Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Sejarah Konflik Bangladesh, Bermula dari Pembagian Wilayah India

<b>Sejarah Konflik Bangladesh, Bermula dari Pembagian Wilayah India</b>

Sejarah Konflik Bangladesh, Bermula dari Pembagian Wilayah India

Kelahiran negara Pakistan adalah awal mula konflik Bangladesh ini.

Pada tahun 1971 sekitar tiga juta warga negara Pakistan Timur terutama yang berasal dari suku Bengali dibunuh secara struktural dan sistematis oleh pemerintah Pakistan Barat dipimpin oleh Presiden Agha Mohamed Yahya Khan.

Pada tahun 1971 sekitar tiga juta warga negara Pakistan Timur terutama yang berasal dari suku Bengali dibunuh secara struktural dan sistematis oleh pemerintah Pakistan Barat dipimpin oleh Presiden Agha Mohamed Yahya Khan.

Jutaan lainnya mengungsi ke India, selain itu sekitar empat ratus ribu perempuan turut diperkosa. Peristiwa ini memicu perang kemerdekaan Pakistan Timur yang kemudian mendapatkan kemerdekaannya dan menjadi Bangladesh pada 16 Desember 1971.

Konflik di Bangladesh ini bermula dari adanya pembagian wilayah India yang saat itu melahirkan negara baru yang disebut Pakistan. Ketika itu Bangladesh masih menjadi bagian dari Pakistan, yakni merupakan wilayah Pakistan Timur dan Pakistan sendiri merupakan wilayah Pakistan yang berada di sebelah Barat saat itu.

Negara Pakistan secara geografis terletak terpisah jauh ribuan mil teritori India. Zona Barat umumnya (juga secara resmi) disebut Pakistan Barat, dan zona Timur (Bangladesh modern) disebut Benggala Timur dan nantinya Pakistan Timur.

Lebih jauh berikut ini informasi lengkap mengenai sejarah konflik Bangladesh dan dampak kekerasan struktural selama perang telah dirangkum merdeka.com melalui repository.umy.ac.id dan repository.umpar.ac.id.

<b>Kemerdekaan Bangladesh</b>

Kemerdekaan Bangladesh

Konflik Bangladesh merupakan konflik yang terjadi di antara Pakistan Barat dan Pakistan Timur pada 26 Maret-16 Desember 1971. Situasi perang terjadi sejak Maret 1971.

Pada Agustus 1947, pembagian India melahirkan negara baru yang disebut Pakistan. Pakistan terdiri dari wilayah yang mayoritas penduduknya beragama Muslim. Dalam negara Pakistan, terdapat dua wilayah yang secara geografis dan budaya terpisah, salah satunya berada di ujung barat sub benua India, sedangkan yang lainnya berada di ujung timur. Kedua wilayah ini terpisah oleh ribuan mil teritori India.

Zona Barat umumnya (juga secara resmi) disebut Pakistan Barat, dan zona Timur (Bangladesh modern) disebut Benggala Timur, dan nantinya Pakistan Timur. Secara umum terlihat bahwa Pakistan Barat lebih dominan secara politik dan mengeksplotasi Timur secara ekonomi, menimbulkan banyak keluhan.

Pada 25 Maret 1971, meningkatnya ketidakpuasan politik dan nasionalisme budaya di Pakistan Timur menyebabkan dilakukannya operasi penekanan oleh pasukan Pakistan Barat yang brutal, yang disebut Operasi Searchlight.

Operasi Searchlight dimulai pada 25 Maret untuk mengendalikan gerakan nasionalis Benggala dengan menguasai kota utama pada 26 Maret, dan lalu menghabisi semua oposisi, politik ataupun militer, dalam waktu satu bulan. Sebelum dimulainya operasi, semua jurnalis asing secara sistematis dideportasi dari Pakistan Timur.

Mulanya Pakistan Timur menanggapi ancaman dari Pakistan Barat dengan perlawanan secara spontan dan kurang terorganisir. Hal tersebut karena Pakistan Timur mengira bahwa serangan yang dilakukan tidak akan bersifat berkepanjangan dan memusnahkan banyak korban jiwa.

Namun ketika ancaman diberikan tidak berkesudahan dan intensitas ancaman terus meningkat, maka tentara Pakistan Timur (Bangladesh) memberikan perlawanan. Kekerasan oleh tentara Pakistan Barat menyebabkan pernyataan kemerdekaan Pakistan Timur sebagai negara Bangladesh dan dimulainya perang saudara.

Perang ini menyebabkan pengungsi (diperkirakan sekitar 10 juta penduduk) membanjiri provinsi timur India. Dalam upaya melawan Pakistan Barat, Pakistan Timur mendapatkan bantuan persenjataan dari India. Perang kemerdekaan Bangladesh akhirnya melibatkan India di dalamnya.

Kekuatan India yang lebih siap dibanding Pakistan membuat Pakistan kewalahan. Dalam waktu satu minggu pasukan Angkatan Udara India mampu mendominasi wilayah udara Pakistan Timur. Angkatan Laut Bangladesh kemudian mampu menghancurkan sayap timur Angkatan Laut Pakistan dengan meblokade pelabuhan Pakistan Timur.

Dengan pemblokadean tersebut, maka jalur lalu lintas tentara Pakistan terputus. Akhirnya Pakistan menyerah terhadap India dan Bangladesh tepatnya pada 16 Desember 1971. Dengan demikian rakyat Bangladesh terbebas dari Pakistan.

