Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Ciri-Ciri Orang yang Memiliki Trauma, Ketahui Penyebab dan Cara Mengatasinya

Ciri-Ciri Orang yang Memiliki Trauma, Ketahui Penyebab dan Cara Mengatasinya

Ciri-Ciri Orang yang Memiliki Trauma, Ketahui Penyebab dan Cara Mengatasinya

Trauma perlu segera ditangani dengan untuk meminimalisir berbagai dampak.

Mengalami kejadian buruk di masa lalu tentu bukan hal yang mudah bagi sebagian orang. Beberapa orang mungkin tidak memiliki dampak yang signifikan, namun sebagian orang mungkin mengalami beberapa perubahan setelah terjadi pengalaman buruk tersebut.

Sayangnya, tidak semua orang menyadari bahwa terdapat trauma dalam dirinya. Jika dibiarkan begitu saja, trauma ini dapat berpengaruh pada kondisi fisik, pola pikir, hingga emosional seseorang. Dengan begitu, penting untuk dipahami ciri-ciri orang yang memiliki trauma.

Selain ciri-ciri orang yang memiliki trauma, perlu juga dipahami penyebab dan cara mengatasinya. Berikut, kami rangkum informasinya.

Pengertian Trauma

Pengertian Trauma

Sebelum dijelaskan ciri-ciri orang yang memiliki trauma, perlu dipahami pengertiannya.

Trauma adalah respons emosional tubuh terhadap peristiwa mengerikan yang dapat terjadi baik secara fisik maupun emosional. Saat seseorang mengalami trauma, tubuhnya bereaksi dengan cara yang berbeda-beda tergantung pada individu dan tingkat keparahan trauma yang dialami.

Penting untuk dicatat bahwa trauma tidak hanya terbatas pada kejadian fisik yang mengancam nyawa, tetapi juga dapat meliputi peristiwa emosional yang menyakitkan atau mengancam.

Respons emosional terhadap trauma dapat bervariasi antara individu, tetapi cenderung mencakup perasaan ketakutan, cemas, marah, atau putus asa. Fisiknya, seseorang yang mengalami trauma dapat merasakan gejala seperti denyut jantung yang cepat, sesak napas, gemetar, atau berkeringat berlebihan.

Penting untuk menyadari bahwa trauma dapat mempengaruhi kehidupan seseorang secara serius dan memiliki dampak jangka panjang. Oleh karena itu, penting bagi individu yang mengalami trauma untuk mencari dukungan dan pengobatan yang tepat guna memulihkan diri dan mengelola respons emosional mereka.

Ciri-Ciri Orang yang Memiliki Trauma

Ciri-Ciri Orang yang Memiliki Trauma

Ciri-ciri orang yang mengalami trauma dapat terlihat dari beberapa perilaku sehari-hari yang ditunjukkan.

Berikut adalah ciri-ciri orang yang memiliki trauma, perlu diperhatikan:

1. Reaksi Emosional yang Intens:
Orang yang mengalami trauma biasanya menunjukkan reaksi emosional yang intens terhadap pengalaman yang terkait dengan trauma tersebut. Mereka dapat merasakan perasaan takut, cemas, marah, atau kesedihan yang berlebihan dan sulit dikendalikan.

2. Flashback dan Kenangan Traumatis:
Mereka sering mengalami flashback atau pengalaman kembali yang membawa mereka kembali ke momen traumatis tersebut. Mereka juga sering dipenuhi oleh kenangan traumatis yang dapat muncul secara tiba-tiba, baik saat sadar maupun dalam mimpi.

3. Menghindari Situasi yang Terkait Trauma:
Orang yang mengalami trauma cenderung menghindari situasi atau tempat yang terkait dengan pengalaman traumatis. Mereka mungkin menghindari pembicaraan, kegiatan, atau tempat yang dapat memicu kembali kenangan yang tidak menyenangkan.

4. Gangguan Tidur:
Trauma juga dapat mempengaruhi pola tidur seseorang. Mereka cenderung mengalami gangguan tidur seperti insomnia, sering terbangun di malam hari, atau mimpi buruk yang berulang.

5. Perubahan dalam Respons Fisiologis:
Trauma dapat mempengaruhi respon fisiologis seseorang. Mereka mungkin mengalami peningkatan detak jantung, napas yang cepat, berkeringat berlebihan, dan perubahan lain dalam tubuh ketika mereka mengalami rangsangan yang terkait dengan trauma.

6. Perubahan dalam Interaksi Sosial:
Orang yang mengalami trauma mungkin mengalami perubahan dalam cara mereka berinteraksi dengan orang lain. Mereka mungkin menjadi lebih menarik diri, sulit mempercayai orang lain, atau memiliki masalah dalam menjalin dan mempertahankan hubungan sosial.

7. Perubahan dalam Perilaku:
Trauma juga dapat mempengaruhi perilaku seseorang. Mereka mungkin menjadi lebih mudah marah, agresif, impulsif, atau melakukan tindakan yang merugikan diri sendiri atau orang lain.

8. Perasaan Bersalah atau Merasa Bersalah:
Orang yang mengalami trauma seringkali merasa bersalah atau meraasa bahwa mereka merupakan penyebab terjadinya trauma tersebut. Perasaan ini dapat mempengaruhi harga diri dan kesehatan mental mereka.

9. Perubahan dalam Pola Pikir:
Pengalaman trauma juga dapat memengaruhi pola pikir seseorang. Mereka mungkin memiliki pemikiran yang negatif, merasa putus asa, atau memiliki kesulitan dalam mengatasi peristiwa yang terkait dengan trauma.

Penyebab Trauma

Penyebab Trauma

Selain ciri-ciri orang yang memiliki trauma, penting juga dipahami penyebabnya.

Trauma bisa disebabkan oleh berbagai faktor, baik itu peristiwa fisik, emosional, atau psikologis. Berikut adalah beberapa penyebab umum trauma:

1. Kekerasan Fisik atau Emosional: Peristiwa kekerasan fisik atau emosional, termasuk pelecehan, penganiayaan, atau kekerasan dalam hubungan, dapat menyebabkan trauma.

2. Kematian atau Kehilangan yang Traumatis: Kematian orang yang dicintai secara mendadak atau kehilangan yang traumatis seperti kehilangan pekerjaan atau kehilangan rumah dapat memicu trauma.

3. Bencana Alam atau Trauma Berbasis Lingkungan: Bencana alam seperti gempa bumi, badai, atau banjir, serta peristiwa traumatis seperti kecelakaan kendaraan, kebakaran, atau perang, bisa menjadi penyebab trauma.

4. Trauma pada Anak: Pengalaman traumatis pada masa kecil, seperti pelecehan seksual, pengabaian, atau kekerasan dalam rumah tangga, dapat menyebabkan trauma yang berkepanjangan.

5. Trauma Medis: Pengalaman yang terkait dengan penyakit serius, cedera fisik parah, atau pengalaman medis yang traumatis seperti operasi yang berisiko tinggi atau perawatan di unit gawat darurat bisa menyebabkan trauma.

6. Kehilangan Keamanan atau Stabilitas: Peristiwa yang mengganggu perasaan keamanan atau stabilitas seseorang, seperti perpisahan yang traumatis, kehilangan pekerjaan, atau konflik dalam keluarga, dapat menyebabkan trauma.

7. Pengalaman Traumatis Berulang: Pengalaman traumatis yang berulang, seperti pelecehan atau kekerasan dalam hubungan yang berlanjut, dapat menyebabkan trauma kompleks yang berkepanjangan.

8. Trauma Budaya atau Sosial: Diskriminasi, penindasan, atau pengalaman trauma yang dihasilkan dari sistem yang tidak adil atau budaya yang merendahkan juga dapat menyebabkan trauma.

9. Peristiwa Traumatis Tak Terduga: Beberapa peristiwa traumatis terjadi secara tak terduga, seperti serangan teroris atau insiden kekerasan massal, yang dapat memicu trauma mendadak pada individu atau komunitas.

Cara Mengatasi Trauma

Cara Mengatasi Trauma

Selain ciri-ciri orang yang memiliki trauma, terakhir dijelaskan cara mengatasinya.

Mengatasi trauma mental dan emosional adalah proses yang kompleks dan individual, tetapi ada beberapa strategi umum yang bisa membantu. Berikut adalah beberapa cara yang dapat membantu seseorang mengatasi trauma mental dan emosional:

1. Dukungan Sosial: Mendapatkan dukungan dari keluarga, teman, atau kelompok dukungan dapat membantu dalam mengatasi trauma. Berbicara dengan orang-orang yang dipercaya tentang pengalaman trauma dapat memberikan rasa dukungan dan pengertian.

2. Terapi: Terapi, seperti terapi kognitif perilaku (CBT), terapi bicara, atau terapi trauma berbasis sensori-motorik, dapat membantu seseorang memproses pengalaman trauma, mengidentifikasi pola pikir atau perilaku yang merugikan, dan mengembangkan strategi untuk mengatasi gejala trauma.

3. Latihan Relaksasi: Teknik-teknik relaksasi seperti meditasi, pernapasan dalam, yoga, atau latihan otot progresif dapat membantu mengurangi stres dan kecemasan yang terkait dengan trauma.

4. Menggunakan Teknik Penenangan Diri: Menggunakan teknik penenangan diri seperti visualisasi, pemusatan perhatian, atau menulis jurnal dapat membantu seseorang merasa lebih tenang dan mengatasi gejala trauma.

