Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan
<b>Penyakit yang dapat Dicegah dengan Masker, Salah Satunya yang Sebabkan Pneumonia</b>

Penyakit yang dapat Dicegah dengan Masker, Salah Satunya yang Sebabkan Pneumonia

Meski COVID-19 sudah menurun drastis, namun penggunaan masker tetap penting karena penyakit lain masih mengintai.

Dalam menghadapi ancaman kesehatan, tindakan pencegahan menjadi kunci utama untuk melindungi diri dan orang-orang di sekitar kita. Salah satu langkah sederhana namun efektif yang telah terbukti mampu mengurangi risiko penularan penyakit adalah penggunaan masker.

Dalam beberapa tahun terakhir, masker telah menjadi bagian penting dari gaya hidup sehari-hari, terutama ketika kita dihadapkan pada ancaman penyakit menular seperti flu, batuk, dan pandemi global seperti COVID-19.

Artikel ini akan membahas secara mendalam jenis penyakit yang dapat dicegah dengan penggunaan masker. Dengan memahami jenis penyakit yang dapat dicegah melalui penggunaan masker, kita dapat lebih menyadari pentingnya tindakan pencegahan ini dalam menjaga kesehatan diri dan masyarakat.

merdeka.com

Pentingnya Menggunakan Masker

Masker bisa mencegah penyakit-penyakit tersebut karena masker berfungsi sebagai penghalang fisik yang mengurangi kontak langsung antara droplets atau tetesan cairan yang keluar dari mulut dan hidung seseorang dengan orang lain.

Droplets ini dapat mengandung virus, bakteri, atau kuman penyebab penyakit, seperti COVID-19, TB, influenza, cacar air, atau gondong.
Jika droplets ini masuk ke tubuh orang lain melalui hidung, mulut, atau mata, maka orang tersebut berisiko tertular penyakit tersebut. Oleh karena itu, dengan menggunakan masker, kita dapat mengurangi risiko penularan penyakit melalui droplets.

merdeka.com

Selain itu, masker juga bisa mencegah kita menyentuh hidung, mulut, atau mata dengan tangan yang mungkin terkontaminasi virus, bakteri, atau kuman. Tangan kita bisa terkontaminasi saat menyentuh benda-benda yang terpapar droplets dari orang lain, seperti gagang pintu, meja, atau kursi.

Jika kita tidak menggunakan masker, kita mungkin tidak sadar menyentuh bagian wajah kita dengan tangan yang kotor, sehingga memudahkan virus, bakteri, atau kuman masuk ke tubuh kita. Dengan menggunakan masker, kita dapat mengingatkan diri kita untuk tidak menyentuh wajah kita dengan tangan yang tidak bersih.

<b>Penyakit yang dapat Dicegah dengan Masker</b>

Penyakit yang dapat Dicegah dengan Masker

1. COVID-19

COVID-19 adalah penyakit yang disebabkan oleh virus SARS-CoV-2 yang menular melalui droplets atau tetesan cairan yang keluar saat seseorang batuk, bersin, atau berbicara.

Penyakit ini dapat menyebabkan gejala seperti demam, batuk, sesak napas, kehilangan penciuman atau pengecapan, hingga komplikasi serius seperti pneumonia, gagal napas, dan kematian.

Penggunaan masker dapat mencegah penularan COVID-19 dengan cara menghalangi droplets dari orang yang terinfeksi agar tidak menyebar ke orang lain.

Selain itu, penggunaan masker juga dapat melindungi diri sendiri dari droplets yang berasal dari orang lain. Penggunaan masker harus disertai dengan menjaga jarak, mencuci tangan, dan menghindari kerumunan.

Penyakit yang dapat Dicegah dengan Masker, Salah Satunya yang Sebabkan Pneumonia

2. Tuberkulosis (TB)

TB adalah penyakit yang disebabkan oleh bakteri Mycobacterium tuberculosis yang menular melalui udara. Penyakit ini dapat menyerang paru-paru dan organ tubuh lainnya.

Gejala TB paru antara lain batuk berdahak lebih dari 2 minggu, demam, berkeringat malam hari, penurunan berat badan, dan sesak napas. Komplikasi TB dapat berupa kerusakan paru-paru, perdarahan, dan penyebaran ke organ lain. 

Penggunaan masker dapat mencegah penularan TB dengan cara menutup mulut dan hidung saat batuk atau bersin, sehingga mengurangi jumlah bakteri yang keluar ke udara.
Penggunaan masker juga dapat melindungi diri sendiri dari menghirup bakteri yang berasal dari orang lain. Penggunaan masker harus disertai dengan pengobatan yang tepat dan teratur.

merdeka.com

3. Influenza

Influenza adalah infeksi virus yang dapat menyerang sistem pernapasan. Gejala influenza antara lain demam, batuk, sakit tenggorokan, hidung tersumbat, nyeri otot, sakit kepala, dan lemas.

Komplikasi influenza dapat berupa pneumonia, radang otak, sindrom Reye, dan kematian. Penggunaan masker dapat mencegah penularan influenza dengan cara menghalangi droplets dari orang yang terinfeksi agar tidak menyebar ke orang lain. 

Selain itu, penggunaan masker juga dapat melindungi diri sendiri dari droplets yang berasal dari orang lain. Penggunaan masker harus disertai dengan vaksinasi, istirahat, dan minum banyak cairan.

Penyakit yang dapat Dicegah dengan Masker, Salah Satunya yang Sebabkan Pneumonia

4. Cacar air

Cacar air adalah penyakit yang disebabkan oleh virus varicella-zoster yang ditandai dengan adanya ruam gatal dan lepuhan kecil berisi cairan. Penyakit ini menular melalui kontak langsung dengan cairan dari lepuhan atau droplets yang terbawa saat batuk atau bersin.

Gejala cacar air antara lain demam, sakit kepala, nafsu makan berkurang, dan ruam yang muncul di seluruh tubuh. Komplikasi cacar air dapat berupa infeksi bakteri, dehidrasi, pneumonia, radang otak, dan kematian.

Penggunaan masker dapat mencegah penularan cacar air dengan cara menghalangi droplets dari orang yang terinfeksi agar tidak menyebar ke orang lain.

Selain itu, penggunaan masker juga dapat melindungi diri sendiri dari droplets yang berasal dari orang lain. Penggunaan masker harus disertai dengan vaksinasi, menjaga kebersihan kulit, dan menghindari menggaruk lepuhan.

5. Gondong

Gondong adalah penyakit yang disebabkan oleh virus yang memengaruhi kelenjar penghasil air liur di dekat telinga. Penyakit ini menular melalui air liur yang terinfeksi.

Gejala gondong antara lain pembengkakan pada kelenjar di dekat telinga, nyeri saat makan, demam, sakit kepala, nyeri otot, dan kehilangan nafsu makan.

Komplikasi gondong dapat berupa radang testis, radang ovarium, radang pankreas, radang otak, dan gangguan pendengaran.

Penggunaan masker dapat mencegah penularan gondong dengan cara menutup mulut dan hidung saat batuk atau bersin, sehingga mengurangi jumlah virus yang keluar ke udara.

Penggunaan masker juga dapat melindungi diri sendiri dari menghirup virus yang berasal dari orang lain. Penggunaan masker harus disertai dengan vaksinasi, minum banyak cairan, dan mengompres daerah yang bengkak.

merdeka.com

Kasus Covid-19 Kembali Meningkat, IDI Minta Masyarakat Pakai Masker Lagi
Kasus Covid-19 Kembali Meningkat, IDI Minta Masyarakat Pakai Masker Lagi

PB IDI mengimbau masyarakat untuk menerapkan lagi protokol kesehatan seperti memakai masker dan menghindari kerumunan.

Baca Selengkapnya icon-hand
Menko PMK Muhadjir: Pneumonia Misterius di DKI Disebabkan Polusi Udara Jakarta
Menko PMK Muhadjir: Pneumonia Misterius di DKI Disebabkan Polusi Udara Jakarta

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) meminta masyarakat untuk tidak panik dengan adanya pneumonia misterius yang tengah merebak di China dan Eropa.

Baca Selengkapnya icon-hand
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Masuk Endemi Covid-19, BPJS Kesehatan Jamin untuk Peserta JKN
Masuk Endemi Covid-19, BPJS Kesehatan Jamin untuk Peserta JKN

Pemerintah telah mengumumkan perubahan dalam mekanisme penjaminan pelayanankesehatan terkait Covid-19

Baca Selengkapnya icon-hand
Kasus Kematian Akibat Rabies Meningkat Usai Lockdown Covid-19 Dihentikan
Kasus Kematian Akibat Rabies Meningkat Usai Lockdown Covid-19 Dihentikan

Bila sudah muncul gejala karena terlambat penanganannya, maka risiko yang terjadi adalah 100 persen meninggal.

Baca Selengkapnya icon-hand
Apa Itu Pneumonia? Ketahui Penyebab, Faktor Risiko, serta Gejalanya
Apa Itu Pneumonia? Ketahui Penyebab, Faktor Risiko, serta Gejalanya

Salah satu penyakit yang menjadi ketakutan banyak orang adalah pneumonia. Penyakit ini memiliki sejumlah penyebab dan gejala yang perlu kita ketahui.

Baca Selengkapnya icon-hand
Antisipasi Lonjakan Covid-19 Jelang Libur Akhir Tahun, Kemenkes Minta Masyarakat Lengkapi Vaksinasi
Antisipasi Lonjakan Covid-19 Jelang Libur Akhir Tahun, Kemenkes Minta Masyarakat Lengkapi Vaksinasi

Imbauan ini untuk mencegah lonjakan kasus Covid-19 jelang Natal 2023 dan Tahun Baru 2024.

Baca Selengkapnya icon-hand
Pemkot Jaktim Bakal Bangun Puskesmas Kelurahan Kayu Putih di Atas Lahan Ruang Terbuka
Pemkot Jaktim Bakal Bangun Puskesmas Kelurahan Kayu Putih di Atas Lahan Ruang Terbuka

Pemkot Jaktim Bakal Bangun Puskesmas Kelurahan Kayu Putih di Atas Lahan Ruang Terbuka

Baca Selengkapnya icon-hand
Kasus Covid-19 di Jakarta Naik Jelang Nataru, Dinkes: Masih Aman & Sangat Terkendali
Kasus Covid-19 di Jakarta Naik Jelang Nataru, Dinkes: Masih Aman & Sangat Terkendali

Sejak 27 November sampai 3 Desember kenaikan sebanyak 30 persen.

Baca Selengkapnya icon-hand