Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Para Ibu di Gaza Mencari Anaknya di Antara Tumpukan Mayat, Berusaha Mengenalinya dari Baju Sampai Rambut

Para Ibu di Gaza Mencari Anaknya di Antara Tumpukan Mayat, Berusaha Mengenalinya dari Baju Sampai Rambut

Para Ibu di Gaza Mencari Anaknya di Antara Tumpukan Mayat, Berusaha Mengenalinya dari Baju Sampai Rambut

Kuburan massal lebih dari 300 mayat ditemukan di RS Nasser setelah pasukan Israel menarik diri.

Jurnalis Palestina ternama di Jalur Gaza, Moatasim Mortaja menyambangi Rumah Sakit Nasser, di mana ditemukan lebih dari 300 jasad dikubur secara massal oleh pasukan penjajah Israel. Ratusan jasad ini ditemukan setelah militer Israel menarik diri dari lokasi tersebut.


Mortaja menggambarkan suasana di TKP penuh air mata, di mana orang-orang datang mencari anggota keluarga mereka. Dia bahkan tidak bisa menggambarkan betapa memilukan kondisi yang dia temukan.

Sumber: Middle East Eye

Mortaja menjumpai seorang ibu yang memakai baji berwarna abu-abu. Ibu itu sedang mencari anaknya diantara mayat-mayat yang terkubur di sekitar Rumah Sakit Nasser, dan menjadi kuburan massal terbesar dalam sejarah modern manusia.


Ibu berbaju abu itu salah satu dari ratusan ibu lainnya yang sedang dalam kondisi berduka, mencari anak-anak mereka, dan berusaha mengenali mereka dari baju, sepatu, maupun rambutnya. Mencari dengan detail, dari satu mayat ke mayat lainnya. Ratusan ibu itu, harus mencari di antara 300 mayat yang ditemukan di kuburan massal tersebut.

Israel mengepung Khan Younis selama tiga bulan. Rumah sakit Nasser, rumah sakit terbesar kedua di Gaza dan “tulang punggung” layanan medis di wilayah selatan, menjadi pengungsian bagi 10.000 warga Palestina yang berlindung dari serangan brutal penjajah Israel.

Namun pasukan Israel berulang kali menyerbu rumah sakit tersebut pada Januari dan Februari, menutupnya sama sekali, menangkap para staf dan membuat ribuan orang Palestina yang tidak memiliki tempat tinggal mengungsi.

Para Ibu di Gaza Mencari Anaknya di Antara Tumpukan Mayat, Berusaha Mengenalinya dari Baju Sampai Rambut

Sekarang, setelah pasukan ditarik keluar awal bulan ini, warga Gaza mendapati Israel mengubur ratusan orang di sekeliling rumah sakit.

Pada hari pertama kuburan ditemukan, 70 mayat ditemukan. Keesokan harinya bertambah menjadi 70 mayat lagi. Warga Palestina yang tewas dikubur di bawah tanah, ditinggalkan di bawah pohon, dan ditelantarkan di bangsal-bangsal rumah sakit.


Kemarin, petugas penyelamat menemukan puluhan mayat lagi, sehingga totalnya menjadi 310 orang.

Udara sangat pekat dengan bau busuk mayat. Tak terhindarkan, di setiap sudut, dan lebih buruk lagi dengan setiap mayat yang dikeluarkan dari dalam tanah.

Setiap kali mereka menggali, mereka menemukan lebih banyak mayat, terkadang di tempat-tempat yang tidak pernah mereka duga. Kadang-kadang mereka hanya menemukan bagian tubuh seseorang, atau mayat yang sudah membusuk dan tidak bisa dikenali lagi.


Menurut kantor media pemerintah Gaza, beberapa mayat ditemukan dalam keadaan terpenggal, atau kulit dan organ tubuhnya diambil. Anak-anak, wanita lanjut usia, dan pria muda di antara korban tewas.

Petugas penyelamat mengatakan bahwa mereka menemukan mayat-mayat dengan tangan terikat di belakang, yang menurut kantor hak asasi manusia PBB “mengindikasikan pelanggaran serius terhadap hukum hak asasi manusia internasional dan hukum humaniter internasional”.


