LPS Pertahankan Tingkat Bunga Penjaminan Bank Umum 3,5 Persen

Rabu, 25 Mei 2022 18:13 Reporter : Siti Nur Azzura
LPS Pertahankan Tingkat Bunga Penjaminan Bank Umum 3,5 Persen LPS. ©2018 Setkab.go.id

Merdeka.com - Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) dalam Rapat Dewan Komisioner pada Rabu 25 Mei 2022 memutuskan untuk kembali mempertahankan tingkat bunga penjaminan (TBP) simpanan rupiah Bank Umum 3,5 persen dan Bank Perkreditan Rakyat (BPR) 6 persen.

Selain itu, tingkat bunga penjaminan simpanan valuta asing Bank Umum juga dipertahankan 0,25 persen. Dengan demikian tingkat bunga penjaminan tersebut akan berlaku mulai 28 Mei 2022 sampai dengan 30 September 2022.

"Keputusan ini memperhatikan perkembangan perekonomian yang ada dan upaya pemulihan, serta sinergi kebijakan menjaga stabilitas sistem keuangan nasional," ujar Ketua Dewan Komisioner LPS Purbaya Yudhi Sadewa dalam konferensi pers di Jakarta, dikutip Antara, Rabu (25/5).

Merujuk pada Peraturan LPS Nomor 1 tahun 2018, Otoritas Resolusi secara reguler menetapkan tingkat bunga penjaminan sebanyak tiga kali dalam satu tahun, yaitu pada bulan Januari, Mei, dan September, kecuali terjadi perubahan pada kondisi perekonomian dan perbankan yang signifikan.

Maka dari itu, Purbaya menjelaskan jika dalam hasil evaluasi LPS terdapat perubahan lebih cepat dalam kondisi perekonomian dan perbankan, maka tingkat bunga penjaminan dapat diubah di luar periode tersebut.

"Jadi LPS benar-benar adaptif terhadap perubahan yang ada," tegasnya.

Sebagai bagian dari ketentuan dalam program penjaminan LPS, ia kembali mengingatkan jika suku bunga simpanan yang dijanjikan antara bank dengan nasabah penyimpan berada di atas tingkat bunga penjaminan yang berlaku, maka simpanan nasabah tersebut tidak bisa dijamin atau tidak masuk dalam kriteria program penjaminan LPS.

Berkenaan dengan hal tersebut, perbankan diimbau secara langsung untuk menyampaikan kepada nasabah penyimpan mengenai tingkat bunga penjaminan yang berlaku saat ini.

Adapun informasi mengenai tingkat bunga penjaminan LPS bisa diberitahukan oleh perbankan pada tempat yang mudah diketahui atau melalui media informasi dan saluran komunikasi bank kepada nasabah.

"Dalam rangka melindungi kepentingan nasabah serta upaya menjaga kepercayaan nasabah penyimpan, LPS mengimbau perbankan tetap memperhatikan ketentuan tingkat bunga penjamin simpanan dalam menghimpun dana," ungkap Purbaya.

Sementara dalam menjalankan operasional, ia meminta bank tetap mengikuti pengaturan dan pengawasan oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK), serta ketentuan pengelolaan likuiditas oleh Bank Indonesia (BI). [azz]

Baca juga:
UMKM dan Transformasi Digital Dongkrak Kinerja BRI Hingga Raup Laba Rp12,2 Triliun
BI Perpanjang Keringanan Telat Bayar Kartu Kredit Hingga Akhir 2022
BI Bakal Naikkan GWM Bank Konvensional Hingga Syariah Secara Bertahap
Nilai Transaksi Digital Banking Naik 71 Persen Jadi Rp5.338 Triliun
Tak Ikut Jejak The Fed, BI Masih Tahan Suku Bunga di Level 3,5 Persen
KB Bukopin Kolaborasi dengan Jamkrida Bantu UMKM Terdampak Pandemi

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini