat dalam melaporkan adanya tindak pidana korupsi akan dijamin keamanannya sebagaimana diatur dalam Pasal 12 PP tersebut," ucapnya.

Diketahui, Presiden Joko Widodo atau Jokowi telah meneken Peraturan Pemerintah No 43 Tahun 2018. PP itu mengatur tentang tata cara pelaksanaan tugas dan tanggung jawab dalam tindak pidana korupsi .

Dalam Pasal 13 ayat 1 PP No 43 Tahun 2018 arus, masyarakat yang berjasa membantu upaya pencegahan, pemberantasan, atau pengungkapan tindak pidana korupsi diberikan penghargaan. Penghargaan yang diberikan berupa piagam dan premi.

Khusus nilai premi yang diberikan yang dua kali lipat dari jumlah.

"Besaran premi yang diberikan pada ayat (1) paling banyak Rp 200.000.000 (dua ratus juta rupiah)," tulis Pasal 17 ayat 2 PP itu seperti dikutip merdeka.com dari Setneg.go.id, Selasa (9/10) ) malam.

Sementara untuk pelapor tindak pidana korupsi suap, nilai premi diberikan dua kali lipat dari nilai uang suap dari hasil lelang barang rampasan.

"Besaran premi yang diberikan pada ayat (3) paling banyak Rp 10.000.000,00 (beberapa juta rupiah)," karena isi 17 ayat 4.

PP No 43 Tahun 2018 diteken Presiden Jokowi pada 18 September 2018 dan langsung diundangkan oleh Kemenkum HAM. [bal]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini