Dokter Muda di India yang Terpaksa Harus Memutuskan Siapa Harus Hidup dan Mati

Jumat, 7 Mei 2021 03:16 Reporter : Hari Ariyanti
Dokter Muda di India yang Terpaksa Harus Memutuskan Siapa Harus Hidup dan Mati Dokter Rohan Aggarwal di India. ©Reuters

Merdeka.com - Rohan Aggarwal berusia 26 tahun. Dia bahkan tidak menyelesaikan pelatihan kedokterannya sampai tahun depan. Dan juga, di salah satu rumah sakit terbaik di India, dia merupakan dokter yang harus memutuskan yang yang akan hidup dan siapa yang akan mati ketika pasien datang kepadanya dengan napas terengah-engah, para keluarga pasien yang memohon belas kasihan.

Saat sistem kesehatan India berada di ambang kehancuran selama gelombang kedua virus corona yang mengerikan, Aggarwal membuat keputusan itu selama 27 jam hari kerja yang mencakup giliran jaga malam di UGD di sebuah rumah sakit New Delhi.

Setiap orang di Rumah Sakit Holy Family – pasien, keluarga, dan pegawai – tahu tidak ada cukup tempat tidur, tidak ada cukup oksigen atau ventilator untuk membantu setiap orang yang datang ke rumah sakit itu tetap hidup.

“Siapa yang diselamatkan, siapa yang tidak diselamatkan harus diputuskan oleh Tuhan,” kata Aggarwal, dikutip dari Reuters, Kamis (6/5).

“Itu bukan tugas kita – kita hanya manusia. Tapi pada titik ini saat ini, kita ditugaskan untuk melakukan itu,” lanjutnya.

India melaporkan rekor global lebih dari 300.000 kasus harian dalam dua pekan terakhir – angka yang diyakini sejumlah pihak lebih kecil dari jumlah sebenarnya.

Di ibu kota negara, kurang dari 20 dari lebih dari 5.000 tempat tidur ICU untuk pasien Covid-19 gratis pada satu waktu. Pasien bergegas dari rumah sakit ke rumah sakit lainnya, meninggal di jalan atau di rumah, sementara truk pengangkut oksigen melintas di bawah pengawalan bersenjata menuju fasilitas kesehatan yang mengalami stok terbatas.

Krematorium beroperasi sepanjang waktu, membubungkan asap saat jasad korban Covid-19 yang datang setiap beberapa menit.

Selama giliran jaga maratonnya, yang didokumentasikan oleh Reuters untuk memberikan salah satu laporan paling komprehensif dari rumah sakit yang kewalahan selama gelombang mengerikan di India, Aggarwal mengatakan dia takut apa yang akan terjadi jika dia juga terinfeksi, tahu bahwa rumah sakitnya sendiri tidak mungkin akan menemukan tempat tidur rumah sakit untuknya.

Dia belum divaksinasi. Dia sakit pada Januari ketika tenaga kesehatan divaksinasi. Pada Februari, dia mulai santai karena ada anggapan virus corona berhasil ditangani.

“Kita semua salah paham bahwa virus telah pergi,” ujarnya.

Baca Selanjutnya: Ketika Aggarwal mulai jam jaganya...

Halaman

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini