6 Jenis Bakteri pada Makanan yang Menyebabkan Penyakit dan Keracunan

Selasa, 31 Maret 2020 19:55 Reporter : Ani Mardatila
6 Jenis Bakteri pada Makanan yang Menyebabkan Penyakit dan Keracunan Bakteri. ©2016 Merdeka.com

Merdeka.com - Tak jarang terjadi kasus keracunan makanan pada seseorang padahal makanan telah dimasak seperti pada umunya. Namun hal ini bisa terjadi karena beberapa faktor termasuk kebersihan makanan maupun kurangnya suhu pemanasan saat memasak sehingga bakteri bawaan pada makanan tidak sepenuhnya mati dan akhirnya meracuni.

Beberapa bakteri, dalam jumlah kecil, tidak berbahaya bagi kebanyakan orang dewasa yang sehat karena tubuh manusia diperlengkapi untuk melawannya. Masalahnya dimulai ketika bakteri tertentu dan patogen berbahaya lainnya berkembang biak dan menyebar, yang dapat terjadi ketika makanan salah penanganan.

Makanan yang terkontaminasi mungkin tidak terlihat, terasa atau berbau berbeda dari makanan yang aman dikonsumsi. Gejala keracunan makanan bervariasi dan berkembang secepat 30 menit hingga beberapa hari setelah makan makanan yang telah terinfeksi.

Berikut jenis bakteri yang dapat menyebabkan penyakit dan keracunan bagi seseorang yang tak sengaja mengonsumsi makanan yang terkontaminasi:

2 dari 7 halaman

Salmonella

bakteri salmonella2020 Merdeka.com/www.pixabay.com

Salmonella adalah nama sekelompok bakteri yang menyebabkan infeksi salmonellosis. Ini adalah salah satu penyebab bakteri pada diare yang paling umum, dan rawat inap hingga kematian terkait makanan.

Infeksi salmonella akan lebih parah pada wanita hamil, orang dewasa yang lebih tua, anak-anak muda dan mereka yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah.

Karena bakteri Salmonella dapat hidup di saluran usus manusia dan hewan lain, ia dapat menyebar dengan mudah kecuali jika Anda menggunakan kebersihan yang tepat dan metode memasak yang tepat.

Sumber: Anda dapat terkena salmonellosis dengan mengonsumsi telur mentah dan setengah matang, unggas dan daging yang kurang matang, buah dan sayuran mentah yang terkontaminasi (seperti kecambah dan melon), serta susu mentah dan produk susu lainnya yang dibuat dengan susu yang tidak dipasteurisasi.

Ini juga dapat ditularkan melalui kontak dengan hewan yang terinfeksi atau penjamah makanan yang terinfeksi yang belum mencuci tangan setelah menggunakan kamar mandi.

Pencegahan: Masak makanan seperti telur, unggas dan daging sapi, hingga suhu internal yang disarankan. Cuci buah dan sayuran mentah sebelum dikupas, dipotong, atau dimakan.
Hindari produk susu yang tidak dipasteurisasi dan daging, unggas, serta makanan laut mentah atau kurang matang.

Cuci tangan sesering mungkin, terutama setelah memegang daging atau unggas mentah. Bersihkan permukaan dapur dan hindari kontaminasi silang.

3 dari 7 halaman

Clostridium perfringens

steak2020 Merdeka.com/www.pixabay.com

Clostridium perfringens, juga dikenal sebagaiC. perfringens, sangat umum di lingkungan kita. Ini dapat berkembang biak dengan sangat cepat dalam kondisi ideal. Bayi, anak kecil dan orang dewasa yang lebih tua paling berisiko.

Sumber:Penyakit biasanya terjadi dengan memakan makanan yang terkontaminasi oleh sejumlah besar bakteri ini yang menghasilkan racun yang cukup untuk menyebabkan gejala dalam bentuk kram perut dan diare.

C. perfringenskadang-kadang disebut sebagai "kuman bufet" karena kuman ini tumbuh paling cepat dalam sebagian besar makanan, seperti casserole, semur, dan saos gravies yang telah didiamkan pada suhu kamar di zona bahaya.

Jika makanan awalnya tidak dimasak, dipanaskan kembali atau disimpan pada suhu yang sesuai, bakteri hidup dapat dikonsumsi dan menyebabkan penyakit.

Pencegahan:Masak makanan dengan saksama dan jauhkan dari zona bahaya, di atas suhu 60 C atau di bawah 4 C.Lakukan keamanan lain dengan membagi daging panggang dan semur menjadi jumlah yang lebih kecil untuk dimasukkan ke mesin pendingin segera.

Sisa-sisa makanan harus dipanaskan kembali ke suhu internal 74 C atau lebih tinggi sebelum disajikan. Namun, setiap makanan yang ditinggalkan pada suhu kamar selama lebih dari dua jam harus dibuang.

4 dari 7 halaman

Campylobacter

daging ayam mentah2020 Merdeka.com/www.pixabay.com

Campylobacteradalah penyebab umum diare. Sebagian besar kasus campylo bacteriosis, infeksi yang disebabkan oleh bakteriCampylobacter, dikaitkan dengan makan unggas dan daging mentah atau kurang matang dan dari kontaminasi silang makanan lain.

