Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

25 November Peringati Hari Anti Kekerasan terhadap Perempuan, Ini Sejarah dan Isu yang Diangkat

25 November Peringati Hari Anti Kekerasan terhadap Perempuan, Ini Sejarah dan Isu yang Diangkat<br>

25 November Peringati Hari Anti Kekerasan terhadap Perempuan, Ini Sejarah dan Isu yang Diangkat

Kampanye ini bertujuan meningkatkan kesadaran dan memobilisasi upaya mengakhiri kekerasan terhadap perempuan.

Hari Anti Kekerasan Terhadap Perempuan diperingati setiap 25 November. Hari ini menandai dimulainya kampanye “16 Hari Aktivisme Melawan Kekerasan Berbasis Gender”, yang berlangsung hingga tanggal 10 Desember, Hari Hak Asasi Manusia Internasional.

Hari Anti Kekerasan Terhadap Perempuan diperingati setiap 25 November. Hari ini menandai dimulainya kampanye “16 Hari Aktivisme Melawan Kekerasan Berbasis Gender”, yang berlangsung hingga tanggal 10 Desember, Hari Hak Asasi Manusia Internasional.

Kampanye ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran dan memobilisasi upaya untuk mengakhiri kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan di seluruh dunia.

Pentingnya hari ini terletak pada pengakuan atas prevalensi kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan, menyoroti perlunya mengatasi dan menghilangkan kekerasan tersebut dalam segala bentuknya. Ini adalah kesempatan untuk mempromosikan kesetaraan gender, hak asasi manusia, dan keadilan sosial.

Berikut informasi selengkapnya seputar Hari Anti Kekerasan Terhadap Perempuan yang berlangsung secara internasional, yang menarik untuk Anda ketahui.

<b>Sejarah Awal Mula Hari Anti Kekerasan Terhadap Perempuan</b>

Sejarah Awal Mula Hari Anti Kekerasan Terhadap Perempuan

Sejarah pembentukan Hari Anti Kekerasan terhadap Perempuan, atau International Day for the Elimination of Violence Against Women, berkaitan dengan peristiwa tragis yang menimpa Tiga Saudara Mirabal di Republik Dominika pada tahun 1960. Pada tanggal 25 November 1960, Patria, Minerva, dan Maria Teresa Mirabal, yang dikenal sebagai "Las Mariposas" (Kupu-kupu), tewas dalam serangan brutal yang dilakukan oleh pasukan diktator Republik Dominika pada saat itu, Rafael Trujillo.

Ketiga saudara Mirabal adalah aktivis politik yang terlibat dalam perlawanan terhadap rezim otoriter Trujillo. Pembunuhan mereka mengejutkan banyak orang dan menjadi simbol perlawanan terhadap kekuasaan zalim. Kematian mereka menginspirasi gerakan perlawanan dan pembangkangan terhadap pemerintahan yang otoriter.

Pada tahun 1981, dalam sebuah pertemuan di Kolombia, para perempuan aktivis dari Latin Amerika dan Karibia memutuskan untuk memperingati tanggal 25 November sebagai Hari Anti Kekerasan terhadap Perempuan sebagai penghormatan terhadap Mirabal sisters. Pada tahun 1999, PBB secara resmi mengakui tanggal ini sebagai International Day for the Elimination of Violence Against Women.

Penetapan tanggal tersebut oleh PBB bertujuan untuk meningkatkan kesadaran global tentang kekerasan terhadap perempuan dan menggerakkan tindakan untuk memberantasnya. Hari ini menjadi bagian dari kampanye "16 Days of Activism against Gender-Based Violence," yang berlangsung dari 25 November hingga 10 Desember setiap tahunnya.

Sejak saat itu, peringatan ini telah menjadi panggung global untuk advokasi, penggalangan dana, dan tindakan nyata dalam upaya mengakhiri kekerasan terhadap perempuan. Upaya untuk menghilangkan kekerasan terhadap perempuan melibatkan penanganan isu-isu seperti kekerasan dalam rumah tangga, penyerangan seksual, perdagangan manusia, dan praktik-praktik berbahaya seperti mutilasi alat kelamin perempuan.

