Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Mengenal Penyebab Konstipasi, Berikut Gejala dan Cara Mengatasinya

Mengenal Penyebab Konstipasi, Berikut Gejala dan Cara Mengatasinya Ilustrasi sakit perut. ©2012 Merdeka.com

Merdeka.com - Konstipasi merupakan keadaan kesulitan waktu defekasi dengan feses yang keras dan kering serta frekuensi buang air yang kurang dari 3 kali dalam seminggu. Konstipasi sebenarnya lebih merupakan suatu gejala dibanding sebagai suatu penyakit tersendiri. Masalah konstipasi tak hanya dapat terjadi pada orang dewasa saja melainkan juga kerap dialami anak-anak.

Kurangnya asupan serat kerap disebut sebagai pemicu utama terjadinya konstipasi. Namun ternyata tak hanya itu, ada banyak penyebab lainnya yang memungkinkan seseorang mengalami konstipasi.

Ciri-ciri seseorang mengalami konstipasi biasanya perutnya terasa keras saat diraba. Hal ini tak lain akibat penumpukan massa feses. Keluhan ini pada umumnya terjadi lebih dari dua minggu. Untuk mencegah risiko yang lebih serius jika mengalami konstipasi ada baiknya segera konsultasikan dengan dokter agar mendapat penanganan yang tepat.

Di lain sisi kamu juga bisa mencegahnya dengan mencari tahu sebanyak mungkin, mengenai apa saja yang menjadi penyebab orang mengalami konstipasi agar kamu bisa mencegahnya sedini mungkin. Lebih jauh berikut ini informasi mengenai penyebab konstipasi, lengkap dengan gejala dan cara mengatasinya telah dirangkum merdeka.com melalui liputan6.

Penyebab Konstipasi

1. Kurang Asupan Serat

Penyebab konstipasi pertama dikarenakan kurangnya asupan serat. Kekurangan asupan serat dari makanan akan membuat feses menjadi keras dan sulit untuk dikeluarkan.

Serat dari makanan akan membantu penyerapan air oleh feses dan memberikan volume pada feses. Hal ini akan membuat feses menjadi lebih lunak dan mudah untuk dikeluarkan.

Maka dari itu, biasakan untuk mengonsumsi makanan dengan gizi seimbang, terutama makan buah dan sayur setiap hari.

2. Kekurangan Cairan

Penyebab konstipasi berikutnya adalah karena kekurangan cairan. Tahukah kamu?Kekurangan cairan atau bahkan dehidrasi dapat membuat tubuh menyerap cairan dari mana saja.

Bisa menyerap cairan dari makanan atau minuman yang dikonsumsi bahkan mengambil cairan yang berada di feses. Hal ini yang kemudian membuat feses menjadi lebih keras dan lebih sulit untuk dikeluarkan. Untuk itu, penting memberikan anak minum yang cukup setiap harinya.

3. Terlalu Banyak Mengkonsumsi Makanan Berlemak dan Junkfood

Lemak adalah nutrisi yang paling susah dicerna oleh tubuh, terutama bila lemak yang dikonsumsi adalah lemak jahat. Makanan seperti junk food, gorengan atau makanan yang mengandung terlalu banyak minyak memiliki tingkat lemak yang tinggi, semakin banyak dikonsumsi semakin susah pula dicerna oleh usus.

Gejala Konstipasi

ilustrasi pencernaan

shutterstock.com

  • Defekasi (frekuensi buang air besar) kurang dari dua kali per minggu
  • Feses dengan diameter besar, kering, dan keras
  • Retensi tinja berlebihan.
  • Mengejan yang sangat sakit
  • Massa feses yang besar pada rektum.
  • Jika kondisi tersebut terjadi, jangan diremehkan, segera konsultasikan pada dokter agar mendapat penanganan yang tepat.

    Cara Mengatasi Konstipasi

    Jika kamu ingin mengatasi konstipasi dengan cepat, obat laksatif bentuk tablet atau gel yang tersedia di pasaran memang bisa memberikan solusi instan. Tetapi kamu juga bisa mencoba cara-cara yang direkomendasikan MedicalNewsToday berikut:

    1. Minum Sparkling Water

    Konsumsi cairan dalam jumlah cukup bisa membantu melancarkan pencernaan yang mampet. Terutama sparkling water yang menurut salah satu penelitian bisa membantu lebih baik daripada air biasa. Tetapi sebaiknya jangan pilih minuman berkarbonasi dengan gula tinggi. Gula berlebih justru bisa menyebabkan sembelit lebih parah.