Pembekuan mengurangi jumlah bakteriCampylobacterpada daging mentah tetapi tidak akan membunuh mereka sepenuhnya, jadi pemanasan makanan yang tepat adalah hal yang penting untuk dilakukan.

Campylobacteriosis terjadi lebih sering di musim panas dan paling sering terjadi pada bayi dan anak kecil.

Sumber:Sumber infeksi bakteri tersebut yaitu mengonsumsi unggas mentah dan kurang matang dan daging lainnya, produk susu yang tidak dipasteurisasi serta air yang tidak diolah atau produk yang terkontaminasi.

Pencegahan:Masak semua makanan dengan suhunya sesuai dengan suhu internal yang disarankan, cegah kontaminasi silang dengan menggunakan talenan terpisah saat menangani makanan mentah dan matang, jangan minum susu yang tidak dipasteurisasi atau air yang tidak diolah dan cuci tangan sesering mungkin.

Cuci buah dan sayuran mentah sebelum dikupas, dipotong, dan dimakan.

5 dari 7 halaman

Staphylococcus aureus

bakteri2020 Merdeka.com/www.pixabay.com

Staphylococcus aureus(staph) umumnya ditemukan pada kulit, tenggorokan dan lubang hidung orang sehat dan hewan. Oleh karena itu, biasanya tidak menyebabkan penyakit kecuali jika ditularkan ke produk makanan di mana ia dapat berkembang biak dan menghasilkan racun berbahaya.

Gejala stafilokokus di antaranya yaitu mual, kram perut, muntah atau diare.Bakteri stafilokokus dapat dihancurkan dengan memasak tetapi toksinnya tahan panas dan tidak bisa hilang.

Siapa pun dapat mengalami infeksi staph tetapi kelompok orang tertentu berisiko lebih besar, termasuk orang dengan kondisi kronis seperti diabetes, kanker, penyakit pembuluh darah, eksim, dan penyakit paru-paru.

Sumber:Bakteri dapat ditemukan dalam produk susu yang tidak dipasteurisasi dan makanan asin seperti ham dan daging irisan lainnya. Makanan yang dibuat atau bersentuhan dengan tangan dan tidak memerlukan memasak menambah risiko yang tinggi, yaitu:

Salad, seperti ham, telur, tuna, ayam, kentang, dan makaroni

Produk roti, seperti kue isi krim, pai krim, dan cokelat éclair

Sandwich

Pencegahan:Jauhkan makanan dari zona bahaya suhu yang tidak tepat dan jaga kebersihan area dapur. Cuci tangan dengan sabun dan air, jangan menyiapkan atau menyajikan makanan jika Anda memiliki infeksi hidung atau mata atau jika Anda memiliki luka atau infeksi kulit di tangan atau pergelangan tangan Anda.

6 dari 7 halaman

E. coli O157: H7

bakteri2020 Merdeka.com/www.pixabay.com

Escherichia coli, lebih dikenal sebagaiE. coli, adalah sekelompok besar bakteri. Meskipun sebagian besar strainE. colitidak berbahaya, beberapa dapat membuat Anda sangat sakit. Satu strain,E. Coli O157: H7(STEC) umumnya dikaitkan dengan wabah keracunan makanan karena efeknya bisa sangat parah.

Sumber:Ini termasuk makan daging sapi mentah atau setengah matang atau minum minuman yang tidak dipasteurisasi atau produk susu.

Pencegahan:Cuci tangan Anda, masak daging (terutama daging giling) dan unggas sampai tuntas sesuai suhu internal mereka; hindari produk susu yang tidak dipasteurisasi, jus atau sari buah apel; menjaga permukaan memasak tetap bersih; dan mencegah kontaminasi silang.

Juga jangan menelan air saat bermain atau berenang di danau, kolam, aliran atau kolam.

7 dari 7 halaman

Listeria monocytogenes

hot dog2012 Merdeka.com

Mengonsumsi makanan yang terkontaminasi bakteriListeria monocytogenesmenyebabkan listeriosis - infeksi serius yang terutama menyerang orang-orang yang berisiko tinggi keracunan makanan: orang dewasa yang lebih tua, wanita hamil, anak-anak kecil dan orang-orang dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah.

Listeriadapat tumbuh pada suhu lemari es di mana sebagian besar bakteri lain tidak dapat tumbuh.

Penyebab:Listeriaditemukan dalam makanan siap saji yang siap saji seperti hot dog, daging deli, susu yang tidak dipasteurisasi, kecambah mentah, produk susu dan daging mentah dan kurang matang, unggas serta makanan laut.

Pencegahan:Masak semua makanan sampai suhu internal yang tepat dan panaskan makanan yang sudah dimasak sebelumnya hingga 74 C; cuci buah dan sayuran mentah sebelum dikupas, dipotong, atau dimakan; pisahkan daging dan unggas mentah dari makanan yang sudah dimasak atau siap dimakan; cuci tangan sampai bersih; simpan makanan dengan aman dengan memastikan suhu di lemari es Anda di atau di bawah 40F; memelihara area kulkas dan dapur yang bersih; dan cuci tas belanjaan yang dapat digunakan kembali secara teratur.

[amd]
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini