Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

24 April 1915: Kelompok Intelektual Armenia Dideportasi, Jadi Awal Mula Genosida

<b>24 April 1915: Kelompok Intelektual Armenia Dideportasi, Awal Mula Genosida</b>

24 April 1915: Kelompok Intelektual Armenia Dideportasi, Awal Mula Genosida

Para intelektual Armenia dipenjara dan kemudian dieksekusi pada malam tanggal 24 April 1915

Aksi deportasi para intelektual Armenia dianggap sebagai penanda awal mula peristiwa genosida Armenia.

Para pemimpin komunitas Armenia di ibu kota Ottoman, Konstantinopel (sekarang Istanbul), dan kemudian di lokasi lain, ditangkap dan dipindahkan ke dua pusat penahanan di dekat Angora (sekarang Ankara).

Perintah tersebut diberikan oleh Menteri Dalam Negeri Talaat Pasha pada 24 April 1915. Malam itu, gelombang pertama 235 hingga 270 intelektual Armenia di Konstantinopel ditangkap.

Dengan diberlakukannya Undang-Undang Tehcir pada tanggal 29 Mei 1915, para tahanan ini kemudian dipindahkan ke wilayah Kesultanan Utsmaniyah di mana kebanyakan dari mereka pada akhirnya terbunuh. 

Peristiwa tersebut digambarkan oleh para sejarawan sebagai serangan pemenggalan kepala, yang dimaksudkan untuk menghilangkan kepemimpinan penduduk Armenia dan peluang mereka untuk melakukan perlawanan. 

Untuk memperingati para korban genosida Armenia ini, tanggal 24 April pun lantas diperingati sebagai Hari Peringatan Genosida Armenia. Berikut kisahnya.

<b>Aksi Deportasi oleh Menteri Dalam Negeri</b>

Aksi Deportasi oleh Menteri Dalam Negeri

Menteri Dalam Negeri Ottoman Talaat Pasha memberikan perintah penahanan pada 24 April 1915. Operasi dimulai pada jam 8 malam. Di Konstantinopel, aksi dipimpin oleh Bedri Bey, Kepala Polisi Konstantinopel.

 Pada malam tanggal 24–25 April 1915, dalam gelombang pertama, 235 hingga 270 pemimpin Armenia di Konstantinopel, pendeta, dokter, editor, jurnalis, pengacara, guru, politisi, dan lainnya ditangkap atas instruksi Kementerian Dalam Negeri.

Deportasi lebih lanjut juga terjadi dari ibu kota. Mereka ditahan selama satu hari di kantor polisi dan Penjara Pusat. Pada gelombang kedua angka deportasi mencapai antara 500 dan 600 orang.

Pada akhir Agustus 1915, sekitar 150 orang Armenia berkewarganegaraan Rusia dideportasi dari Konstantinopel ke pusat penampungan. Secara total, diperkirakan 2.345 tokoh Armenia ditahan dan akhirnya dideportasi, di mana sebagian besar dari mereka bukanlah nasionalis dan tidak memiliki afiliasi politik apa pun.

Setelah berlakunya Undang-undang Tehcir pada tanggal 29 Mei 1915, orang-orang Armenia yang tersisa di dua pusat penahanan tersebut dideportasi ke Suriah Utsmaniyah.

Sebagian besar yang ditangkap dipindahkan dari Penjara Pusat di atas Saray Burnu dengan kapal uap No. 67 milik perusahaan Şirket ke stasiun kereta Haydarpaşa.

Setelah perjalanan kereta api selama 20 jam, orang-orang yang dideportasi turun di Sincanköy (dekat Angora) pada Selasa siang. Di stasiun, Ibrahim, direktur Penjara Pusat Konstantinopel, melakukan triase. Orang-orang yang dideportasi dibagi menjadi dua kelompok.

Satu kelompok dikirim ke Çankırı (dan Çorum antara Çankırı dan Amasya) dan kelompok lainnya ke Ayaş. Mereka yang dipisahkan ke Ayaş diangkut dengan kereta selama beberapa jam lebih jauh ke Ayaş. Hampir semuanya dibunuh beberapa bulan kemudian di ngarai dekat Angora.

<b>Pengadilan Militer</b>

Pengadilan Militer

Beberapa tokoh seperti Dr. Nazaret Daghavarian dan Sarkis Minassian dikeluarkan pada tanggal 5 Mei dari penjara Ayaş dan dibawa di bawah pengawalan militer ke Diyarbekir bersama dengan Harutiun Jangülian, Karekin Khajag, dan Rupen Zartarian untuk diadili di pengadilan militer.

Mereka, tampaknya, dibunuh oleh kelompok paramiliter yang disponsori negara yang dipimpin oleh Cherkes Ahmet, dan letnan Halil dan Nazım, di sebuah lokasi bernama Karacaören tak lama sebelum tiba di Diyarbekir.

Marzbed, orang lain yang dideportasi, dikirim ke Kayseri untuk hadir di hadapan pengadilan militer pada tanggal 18 Mei 1915.