    2. Konsumsi Serat Prebiotik

    Konsumsi lebih banyak serat, terutama serat prebiotik yang tidak mudah dicerna. Serat prebiotik akan disimpan di dalam usus dan difermentasi, memberi makan bakteri baik yang bertugas melancarkan pencernaan di dalam usus. Serat prebiotik bisa ditemukan di dalam pisang, bawang merah, bawang putih, kulit apel, dan kacang-kacangan.

    3. Konsumsi Makanan yang Mengandung Probiotik

    Makanan yang mengandung bakteri baik (probiotik) seperti yogurt, sauerkraut, tapai, dan kimchi bisa membantu melancarkan pencernaan yang terganggu. Selain itu, makanan yang mengandung probiotik seperti yogurt juga bisa mengatasi konstipasi dengan memproduksi lactic acid dan asam lemak yang mampu merangsang pergerakan usus. (mdk/nof)

    Geser ke atas Berita Selanjutnya

    Cobain For You Page (FYP) Yang kamu suka ada di sini,
    lihat isinya

    Buka FYP
    ⁠Contoh Permasalahan Lingkungan dan Solusinya, Cara Terbaik Antisipasi Bencana
    ⁠Contoh Permasalahan Lingkungan dan Solusinya, Cara Terbaik Antisipasi Bencana

    Merdeka.com merangkum informasi tentang contoh permasalahan lingkungan hidup dan solusinya.

    Baca Selengkapnya
    5 Penyebab Mengantuk tapi Susah Tidur, Begini Cara Mengatasinya
    5 Penyebab Mengantuk tapi Susah Tidur, Begini Cara Mengatasinya

    Kondisi mengantuk tapi susah tidur adalah masalah umum yang sering dialami banyak orang.

    Baca Selengkapnya
    Penyebab Munculnya Permasalahan Buang Air Besar Tak Kunjung Keluar yang Kamu Alami
    Penyebab Munculnya Permasalahan Buang Air Besar Tak Kunjung Keluar yang Kamu Alami

    Tenesmus merupakan kondisi ketika muncul rasa ingin buang air besar namun tak kunjung kelaura.

    Baca Selengkapnya
    Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
    video untuk kamu.
    SWIPE UP
    Untuk melanjutkan membaca.
    7 Masalah Kesehatan yang Sebabkan Keringat Berlebih, Salah Satunya karena Gula
    7 Masalah Kesehatan yang Sebabkan Keringat Berlebih, Salah Satunya karena Gula

    Keringat yang berlebihan ini muncul bukan karena panas matahari atau pakaian Anda yang terlalu tebal, tapi bisa jadi karena masalah pada kesehatan Anda.

    Baca Selengkapnya
    Cara Mengatasi Mata Berair, Kenali Dulu Penyebab Terjadinya
    Cara Mengatasi Mata Berair, Kenali Dulu Penyebab Terjadinya

    Mata berair merupakan kondisi umum yang sering kali terjadi. Yuk, simak apa saja penyebab mata berair dan bagaimana cara mengatasinya!

    Baca Selengkapnya
    9 Kondisi yang Bisa Membuatmu Lebih Sering Buang Air Besar Dibanding Biasanya
    9 Kondisi yang Bisa Membuatmu Lebih Sering Buang Air Besar Dibanding Biasanya

    Buang air besar lebih sering dibanding biasanya bisa terjadi akibat sejumlah hal atau perubahan yang kita lakukan.

    Baca Selengkapnya
    Penyebab Sembelit saat Puasa, Ketahui Cara Mengatasinya
    Penyebab Sembelit saat Puasa, Ketahui Cara Mengatasinya

    Sembelit adalah kondisi yang rentan terjadi saat puasa.

    Baca Selengkapnya
    Penyebab Susah Sendawa yang Penting Diketahui, Berikut Cara Mengatasinya
    Penyebab Susah Sendawa yang Penting Diketahui, Berikut Cara Mengatasinya

    Penyebab susah sendawa dapat bervariasi, mulai dari faktor-faktor sehari-hari hingga kondisi medis tertentu.

    Baca Selengkapnya
    Mengapa Seseorang Bisa Mengalami Cegukan? Ketahui Cara Mengatasinya
    Mengapa Seseorang Bisa Mengalami Cegukan? Ketahui Cara Mengatasinya

    Penyebab cegukan dan cara mengatasinya yang perlu diketahui.

    Baca Selengkapnya