Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Israel Pakai Nomor WhatsApp untuk Lacak dan Bunuh Warga Palestina di Gaza, Begini Cara Kerjanya

Israel Pakai Nomor WhatsApp untuk Lacak dan Bunuh Warga Palestina di Gaza, Begini Cara Kerjanya

Israel Pakai Nomor WhatsApp untuk Lacak dan Bunuh Warga Palestina di Gaza, Begini Cara Kerjanya

Israel membunuh targetnya ketika mereka berada di rumah bersama anak-anak mereka.

Israel melacak warga Gaza, Palestina, menggunakan nomor WhatsApp, lalu menjadikan mereka target pengeboman. Melalui metode yang disebut Sistem Lavender, sistem yang dibantu oleh kecerdasan buatan (AI) milik Israel, Israel mengidentifikasi warga Gaza yang menjadi target serangan udara militer dengan melacak kontak WhatsApp mereka.


Demikian ungkap Paul Biggar dari Tech for Palestine. Penggunaan Lavender telah dikecam karena tingkat korban sipil yang tinggi, para pejabat Israel mengakui bahwa mereka menargetkan 'tersangka' ketika mereka berada di rumah bersama keluarga, termasuk anak-anak mereka.

WhatsApp membantah klaim tersebut.<br>

WhatsApp membantah klaim tersebut.

“Kami tidak memiliki informasi bahwa laporan ini akurat," jelas perusahaan teknologi tersebut seperti dikutip dari Middle East Monitor, Rabu (24/4).

Israel Pakai Nomor WhatsApp untuk Lacak dan Bunuh Warga Palestina di Gaza, Begini Cara Kerjanya

Menurut laporan lebih lanjut, pembunuhan warga Palestina di Gaza oleh Israel melalui sistem penargetan AI-nya telah dibantu oleh platform pesan WhatsApp milik Meta.

Awal bulan ini, sejumlah laporan mengungkapkan Israel menggunakan sistem yang dibantu kecerdasan buatan yang disebut 'Lavender' untuk mengidentifikasi para tersangka di Jalur Gaza sebelum menargetkan dan menyerang mereka, sistem tersebut telah memproses sebanyak 37.000 orang Palestina dalam lingkup tersebut.

Alih-alih hanya bertindak sebagai mekanisme penargetan sederhana, sistem ini memiliki tingkat korban sipil yang tinggi yang disengaja, dengan sumber-sumber militer dan intelijen Israel mengakui bahwa mereka menyerang target bahkan ketika mereka berada di rumah bersama seluruh keluarga mereka. Seperti yang diungkapkan salah satu sumber pada saat itu, pasukan penjajah Israel “mengebom rumah-rumah tanpa ragu, sebagai pilihan pertama. Jauh lebih mudah mengebom rumah sebuah keluarga. Sistem dibangun untuk mencari mereka dalam situasi seperti ini”.

Menurut insinyur perangkat lunak dan blogger, Paul Biggar, bagaimanapun juga, satu detail penting dalam metode yang digunakan oleh sistem Lavender yang sering kali diabaikan adalah keterlibatan aplikasi pengirim pesan, WhatsApp. Faktor penentu utama dari identifikasi sistem ini adalah apakah seseorang berada dalam grup WhatsApp yang berisi para pejuang Palestina lainnya.


Selain ketidakakuratan metode dan pertanyaan moral dalam menargetkan orang Palestina berdasarkan grup WhatsApp atau koneksi media sosial, ada juga keraguan yang muncul karena platform ini berbasis privasi dan menjamin enkripsi “ujung ke ujung” untuk pesan.

Dengan menyatakan perusahaan induk WhatsApp, Meta, terlibat dalam pembunuhan Israel terhadap  warga Gaza, Biggar menuduh Meta secara langsung melanggar hukum kemanusiaan internasional, serta komitmen publiknya terhadap HAM.

Dengan menyatakan perusahaan induk WhatsApp, Meta, terlibat dalam pembunuhan Israel terhadap warga Gaza, Biggar menuduh Meta secara langsung melanggar hukum kemanusiaan internasional, serta komitmen publiknya terhadap HAM.

Ungkapan ini merupakan bukti terbaru bahwa Meta membantu penindasan terhadap suara-suara Palestina dan pro-Palestina, dimana platform ini telah lama dikritik karena mengambil langkah-langkah signifikan untuk membungkam perbedaan pendapat yang menentang narasi-narasi Israel dan Zionis. Langkah-langkah tersebut termasuk mengizinkan iklan yang mempromosikan holocaust terhadap warga Palestina dan bahkan mencoba menandai kata 'Zionis' sebagai ujaran kebencian.

Pembagian data dan pesan pribadi pengguna WhatsApp oleh Meta kepada militer Israel dan sistem penargetan AI-nya mengungkapkan tingkat kolaborasi yang sama sekali berbeda, namun, hal ini berpotensi membuatnya secara langsung terlibat dalam genosida Israel yang sedang berlangsung terhadap warga Palestina di Jalur Gaza yang terkepung.