Para militan yang bertanggung jawab atas pembunuhan tersebut diadili dan dieksekusi di Damaskus oleh Djemal Pasha pada bulan September 1915; Insiden tersebut kemudian menjadi subyek penyelidikan pada tahun 1916 oleh Parlemen Ottoman yang dipimpin oleh Artin Boshgezenian, wakil Aleppo.

Setelah Marzbed dibebaskan dari pengadilan, dia bekerja dengan identitas palsu Ottoman untuk Jerman di Intilli (terowongan kereta Amanus). Dia melarikan diri ke Nusaybin, di mana dia jatuh dari kuda dan meninggal sesaat sebelum gencatan senjata.

Beberapa tahanan dibebaskan dengan bantuan berbagai orang berpengaruh. Diketahui lima orang yang dideportasi dari Çankırı dibebaskan atas campur tangan duta besar Amerika Serikat Henry Morgenthau. Secara total, 12 orang yang dideportasi diberikan izin untuk kembali ke Konstantinopel dari Çankırı.

Mereka adalah Komitas, Piuzant Kechian, Dr. Vahram Torkomian, Dr. Parsegh Dinanian, Haig Hojasarian, Nshan Kalfayan, Yervant Tolayan, Aram Kalenderian, Noyig Der -Stepanian, Vrtanes Papazian, Karnik Injijian, dan Beylerian junior. Empat orang yang dideportasi diberikan izin untuk kembali dari Konya. Mereka adalah Apig Miubahejian, Atamian, Kherbekian, dan Nosrigian.

Sisanya yang dideportasi berada di bawah perlindungan gubernur Angora Vilayet. Mazhar Bey menentang perintah deportasi dari Talat Pasha, Menteri Dalam Negeri, dan digantikan oleh anggota komite pusat Atif Bey pada akhir Juli 1915.

<b>Hari Peringatan</b>

Hari Peringatan

Tanggal resmi peringatan genosida Armenia adalah 24 April, hari yang menandai dimulainya deportasi para intelektual Armenia.

Peringatan pertama, yang diselenggarakan oleh sekelompok penyintas Genosida Armenia, diadakan di Istanbul pada tahun 1919 di gereja lokal St.Trinity Armenia.

Banyak tokoh komunitas Armenia berpartisipasi dalam peringatan tersebut. Setelah peringatan awalnya pada tahun 1919, tanggal tersebut menjadi hari peringatan tahunan genosida Armenia.

30 April Peringati Hari Keterbukaan Informasi Nasional, Ini Latar Belakang Pembentukannya
30 April Peringati Hari Keterbukaan Informasi Nasional, Ini Latar Belakang Pembentukannya

Hari Keterbukaan Informasi Nasional merupakan peringatan yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat tentang pentingnya akses terhadap informasi.

Baca Selengkapnya
17 April Memperingati Hari Sirkus Sedunia, Kenali Sejarahnya
17 April Memperingati Hari Sirkus Sedunia, Kenali Sejarahnya

Hari Sirkus Sedunia adalah perayaan internasional yang didedikasikan untuk menghormati dan mengapresiasi seni pertunjukan sirkus.

Baca Selengkapnya
20 April Hari Fiksi Iklim Internasional, Ketahui Sejarahnya
20 April Hari Fiksi Iklim Internasional, Ketahui Sejarahnya

Perubahan iklim adalah isu penting yang tidak boleh diabaikan.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
29 April: Peringatan Hari Tari Sedunia, Berikut Sejarah dan Tujuannya
29 April: Peringatan Hari Tari Sedunia, Berikut Sejarah dan Tujuannya

Hari Tari Sedunia adalah perayaan global yang didedikasikan untuk menghargai seni tari.

Baca Selengkapnya
7 April Peringati Hari Berang-Berang Internasional, Ketahui Sejarah dan Peran Pentingnya
7 April Peringati Hari Berang-Berang Internasional, Ketahui Sejarah dan Peran Pentingnya

Berang-berang memiliki peran penting dalam menjaga habitat dan ekosistem.

Baca Selengkapnya
Penonaktifan KTP Warga Jakarta Tinggal Luar Daerah Dilakukan Bertahap Mulai April 2024
Penonaktifan KTP Warga Jakarta Tinggal Luar Daerah Dilakukan Bertahap Mulai April 2024

Penonaktifan bakal dilakukan pasca Pemilu 2024, sekitar Bulan April.

Baca Selengkapnya
9 April 1991: Georgia Mendeklarasikan Kemerdekaannya dari Uni Soviet
9 April 1991: Georgia Mendeklarasikan Kemerdekaannya dari Uni Soviet

Georgia memperoleh kemerdekaannya dari Uni Soviet pada 9 April 1991 dan diterima di PBB pada bulan Juli 1992.

Baca Selengkapnya
KTNA Kritisi Sikap Bulog yang Tidak Serap Gabah dan Jagung
KTNA Kritisi Sikap Bulog yang Tidak Serap Gabah dan Jagung

Panen raya padi dalam negeri tengah berlangsung hingga April 2024, sehingga ketersediaan beras nasional dipastikan melimpah.

Baca Selengkapnya
9 Agustus Peringati Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia, Ini Sejarahnya
9 Agustus Peringati Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia, Ini Sejarahnya

Peringatan ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran akan kebutuhan masyarakat adat di dunia.

Baca Selengkapnya