Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Beredar Video Netanyahu Sebut Amerika Gampang Diatur, Termasuk Soal Isu Palestina

Beredar Video Netanyahu Sebut Amerika Gampang Diatur, Termasuk Soal Isu Palestina

Beredar Video Netanyahu Sebut Amerika Gampang Diatur, Termasuk Soal Isu Palestina

Dalam sebuah rekaman kontroversial yang muncul kembali, Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, terlihat sedang membahas strategi untuk menggagalkan Perjanjian Oslo pada tahun 2001. Rekaman tersebut kini menjadi fokus perhatian internasional karena mengungkap pandangan dan pendekatan Netanyahu terhadap Amerika Serikat (AS) dan upaya perdamaian dengan Palestina.

Rekaman berdurasi 10 menit tersebut dibuat selama tahap awal intifada kedua, yang merupakan periode ketegangan tinggi antara Israel dan Palestina. 

Sumber: Electronic Intifada

Video ini diduga direkam tanpa sepengetahuan Netanyahu pada tahun 2001, saat pemerintahan Ariel Sharon mulai menginvasi kembali kota-kota utama di Tepi Barat untuk menghancurkan perlawanan Palestina dalam tahap awal intifada kedua. Saat itu, Netanyahu sedang beristirahat sejenak dari politik, tetapi akan segera bergabung dengan pemerintahan Sharon sebagai Menteri Keuangan.

Salah satu poin utama yang muncul dalam rekaman tersebut adalah ketidaksetujuan Netanyahu terhadap AS, yang ia pandang sebagai negara yang mudah dimanipulasi. Ia menyebut AS sebagai sesuatu yang "bisa dengan mudah digerakkan ke arah yang benar." Pernyataan ini memunculkan pertanyaan tentang sejauh mana Israel dapat mempengaruhi kebijakan AS.

Beredar Video Netanyahu Sebut Amerika Gampang Diatur, Termasuk Soal Isu Palestina

Saat berkunjung ke sebuah rumah di pemukiman Ofra di Tepi Barat untuk menyampaikan belasungkawa kepada keluarga seorang pria yang tewas dalam serangan penembakan di Palestina, Netanyahu membuat beberapa pengakuan terbuka tentang masa jabatannya sebagai perdana menteri, dari tahun 1996 hingga 1999.

Sambil duduk di sofa di rumah tersebut, ia mengatakan kepada keluarga itu bahwa ia telah menipu presiden AS saat itu, Bill Clinton, agar percaya bahwa ia membantu melaksanakan Perjanjian Oslo, proses perdamaian antara Israel dan Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) yang disponsori AS, dengan melakukan penarikan kecil dari Tepi Barat, walaupun sebenarnya memperkuat pendudukan Israel di wilayah tersebut. Ia menyombongkan diri dan bangga telah menghancurkan proses Oslo.

Dikutip dari Al Jazeera, Perjanjian Oslo ini menetapkan bahwa Israel akan diizinkan untuk mempertahankan “zona militer” di Tepi Barat dalam perjanjian apa pun di masa depan dengan Otoritas Palestina. Netanyahu mengatakan kepada para pemukim bahwa dia akan menggunakan celah itu untuk mempertahankan sebagian besar wilayah Palestina.

“Saya akan menafsirkan perjanjian ini sedemikian rupa sehingga memungkinkan saya mengakhiri perjalanan menuju perbatasan tahun 1967,” katanya.

“Bagaimana kita melakukannya? Tidak ada yang mengatakan apa yang dimaksud dengan zona militer. Zona militer yang ditetapkan adalah zona keamanan; sejauh yang saya ketahui, seluruh Lembah Yordan merupakan zona militer yang ditentukan.”

Netanyahu meremehkan AS sebagai negara yang "mudah dipengaruhi ke arah yang benar" dan menyebut tingkat dukungan rakyat AS terhadap Israel sebagai "tidak masuk akal."

"Saya tahu apa itu Amerika," kata Netanyahu. "Amerika adalah sesuatu yang bisa Anda pengaruhi dengan sangat mudah, pengaruhi ke arah yang benar. Mereka tidak akan menghalangi."

Ia juga berpendapat bahwa, jauh dari bertindak defensif, penindasan militer Israel yang keras terhadap pemberontakan Palestina sebagian besar dirancang untuk menghancurkan Otoritas Palestina yang dipimpin Yasser Arafat sehingga dapat diatur dengan lebih mudah sesuai dengan kebijakan Israel.

Semua klaim ini memiliki kesamaan yang jelas dengan situasi saat itu, ketika Netanyahu kembali menjadi perdana menteri Israel, berhadapan dengan Gedung Putih yang mencoba membawanya ke dalam proses perdamaian yang bertentangan dengan agenda politiknya.