Mempertanyakan keakuratan laporan tersebut, juru bicara WhatsApp mengatakan kepada Middle East Monitor: “Kami tidak memiliki informasi bahwa laporan ini akurat. WhatsApp tidak memiliki pintu belakang dan kami tidak memberikan informasi besar-besaran kepada pemerintah mana pun. Selama lebih dari satu dekade, Meta telah memberikan laporan transparansi yang konsisten dan itu termasuk dalam situasi terbatas ketika informasi WhatsApp diminta."

"Prinsip kami sangat tegas, kami dengan hati-hati meninjau, memvalidasi, dan menanggapi permintaan penegak hukum berdasarkan hukum yang berlaku dan konsisten dengan standar yang diakui secara internasional, termasuk hak asasi manusia. Laporan kami berikutnya akan hadir bulan depan, tepat waktu. Kami setuju bahwa ada lebih banyak hal yang berkaitan dengan privasi daripada enkripsi end-to-end, itulah sebabnya kami bekerja keras untuk melindungi informasi terbatas yang tersedia bagi kami dan kami terus mengembangkan lebih banyak fitur untuk melindungi informasi orang-orang.”

Pasukan Israel Putar Rekaman Tangisan Anak-Anak untuk Pancing Warga Gaza ke Jalan Lalu Menembak Mereka Pakai Drone
Pasukan Israel Putar Rekaman Tangisan Anak-Anak untuk Pancing Warga Gaza ke Jalan Lalu Menembak Mereka Pakai Drone

Tipuan mematikan pasukan penjajah Israel ini telah dilakukan sejak awal perang di Gaza.

Baca Selengkapnya
Menteri Israel Ini Ingin Tinggal di Gaza Setelah Mengusir Warga Palestina
Menteri Israel Ini Ingin Tinggal di Gaza Setelah Mengusir Warga Palestina

Dia menyatakan ingin jadi orang pertama yang tinggal di Gaza setelah warga Palestina terusir.

Baca Selengkapnya
Tentara Israel Bunuh Diri Setelah Pulang dari Gaza, Pernah Pamer Video Hancurkan Rumah Warga Palestina
Tentara Israel Bunuh Diri Setelah Pulang dari Gaza, Pernah Pamer Video Hancurkan Rumah Warga Palestina

Tentara Israel Bunuh Diri Setelah Pulang dari Gaza, Pernah Pamer Video Hancurkan Rumah Warga Palestina

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Seperti Sudah Diduga, Menteri Israel Sebut Pembebasan Tawanan di Gaza Tak Penting, Militer Punya Tujuan Lain
Seperti Sudah Diduga, Menteri Israel Sebut Pembebasan Tawanan di Gaza Tak Penting, Militer Punya Tujuan Lain

Pernyataan Menteri Keuangan Israel ini menuai kecaman keras dari warganya.

Baca Selengkapnya
Kena Mental, 10 Tentara Israel Bunuh Diri Setelah Pulang dari Gaza Karena Melihat Penderitaan Rakyat Palestina
Kena Mental, 10 Tentara Israel Bunuh Diri Setelah Pulang dari Gaza Karena Melihat Penderitaan Rakyat Palestina

Militer Israel merahasiakan identitas tentaranya yang mati bunuh diri.

Baca Selengkapnya
Israel Bunuh 14.500 Anak Gaza Dalam 3.000 Aksi Pembantaian, Lebih Banyak Ketimbang Konflik Mana pun di Dunia
Israel Bunuh 14.500 Anak Gaza Dalam 3.000 Aksi Pembantaian, Lebih Banyak Ketimbang Konflik Mana pun di Dunia

Israel Bunuh 14.500 Anak Gaza Dalam 3.000 Aksi Pembantaian, Lebih Banyak Ketimbang Konflik Mana pun di Dunia

Baca Selengkapnya
Bisakah Mahkamah Internasional Tangkap Netanyahu Atas Kejahatan Perang di Gaza? Begini Analisis Ahli
Bisakah Mahkamah Internasional Tangkap Netanyahu Atas Kejahatan Perang di Gaza? Begini Analisis Ahli

Israel telah membunuh lebih dari 34.000 warga sipil Palestina di Gaza dalam tujuh bulan terakhir.

Baca Selengkapnya
Israel Pakai Teknologi AI untuk Menculik Warga Palestina di Gaza, Ribuan Orang Dilaporkan Hilang
Israel Pakai Teknologi AI untuk Menculik Warga Palestina di Gaza, Ribuan Orang Dilaporkan Hilang

Israel Pakai Teknologi AI untuk Menculik Warga Palestina di Gaza, Ribuan Orang Dilaporkan Hilang

Baca Selengkapnya
Israel Gunakan Senjata Mematikan di Gaza, Bisa Hilangkan Jejak Mayat
Israel Gunakan Senjata Mematikan di Gaza, Bisa Hilangkan Jejak Mayat

Senjata ini bisa membuat jasad manusia menguap, hilang tanpa jejak.

Baca Selengkapnya