Israel membantah telah menguburkan mayat-mayat tersebut, dan mengklaim bahwa mereka telah “dengan hormat” menggali mayat-mayat yang dicari oleh para tawanan Israel.

Mortaja juga menyatakan “Setiap pemandangan yang kami abadikan sebagai jurnalis, kami melakukannya dalam diam. Kami tidak bisa bicara, kami menangis tersedu-sedu saat merekam. Tangan kami gemetar sehingga kamera kami kehilangan fokus. Tapi kami mulai lagi dan mencoba lagi.”

Tentara Israel dan Mesir Baku Tembak di Dekat Rafah, Satu Orang Tewas
Tentara Israel dan Mesir Baku Tembak di Dekat Rafah, Satu Orang Tewas

Penjajah Israel mengambil alih kendali perbatasan Rafah di Jalur Gaza selatan, Palestina.

Baca Selengkapnya
"Jalanan di Gaza Berbau Kematian, Mayat-Mayat Membusuk Dikerubungi Lalat"

Setelah pasukan penjajah Israel mundur dari RS Al-Shifa, setelah mengepungnya selama 14 hari, mayat-mayat bergelimpangan.

Baca Selengkapnya
Pasukan Israel Kubur Hidup-Hidup Warga Palestina dalam Kuburan Massal di RS Nasser Gaza
Pasukan Israel Kubur Hidup-Hidup Warga Palestina dalam Kuburan Massal di RS Nasser Gaza

Pasukan Israel Kubur Hidup-Hidup Warga Palestina dalam Kuburan Massal di RS Nasser

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Israel Kembali Serang Rafah, 35 Warga Palestina Tewas Terbakar, Kebanyakan Ibu dan Anak-Anak
Israel Kembali Serang Rafah, 35 Warga Palestina Tewas Terbakar, Kebanyakan Ibu dan Anak-Anak

Kebrutalan agresi Israel di Jalur Gaza masih berlanjut kendati Mahkamah Internasional mengeluarkan perintah untuk menghentikannya.

Baca Selengkapnya
Israel Curi Rp570 miliar Dana Palestina untuk Santunan Keluarga Tentara yang Tewas di Gaza
Israel Curi Rp570 miliar Dana Palestina untuk Santunan Keluarga Tentara yang Tewas di Gaza

Israel Curi Rp570 miliar Dana Palestina untuk Santunan Keluarga Tentara yang Tewas di Gaza

Baca Selengkapnya
Kisah Pilu Bocah Gaza yang Meninggal Karena Kelaparan,
Kisah Pilu Bocah Gaza yang Meninggal Karena Kelaparan, "Tak Perlu Keajaiban Untuk Menyelamatkannya, Dia Hanya Butuh Makan!"

Lebih dari 30 anak meninggal akibat gizi buruk akut di Gaza utara.

Baca Selengkapnya
Israel Tak Mau Akhiri Perang di Gaza, Perundingan Gencatan Senjata dengan Hamas Gagal
Israel Tak Mau Akhiri Perang di Gaza, Perundingan Gencatan Senjata dengan Hamas Gagal

Perundingan gencatan senjata berlangsung di Kairo, Mesir. Namun tidak dihadiri perwakilan Israel.

Baca Selengkapnya
Tentara Israel Tembak Mati Pegawai PBB di Gaza, Konvoi Kendarannya Diberondong Peluru
Tentara Israel Tembak Mati Pegawai PBB di Gaza, Konvoi Kendarannya Diberondong Peluru

Tentara Israel Tembaki Konvoi Kendaran PBB di Gaza, Tewaskan Satu Pekerja Asing

Baca Selengkapnya
Ramadan di Gaza,
Ramadan di Gaza, "Mereka Berpuasa, Tapi Mereka Kelaparan dan Sekarat"

Warga Jalur Gaza menjalankan ibadah puasa di tengah agresi brutal penjajah Israel.

Baca Selengkapnya