Beredar Video Netanyahu Sebut Amerika Gampang Diatur, Termasuk Soal Isu Palestina

Sama seperti sebelumnya, ia seolah-olah membuat konsesi publik kepada pemerintah AS, terutama dengan menyetujui secara prinsip pembentukan negara Palestina, menyetujui pembicaraan tidak langsung dengan kepemimpinan Palestina di Ramallah, dan menerapkan pembekuan sementara dalam pembangunan pemukiman.

Namun, ia juga meminta lobi pro-Israel yang kuat untuk menekan Gedung Putih, yang tampaknya telah merelakan sebagian besar tuntutannya yang paling penting.

Pandangan meremehkan Washington yang ditunjukkan Netanyahu dalam video tersebut dapat memperkuat kecurigaan banyak pengamat, termasuk para pemimpin Palestina, bahwa pernyataan-pernyataan baik hati itu tidak boleh dianggap serius.

Para kritikus menunjukkan bahwa tindakannya hanya diambil setelah pemerintah AS menyetujuinya.

Lebih pentingnya lagi, ia masih menghindar untuk terlibat dengan serius dalam pembicaraan terbatas yang didukung Gedung Putih dengan pihak Palestina, sementara pembangunan pemukiman di Tepi Barat hampir tidak terpengaruh oleh pembekuan selama 10 bulan.

Sementara itu, pejabat perencanaan berulang kali menyetujui proyek-proyek perumahan besar baru di Yerusalem timur yang diduduki dan sisa Tepi Barat lainnya. Hal ini telah merusak negosiasi dan akan membuat pendirian negara Palestina, baik yang layak maupun tidak, menjadi jauh lebih tidak mungkin terwujud.

Menulis di surat kabar liberal Haaretz, kolumnis Gideon Levy menyebut video tersebut "keterlaluan." Ia mengatakan ini membuktikan bahwa Netanyahu adalah "penipu... yang berpikir bahwa Washington ada di sakunya dan bahwa ia bisa mengelabui mereka." Ia menambahkan bahwa perdana menteri tersebut belum melakukan reformasi pada periode berikutnya: "Cara berpikir yang menyimpang seperti itu tidak berubah dari tahun ke tahun."

Dalam video tersebut, Netanyahu mengatakan bahwa Israel harus memberikan "pukulan [kepada Palestina] yang begitu menyakitkan sehingga harganya terlalu berat untuk ditanggung... Serangan besar terhadap Otoritas Palestina, untuk membuat mereka takut bahwa semuanya akan runtuh."

Ketika ditanya apakah AS akan keberatan, ia menjawab: "Amerika adalah sesuatu yang bisa dengan mudah dipengaruhi. Bisa bergerak ke arah yang benar... Mereka tidak akan menghalangi kami... Delapan puluh persen dari orang Amerika mendukung kami. Itu tidak masuk akal."

Ia kemudian menceritakan bagaimana ia berurusan dengan Presiden Clinton, yang ia sebut "sangat pro-Palestina." "Saya tidak takut untuk bermain-main di sana. Saya tidak takut untuk berbenturan dengan Clinton."

Pendekatan Netanyahu terhadap tuntutan Gedung Putih untuk menarik diri dari wilayah Palestina di bawah Perjanjian Oslo, katanya, merujuk pada filosofi kakeknya: "Lebih baik memberikan dua persen daripada seratus persen."

Beredar Video Netanyahu Sebut Amerika Gampang Diatur, Termasuk Soal Isu Palestina

Oleh karena itu, ia menandatangani perjanjian tahun 1997 untuk menarik mundur tentara Israel dari sebagian besar Hebron, kota Palestina terakhir yang masih di bawah pendudukan langsung, sebagai cara untuk menghindari penyerahan lebih banyak wilayah.

"Tipu daya," katanya, "bukanlah berada di sana [di wilayah yang diduduki] dan hancur; triknya adalah berada di sana dan membayar harga minimal."

"Tipu daya" yang menghentikan penarikan lebih lanjut, tambah Netanyahu, adalah dengan mendefinisikan kembali bagian wilayah yang diduduki sebagai "situs militer tertentu" di bawah Perjanjian Oslo. Ia ingin Gedung Putih menyetujui secara tertulis klasifikasi Lembah Yordan, wilayah luas di Tepi Barat, sebagai situs militer tersebut.

"Sekarang, mereka tidak ingin memberikan surat itu kepada saya, jadi saya tidak menandatangani Perjanjian Hebron. Saya menghentikan pertemuan pemerintah, saya katakan: 'Saya tidak akan menandatangani.' Baru ketika surat itu datang... saya menandatangani Perjanjian Hebron. Mengapa ini penting? Karena pada saat itu saya benar-benar menghentikan Perjanjian Oslo."