5. Pendidikan dan Informasi: Memahami lebih dalam tentang trauma dan bagaimana hal itu memengaruhi tubuh dan pikiran dapat membantu seseorang merasa lebih dapat mengendalikan reaksi mereka terhadap pengalaman trauma.

6. Aktivitas Fisik: Berolahraga secara teratur dapat membantu mengurangi stres, meningkatkan suasana hati, dan meningkatkan kesejahteraan secara keseluruhan.

7. Menjaga Kesehatan Tubuh: Menjaga pola makan yang sehat, tidur yang cukup, dan menghindari alkohol dan obat-obatan yang merugikan dapat membantu memperkuat tubuh dan memperbaiki kondisi mental.

8. Memperbaiki Keterampilan Mengatasi: Belajar keterampilan baru untuk mengatasi stres dan mengelola emosi, seperti berkomunikasi secara efektif atau menetapkan batasan yang sehat, dapat membantu seseorang mengatasi trauma.

9. Pencarian Bantuan Profesional: Menghubungi profesional kesehatan mental, seperti psikolog atau psikiater, untuk mendapatkan bantuan dalam mengatasi trauma mental dan emosional yang parah atau kronis.

10. Menjaga Harapan dan Keyakinan: Memiliki harapan dan keyakinan bahwa pemulihan mungkin terjadi dapat memberikan motivasi dan dukungan yang diperlukan untuk mengatasi trauma.

Cara Menghindarkan Anak dari Trauma Usai Mengalami Kejadian Besar
Cara Menghindarkan Anak dari Trauma Usai Mengalami Kejadian Besar

Kejadian besar yang dialami oleh anak dapat memunculkan rasa trauma yang berdampak panjang di kehidupan mereka.

Baca Selengkapnya
Melihat Perilaku Bunuh Diri di Depan Mata Bisa Sebabkan Trauma, Ini Cara Menghadapinya
Melihat Perilaku Bunuh Diri di Depan Mata Bisa Sebabkan Trauma, Ini Cara Menghadapinya

Melihat bunuh diri bisa sebabkan trauma pada diri seseorang, ini sejumlah cara mengatasinya.

Baca Selengkapnya
Penyebab Gendang Telinga Pecah Beserta Cara Mengatasinya, Penting Diketahui
Penyebab Gendang Telinga Pecah Beserta Cara Mengatasinya, Penting Diketahui

Gendang telinga pecah dapat disebabkan oleh berbagai faktor seperti infeksi, trauma, atau masuknya benda asing ke telinga.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Ciri-Ciri Sakit Kepala Darah Tinggi, Tidak Boleh Diabaikan
Ciri-Ciri Sakit Kepala Darah Tinggi, Tidak Boleh Diabaikan

Ciri-ciri sakit kepala akibat darah tinggi berbeda dengan sakit kepala umum.

Baca Selengkapnya
Keluarga Masih Trauma, Kerap Ingat Kebiasaan hingga Luka Dialami Vina Cirebon
Keluarga Masih Trauma, Kerap Ingat Kebiasaan hingga Luka Dialami Vina Cirebon

Keluarga yang diwakili kuasa hukum melaporkan trauma itu kepada Komnas HAM untuk diberikan pendampingan.

Baca Selengkapnya
9 Cara Ampuh untuk Menenangkan Kecemasan
9 Cara Ampuh untuk Menenangkan Kecemasan

Beberapa orang mengalami kecemasan yang mungkin menjadi berlebihan dan mengganggu. Lantas, bagaimana cara mengatasi kecemasan tersebut? Yuk, simak caranya!

Baca Selengkapnya
Mengenal Ciri-Ciri Depresi Terselubung dan Cara Mengatasinya, Jangan Dibiarkan
Mengenal Ciri-Ciri Depresi Terselubung dan Cara Mengatasinya, Jangan Dibiarkan

Depresi terselubung adalah kondisi ketika seseorang merasa tertekan, tapi tidak menunjukkan gejala atau ciri-ciri seperti orang yang depresi pada umumnya.

Baca Selengkapnya
Ciri-Ciri Pertemanan Toksik, Jangan Pertahankan Lama-Lama
Ciri-Ciri Pertemanan Toksik, Jangan Pertahankan Lama-Lama

Hubungan ini membuat salah satu pihak merasa tidak didukung, direndahkan, atau diserang.

Baca Selengkapnya
Setelah Liburan kok Malah Sakit? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya
Setelah Liburan kok Malah Sakit? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Banyak orang justru sakit usai liburan. Ini Penyebab terjadinya hal tersebut serta cara mengatasinya.

Baca Selengkapnya