Banyak organisasi dan kelompok masyarakat di seluruh dunia ikut serta dalam kegiatan yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran dan memerangi berbagai bentuk kekerasan terhadap perempuan. Hari ini menjadi pengingat akan pentingnya tindakan kolektif untuk menciptakan dunia di mana perempuan dan anak perempuan dapat hidup bebas dari kekerasan dan diskriminasi.

<b>Tema Hari Anti Kekerasan Terhadap Perempuan 2023</b>

Tema Hari Anti Kekerasan Terhadap Perempuan 2023

Untuk memperingati Hari Anti Kekerasan Terhadap Wanita pada 26 November 2023, UN Women mengusung tema kampanye "UNiTE! Invest to prevent violence against women and girls" yang artinya Berinvestasi untuk Mencegah Kekerasan terhadap Perempuan dan Anak Perempuan.

Kampanye tahun ini akan mengajak masyarakat untuk menunjukkan betapa besarnya kepedulian mereka dalam mengakhiri kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan serta menyerukan kepada pemerintah di seluruh dunia untuk berbagi cara mereka berinvestasi dalam pencegahan kekerasan berbasis gender.

Anda bisa bergabung dengan gerakan global kampanye ini menggunakan slogan #NoExcuse yang menyerukan investasi mendesak untuk mencegah kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan.

<b>Pentingnya Menghapuskan Kekerasan Terhadap Perempuan</b>

Pentingnya Menghapuskan Kekerasan Terhadap Perempuan

Kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan sebagian besar masih tidak dilaporkan karena adanya impunitas, sikap diam, stigma dan rasa malu yang melingkupinya.

Secara umum, hal itu memanifestasikan dirinya dalam bentuk fisik, seksual dan psikologis, meliputi:

  • kekerasan pasangan intim (penganiayaan, pelecehan psikologis, perkosaan dalam pernikahan, pembunuhan perempuan);
  • kekerasan dan pelecehan seksual (pemerkosaan, tindakan seksual yang dipaksakan, rayuan seksual yang tidak diinginkan, pelecehan seksual terhadap anak-anak, kawin paksa, pelecehan jalanan, penguntitan, pelecehan dunia maya);

  • perdagangan manusia (perbudakan, eksploitasi seksual);
  • mutilasi alat kelamin perempuan;
  • pernikahan anak.

Untuk lebih memperjelas, Deklarasi Penghapusan Kekerasan Terhadap Perempuan yang dikeluarkan oleh Majelis Umum PBB pada tahun 1993, mendefinisikan kekerasan terhadap perempuan sebagai “setiap tindakan kekerasan berbasis gender yang mengakibatkan, atau mungkin mengakibatkan, kekerasan fisik, seksual atau kerugian atau penderitaan psikologis terhadap perempuan, termasuk ancaman tindakan tertentu, pemaksaan atau perampasan kebebasan secara sewenang-wenang, baik yang terjadi di depan umum atau dalam kehidupan pribadi.”

Dampak buruk Kekerasan Terhadap Perempuan bagi kesehatan psikologis, seksual dan reproduksi memengaruhi perempuan di semua tahap kehidupan mereka.

Misalnya saja, keterbatasan pendidikan pada usia dini tidak hanya menjadi hambatan utama terhadap pendidikan universal dan hak atas pendidikan bagi anak perempuan; pada akhirnya mereka juga patut disalahkan karena membatasi akses terhadap pendidikan tinggi dan bahkan menyebabkan terbatasnya peluang bagi perempuan di pasar tenaga kerja.

Meskipun kekerasan berbasis gender dapat terjadi pada siapa saja, di mana saja, beberapa perempuan dan anak perempuan merupakan kelompok yang paling rentan.

Contohnya adalah anak perempuan muda dan perempuan lanjut usia, perempuan yang mengidentifikasi dirinya sebagai lesbian, biseksual, transgender atau interseks, imigran dan pengungsi, perempuan adat dan etnis minoritas, atau perempuan dan anak perempuan yang hidup dengan HIV dan disabilitas, dan mereka yang hidup dalam krisis kemanusiaan.

Kekerasan terhadap perempuan terus menjadi hambatan dalam mencapai kesetaraan, pembangunan, perdamaian, serta pemenuhan hak asasi perempuan dan anak perempuan. Secara keseluruhan, janji Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) yang berbunyi "Leave No One Behind" tidak dapat dipenuhi tanpa mengakhiri kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan ini.

6 Februari Peringati Hari Anti-Sunat Wanita Sedunia, Ini Sejarahnya
6 Februari Peringati Hari Anti-Sunat Wanita Sedunia, Ini Sejarahnya

Peringatan ini menjadi bagian dari upaya PBB untuk menghapuskan pemotongan kelamin perempuan.

Baca Selengkapnya
Peringatan Hari Kesetiakawanan Sosial Nasional 20 Desember, Berikut Sejarah dan Tujuannya
Peringatan Hari Kesetiakawanan Sosial Nasional 20 Desember, Berikut Sejarah dan Tujuannya

Hari Kesetiakawanan Sosial Nasional diperingati setiap tanggal 20 Desember.

Baca Selengkapnya
Media Sosial Mulai Hangat Jelang Pemilu 2024, Ini Pesan Kapolri
Media Sosial Mulai Hangat Jelang Pemilu 2024, Ini Pesan Kapolri

Jenderal Bintang Empat tersebut pun mewanti-wanti pentingnya menjaga kerukunan dan perdamaian selama proses pemilu.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Peringati Hari Peduli Sampah Nasional pada 21 Februari, Begini Asal-usulnya
Peringati Hari Peduli Sampah Nasional pada 21 Februari, Begini Asal-usulnya

Hari Peduli Sampah Nasional bertujuan untuk meningkatkan komitmen dan peran aktif semua pihak dalam pengelolaan sampah yang baik dan benar.

Baca Selengkapnya
21 Agustus Hari Peringatan dan Penghargaan Korban Terorisme, Berikut Sejarahnya
21 Agustus Hari Peringatan dan Penghargaan Korban Terorisme, Berikut Sejarahnya

Aksi terorisme memberi dampak buruk, maka setiap 21 Agustus ditetapkan Hari Peringatan dan Penghargaan Korban Terorisme

Baca Selengkapnya
Peringatan Hari Pertahanan Sipil 19 April, Berikut Sejarah dan Tujuannya
Peringatan Hari Pertahanan Sipil 19 April, Berikut Sejarah dan Tujuannya

Hari Pertahanan Sipil memiliki sejarah yang terkait erat dengan perkembangan politik dan keamanan nasional.

Baca Selengkapnya
Survei Litbang Kompas: 87,8% Masyarakat Puas Kinerja Polri
Survei Litbang Kompas: 87,8% Masyarakat Puas Kinerja Polri

Namun, layanan pengaduan pelanggaran anggota memang masih perlu diperbaiki.

Baca Selengkapnya
27 April Peringati Hari Bhakti Pemasyarakatan, Berikut Sejarahnya
27 April Peringati Hari Bhakti Pemasyarakatan, Berikut Sejarahnya

Hari Bhakti Pemasyarakatan adalah hari yang umumnya dirayakan oleh Kementerian Hukum dan HAM, petugas, serta penghuni lembaga pemasyarakatan.

Baca Selengkapnya
11 Februari, Peringati Hari Internasional Perempuan dan Anak Perempuan dalam Sains
11 Februari, Peringati Hari Internasional Perempuan dan Anak Perempuan dalam Sains

Hari Perempuan dan Anak Perempuan Internasional dalam Sains merupakan pengingat akan pentingnya keberagaman dan inklusivitas dalam komunitas ilmiah.

Baca Selengkapnya