<b>Dampak Kekerasan Struktural Selama Perang Bangladesh</b>

Dampak Kekerasan Struktural Selama Perang Bangladesh

Pembunuhan massal, penyiksaan dan pemerkosaan di Bangladesh yang terjadi menjadi hal umum. Di mana setiap mendapatkan adanya laporan pasukan gerilya Bangladesh di suatu wilayah, maka pasukan militer Pakistan mendatangi dan membunuhi penduduk sipil di wilayah tersebut. Operasi militer yang dilakukan militer Pakistan memiliki prinsip “cari dan hancurkan.”

Kekejaman di Bangladesh tahun 1971 di antaranya pembunuhan yang dilakukan secara terencana dan sistematis hingga memakan korban hingga 3 juta korban jiwa di seluruh wilayah Bangladesh. Kejahatan yang dilakukan oleh para tentara militer Pakistan juga menimpa penduduk wanita Bangladesh.

Seperti mengutip laporan yang dibuat oleh Planned Parenthood bahwa terjadi pemerkosaan oleh tentara Pakistan sejak Mei sampai September 1971 hingga 400.000 kasus. Kejahatan pemerkosaan yang terjadi dilakukan secara terorganisir bahkan beberapa kasus terjadi secara massal.

Bukan hanya tindak pelecehan seksual, bahkan akibat dari tindakan tersebut juga mengakibatkan kehamilan korban dalam jumlah besar. Ancaman psikis dan fisik yang didapatkan memberikan efek trauma berkepanjangan terhadap korban.

Efek dari kekerasan struktural ini terasa sampai saat ini di mana praktik-praktik diskriminasi terhadap identitas dan budaya masih sering terjadi di Bangladesh. Salah satu di antaranya adalah kasus lahirnya bayi dari perempuan-perempuan korban pemerkosaan yang akhirnya mendapatkan stigma negatif yang dirasakan bukan hanya oleh anak yang lahir namun juga pada ibu yang mengandung, bahkan beberapa di antaranya sampai harus eksil ke luar negeri.

Peristiwa Serangan Umum 1 Maret 1949, Ini Sejarah dan Para Tokoh Penggagasnya
Peristiwa Serangan Umum 1 Maret 1949, Ini Sejarah dan Para Tokoh Penggagasnya

Serangan Umum 1 Maret 1949 adalah sebuah upaya besar dalam perang kemerdekaan Indonesia melawan Belanda.

Baca Selengkapnya
Sejarah Komando Divisi Banteng, Dari Perannya Melawan Kolonial Belanda Hingga Lahirnya Dewan Era PRRI
Sejarah Komando Divisi Banteng, Dari Perannya Melawan Kolonial Belanda Hingga Lahirnya Dewan Era PRRI

Sebuah komando militer yang dibentuk saat masa perjuangan kemerdekaan di Sumatera Tengah ini awalnya untuk memerangi para penjajah Belanda setelah PD II.

Baca Selengkapnya
Sejarah Kota Pariaman, dari Kawasan Pelabuhan Penting sampai Dinamika Perdagangan di Era Penjajahan
Sejarah Kota Pariaman, dari Kawasan Pelabuhan Penting sampai Dinamika Perdagangan di Era Penjajahan

Setiap tahunnya 2 sampai 3 kapal India bersandar di Pariaman untuk mengirim kain kepada penduduk lokal.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Jejak Sejarah Kelapa Sawit di Indonesia, Berawal dari Perusahaan Besar Milik Belanda di Pantai Timur Sumatra
Jejak Sejarah Kelapa Sawit di Indonesia, Berawal dari Perusahaan Besar Milik Belanda di Pantai Timur Sumatra

Tanaman ini dibawa oleh orang-orang Belanda ke Nusantara.

Baca Selengkapnya
Sejarah Pertempuran Lima Hari Lima Malam, Perang Tiada Henti Pasukan TRI Melawan NICA di Kota Palembang
Sejarah Pertempuran Lima Hari Lima Malam, Perang Tiada Henti Pasukan TRI Melawan NICA di Kota Palembang

Perjuangan dan semangat yang dimiliki pasukan tentara Indonesia melawan Belanda demi mempertahankan kemerdekaan begitu besar dalam peristiwa ini.

Baca Selengkapnya
Sejarah Pemilu Pertama di Indonesia, Perlu Diketahui
Sejarah Pemilu Pertama di Indonesia, Perlu Diketahui

Pemilu pertama di Indonesia dilaksanakan pada tahun 1955.

Baca Selengkapnya
Heboh Penemuan Tupai Raksasa di India dengan Bulu Berwarna Pelangi
Heboh Penemuan Tupai Raksasa di India dengan Bulu Berwarna Pelangi

Kehebohan muncul di India akibat penemuan Tupai Raksasa Malabar, disebut 'tupai pelangi' karena bulu berwarna. simak selengkapnya disini!

Baca Selengkapnya
Sejarah Indonesische Persbureau, Kantor Berita Indonesia Pertama yang Didirikan Bumiputera
Sejarah Indonesische Persbureau, Kantor Berita Indonesia Pertama yang Didirikan Bumiputera

Selain penyalur informasi terkini, kantor ini juga menjadi sarana penghubung antara pers Belanda dan pers yang ada di Hindia Belanda.

Baca Selengkapnya
Sejarah Perayaan Imlek di Indonesia, dari Pelarangan hingga Penetapan Hari Libur Nasional
Sejarah Perayaan Imlek di Indonesia, dari Pelarangan hingga Penetapan Hari Libur Nasional

Perayaan Hari Raya Imlek bagi masyarakat Tionghoa di Indonesia akan segera tiba, berikut sejarahnya.

Baca Selengkapnya