Setelah bertemu dengan Obama di Washington, perdana menteri Israel dalam sebuah wawancara dengan Fox News menunjukkan di mana ia tampaknya tidak buru-buru membuat konsesi: "Bisakah kita melakukan negosiasi perdamaian? Ya. Bisakah dilaksanakan pada tahun 2012? Saya pikir itu akan memakan waktu lebih lama dari itu," katanya.

Beredar Video Netanyahu Sebut Amerika Gampang Diatur, Termasuk Soal Isu Palestina

Rekaman ini menciptakan kontroversi dan perdebatan tentang komitmen Netanyahu terhadap perdamaian dengan Palestina. Ini juga menggugah pertanyaan apakah pernyataan perdamaian baru-baru ini yang diberikan oleh Netanyahu dapat dipandang serius oleh komunitas internasional.

Kembali munculnya rekaman ini menjadi peringatan tentang pentingnya sejarah dalam memahami perkembangan saat ini dalam agresi Israel di Palestina. Dengan hubungan Israel-AS dan upaya perdamaian yang selalu menjadi topik krusial, rekaman ini mengungkap pandangan pribadi dan strategi yang mungkin masih mempengaruhi tindakan dan kebijakan Israel hingga saat ini.

Tonton videonya di slide berikutnya: 

Video Anak-Anak Amerika Demo Bela Palestina di Depan Gedung Putih, Desak Israel Berhenti Bunuh Anak-Anak Gaza

Video Anak-Anak Amerika Demo Bela Palestina di Depan Gedung Putih, Desak Israel Berhenti Bunuh Anak-Anak Gaza

Ratusan bocah di Amerika Serikat (AS) demo bela Palestina di depan Gedung Putih.

Baca Selengkapnya
Pria Palestina Diserbu Tentara Israel Saat Siaran Langsung TikTok, Dipukul Pakai Linggis di Depan Anak-Anaknya

Pria Palestina Diserbu Tentara Israel Saat Siaran Langsung TikTok, Dipukul Pakai Linggis di Depan Anak-Anaknya

Dalam video yang tersebar luas di media sosial, terlihat tentara menganiaya Eyad Banat secara brutal.

Baca Selengkapnya
CEK FAKTA: Hoaks Israel Mengebom Kerumunan Anak-anak di Palestina

CEK FAKTA: Hoaks Israel Mengebom Kerumunan Anak-anak di Palestina

Dalam video beredar terjadi ledakan diklaim akibat bom yang dijatuhkan Israel.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Wanita Yahudi Warga Negara Amerika Blak-blakan Ungkap yang Terjadi Sesungguhnya di Palestina

Wanita Yahudi Warga Negara Amerika Blak-blakan Ungkap yang Terjadi Sesungguhnya di Palestina

Seorang wanita Yahudi secara terang-terangan mengungkap kondisi sesungguhnya di tanah Palestina.

Baca Selengkapnya
VIDEO: Pidato Tegas Menlu Retno Kutuk Israel Getarkan Sidang Darurat PBB!

VIDEO: Pidato Tegas Menlu Retno Kutuk Israel Getarkan Sidang Darurat PBB!

Menlu Retno dengan tegas mengatakan kedatangannya membela keadilan untuk Palestina

Baca Selengkapnya
VIDEO: Iriana Kecam Serangan Israel ke Palestina

VIDEO: Iriana Kecam Serangan Israel ke Palestina

Iriana menyerukan agar serangan ke Palestina segera diakhiri.

Baca Selengkapnya
Video Kondisi Gaza Sebelum dan Sesudah Dibombardir Israel, Skala Kehancuran Luar Biasa

Video Kondisi Gaza Sebelum dan Sesudah Dibombardir Israel, Skala Kehancuran Luar Biasa

Serangan Israel hingga kini sudah menewaskan lebih dari 2.800 warga Palestina, termasuk warga sipil anak-anak, perempuan, dan kaum lansia.

Baca Selengkapnya
Menjemput Hidayah, Anak-Anak Muda Amerika Pelajari Alquran karena Melihat Keteguhan Iman Orang Palestina

Menjemput Hidayah, Anak-Anak Muda Amerika Pelajari Alquran karena Melihat Keteguhan Iman Orang Palestina

Keteguhan iman orang Palestina di tengah agresi Israel yang menewaskan lebih dari 13.000 orang membuat banyak anak muda tertarik membaca Al-Qur'an.

Baca Selengkapnya
Pria Palestina dan Anaknya Tewas Diberondong Peluru Saat Hadiri Upacara Pemakaman

Pria Palestina dan Anaknya Tewas Diberondong Peluru Saat Hadiri Upacara Pemakaman

Video kejadian tersebut menunjukkan sebuah mobil pemukim memotong jalur prosesi pemakaman kemudian berhenti dan menghujani para peziarah dengan peluru.

Baca Selengkapnya

Baca Juga