Pria India Tewas Dianiaya Massa karena Makan Bersama Orang Beda Kasta

Selasa, 21 Mei 2019 19:59 Reporter : Merdeka
Pria India Tewas Dianiaya Massa karena Makan Bersama Orang Beda Kasta jitendra. ©BBC

Merdeka.com - Bulan lalu seorang pria India dari komunitas Dalit (kasta paria/rendah) bernama Jitendra, 21 tahun, dianiaya hingga tewas oleh sekelompok pria dari kasta tinggi.

Penganiayaan itu begitu parah sehingga korban meninggal sembilan hari kemudian, BBC melaporkan, dikutip pada Selasa (21/5).

Alasan penganiayaan diduga dipicu oleh hal remeh. Korban dianiaya hanya karena makan semeja bersama para pria kasta atas dalam sebuah pesta pernikahan.

Kasus itu seakan angin lalu di India, ketika tak ada satu pun dari ratusan tamu yang menghadiri pesta --termasuk seorang Dalit lainnya-- hendak bersaksi atas peristiwa yang terjadi pada 26 April 2019 lalu, karena takut akan serangan balasan dari berbagai kelompok kasta.

Hanya polisi yang secara terbuka mengatakan apa yang terjadi.

Makanan pernikahan dimasak oleh penduduk kasta atas karena banyak orang di daerah terpencil tidak menyentuh makanan yang disiapkan oleh komunitas Dalit, yang merupakan bagian bawah hierarki kasta di India.

"Perkelahian terjadi ketika makanan disajikan. Kontroversi meletus tentang siapa yang duduk di kursi makan," kata perwira polisi Ashok Kumar.

Hingga pada satu titik, korban yang bernama Jitendra dipukuli dan dihina di pesta pernikahan, kata seorang penduduk lokal dari komunitas Dalit.

Saksi mata mengatakan, Jitendra meninggalkan acara dengan menangis, tetapi kemudian disergap lagi tidak jauh dari lokasi dan diserang kembali - kali ini lebih brutal.

Ibu Jitendra, Geeta Devi, menemukannya terluka di luar rumah bobrok mereka keesokan paginya.

"Dia mungkin berbaring di sana sepanjang malam," katanya, menunjuk ke tempat dia menemukannya. "Dia memiliki memar dan luka di sekujur tubuhnya. Dia mencoba berbicara tetapi tidak bisa."

Geeta Devi tidak tahu siapa yang meninggalkan putranya di luar rumah mereka. Dia meninggal sembilan hari kemudian di rumah sakit.

Kematian Jitendra adalah tragedi ganda bagi ibunya - hampir lima tahun yang lalu suaminya juga meninggal.

Jitendra, yang adalah seorang tukang kayu, menjadi satu-satunya pencari nafkah keluarga dan harus putus sekolah untuk mulai bekerja.

Keluarga dan teman-teman menggambarkannya sebagai pria pendiam.

Orang yang dicintai menuntut keadilan atas kematian Jitendra, tetapi hanya mendapat sedikit dukungan di kalangan masyarakat.

"Ada ketakutan. Keluarga itu tinggal di daerah terpencil. Mereka tidak memiliki tanah dan rapuh secara finansial," kata aktivis Dalit Jabar Singh Verma. "Di desa-desa sekitarnya juga, jumlah Dalit kalah jumlah oleh keluarga dari kasta yang lebih tinggi."

Insiden ini telah terdaftar di bawah Undang-Undang Pencegahan Kekejaman Kasta dan Suku --sebuah UU yang dimaksudkan untuk melindungi masyarakat yang secara historis tertindas.

Polisi telah menangkap tujuh orang sehubungan dengan kematian Jitendra, tetapi semuanya menyangkal keterlibatan.

"Ini konspirasi melawan keluarga kami," kata seorang wanita yang ayah, paman, dan saudara lelakinya termasuk di antara mereka. "Mengapa ayahku menggunakan penghinaan kasta pada pernikahan Dalit?"

"Dia pasti malu dia dipukuli dan meledakkan puluhan pil yang menyebabkan kematiannya," kata seorang warga kasta atas setempat.

Tetapi orang-orang Dalit di desa, yang marah atas kematian Jitendra, dengan panas menyangkal klaim-klaim ini.

Mereka mengatakan Jitendra menderita epilepsi, tetapi bersikeras tidak ada kemungkinan dia overdosis pada pengobatannya.

Terlepas dari ekspresi kemarahan, keluarga Dalit setempat sebagian besar tetap diam.

"Itu karena mereka secara ekonomi bergantung pada keluarga dari kasta yang lebih tinggi," kata aktivis Daulat Kunwar.

"Kebanyakan Dalit tidak memiliki tanah. Mereka bekerja di ladang tetangga kasta atas mereka yang kaya. Mereka tahu konsekuensi dari berbicara dengan lantang."

Keluarga Jitendra telah mengalami beberapa konsekuensi ini --Geeta Devi mengatakan mereka berada di bawah tekanan untuk berhenti menyuarakan kebenaran.

"Beberapa pria datang ke rumah kami dan mencoba menakuti kami," katanya. "Tidak ada orang yang mendukung kami, tetapi saya tidak akan pernah menyerah dalam pencarian kami akan keadilan."

Dari 50 keluarga di desa Jitendra tinggal, hanya sekitar 12 atau 13 yang adalah Dalit.

Budaya yang melingkupi komunitas mereka terlihat di mana-mana, termasuk di Kot, yang berada di negara bagian utara Uttarakhand yang berbukit.

Dalit terdiri hampir 19 persen dari total populasi Uttarakhand dan negara bagian itu memiliki sejarah kekejaman yang dilakukan terhadap mereka.

Orang Dalit, telah menderita rasa malu di muka umum selama beberapa generasi di tangan orang-orang Hindu kasta atas.

Mereka terus menghadapi kekejaman yang meluas di seluruh negeri dan segala upaya untuk meningkatkan mobilitas sosial dihentikan.

Sebagai contoh, empat prosesi pernikahan Dalit diserang di negara bagian barat Gujarat dalam waktu satu pekan pada bulan Mei.

Melihat laporan tentang orang-orang Dalit yang diancam, dipukuli dan dibunuh karena alasan yang tampaknya remeh-temeh adalah sebuah fenomena biasa di sejumlah komunitas India.

Reporter: Rizki Akbar Hasan

Sumber: Liputan6.com [pan]

Topik berita Terkait:
  1. India
  2. Penganiayaan
  3. Jakarta
Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini