Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Ubah Impulsive Buying Jadi Kelola Aset yang Lebih Efektif dengan Obligasi dan Reksa Dana BRI

Ubah Impulsive Buying Jadi Kelola Aset yang Lebih Efektif dengan Obligasi dan Reksa Dana BRI<br>

Ubah Impulsive Buying Jadi Kelola Aset yang Lebih Efektif dengan Obligasi dan Reksa Dana BRI

Pernah dengar istilah impulsive buying? Impulsive buying adalah sebuah perilaku dimana seseorang cenderung membeli sesuatu hanya berdasarkan keinginan dan tanpa berpikir dua kali. Berbeda dari perilaku konsumtif yang berarti kecenderungan mengonsumsi barang atau jasa secara berlebihan.

Pada umumnya, perilaku ini dipengaruhi oleh adanya tren atau maraknya diskon barang sehingga seseorang terdorong untuk melakukan pembelian tanpa mempertimbangkan apakah ia membutuhkannya atau tidak. 

Mereka kerap berpikir bahwa kesempatan diskon ini langka dan belum tentu didapatkan di kemudian hari. Hal inilah yang membuat banyak orang terjebak pada perilaku impulsive buying atau belanja impulsif. Dibandingkan dengan logika, perilaku impulsive buying ini cenderung didorong oleh faktor emosi dan perasaan semata.

Padahal, perilaku impulsive buying ini justru akan berdampak negatif bagi pelakunya. Perilaku ini membuat seseorang menjadi lebih boros karena membeli sesuatu hanya berdasarkan keinginan dan bukan atas dasar kebutuhan. Perilaku impulsive buying ini pun bisa berbahaya bagi kestabilan finansial. 

Dampak Negatif Impulsive Buying

Ada banyak hal negatif yang bisa disebabkan karena perilaku impulsive buying. Selain mengancam kesehatan finansial, impulsive buying juga bisa menyebabkan beberapa hal sebagai berikut. 

Tumpukkan Barang Menggunung
Salah satu dampak yang akan terjadi karena perilaku impulsive buying atau belanja secara impulsif ini adalah menumpuknya barang yang tidak terpakai. Pada akhirnya, barang-barang yang dibeli pun akan terbuang percuma dan mubazir.

Hal ini lantaran barang-barang yang dibeli biasanya bukanlah barang yang memang sedang dibutuhkan, melainkan hanya karena tren semata. Barang-barang yang dibeli pun pada akhirnya hanya dipakai sekali dan tak akan digunakan lagi sehingga menumpuk.  

Berisiko Terjebak Pinjaman
Jika dilakukan terus menerus, perilaku impulsive buying ini juga bisa membuat kondisi keuangan menipis. Bukan tidak mungkin, pelaku impulsive buying ini akan memilih jalan pintas dengan mengambil pinjaman. Apalagi, saat ini ada berbagai layanan pinjaman yang ditawarkan dengan proses pengajuan yang sangat mudah.

Jika tidak disikapi dengan baik, kemudahan ini bisa menjadi petaka bagi mereka yang gemar belanja secara impulsif. Para pelaku impulsive buying ini bisa terjerat pinjaman yang semakin hari semakin menumpuk. 

Perencanaan Keuangan? Masih Belum Terpikirkan Tuh
Dampak negatif perilaku impulsive buying lainnya adalah sulit dalam merencanakan keuangan dan menjaga kestabilan finansial. Kebiasaan belanja secara impulsif ini akan berdampak pada masalah-masalah finansial jangka pendek.

Banyaknya transaksi pembelian yang dilakukan membuat orang yang gemar belanja secara impulsif ini akan lebih boros sehingga sulit untuk merencanakan keuangan karena tidak memiliki tabungan.

Wealth Management BRI: Solusi Kelola Keuangan agar Terhindar dari Impulsive Buying

Perilaku impulsive buying tentunya harus dihentikan. Sebab, jika terus menerus dilakukan maka akan berdampak buruk pada keuangan Anda. Salah satu cara menghindari perilaku impulsive buying ini adalah dengan memahami kembali mana keinginan (wants) dan kebutuhan (needs). Dengan begitu, Anda bisa menyusun menyusun skala prioritas sebelum melakukan pembelian barang.

Anda bisa melakukan perencanaan keuangan dengan mengalokasikan dana Anda secara proporsional dengan rumus 40% - 30% - 20% dan 10%. Berikut rincian pengalokasiannya.

  • Porsi 40% dari dana Anda bisa dialokasikan untuk jenis kebutuhan rutin, akomodasi dan kebutuhan lainnya yang bersifat pokok.
  • Porsi 30% dari Anda bisa digunakan untuk cicilan atau kredit dengan porsi kredit produktif lebih dari 15%.
  • Porsi 20% dari dana Anda dapat digunakan untuk alokasi proteksi dan investasi.
  • Porsi 10% sisanya bisa dimanfaatkan untuk dana sosial atau bantuan lainnya.

Adapun untuk porsi 20% yang dialokasikan untuk proteksi dan investasi, bisa Anda gunakan pada instrumen investasi yang ditawarkan oleh PT Bank Rakyat Indonesia (Persero), Tbk. (BRI).

Sebagai salah satu lembaga keuangan tepercaya di Indonesia, BRI hadir dengan berbagai layanan dan produk yang memberikan kemudahan kepada nasabahnya dalam pengelolaan keuangan. Salah satunya yakni menyediakan instrumen investasi melalui Layanan Wealth Management BRI.

Melalui layanan ini, BRI menyediakan kemudahan dalam pengelolaan aset, termasuk konsultasi perencanaan keuangan dan investasi, proteksi, serta dana pensiun.

Berikut beberapa produk layanan Wealth Management BRI yang bisa Anda pertimbangkan untuk membantu Anda mengelola aset dan mencapai kebebasan finansial di masa depan.

Reksa Dana
Salah satu instrumen investasi yang tersedia pada Layanan Wealth Management BRI adalah Reksa Dana yang merupakan produk investasi yang dirancang untuk menghimpun dana dari masyarakat untuk diinvestasikan ke dalam portofolio efek oleh Manajer Investasi (MI), diantaranya Reksa Dana saham, Reksa Dana campuran, Reksa Dana pendapatan tetap, Reksa Dana pasar uang, Reksa Dana terproteksi, dan Reksa Dana penyertaan terbatas (RDPT). Anda dapat melakukan pembelian Reksa Dana pada UKER APERD (Agen Penjual Efek Reksa Dana) BRI.

Obligasi Ritel
Selain Reksa Dana, nasabah juga bisa memilih instrumen investasi berupa Obligasi Ritel atau ORI. Obligasi Ritel (ORI) yang tersedia dalam layanan ini adalah Obligasi Ritel seri ORI025-T3 dan ORI025-T6 yang memang merupakan seri terbaru yang ditetapkan oleh pemerintah. Kedua jenis Obligasi Ritel ini mulai dibuka penawarannya sejak 29 Januari 2024 hingga 22 Februari 2024. 

Anda dapat melakukan pembelian Obligasi Ritel melalui SBN di BRImo. Selain itu, untuk melakukan pembelian unit Reksa Dana, Anda bisa melakukannya di UKER APERD (Agen Penjual Efek Reksa Dana) BRI

Itulah beberapa penjelasan tentang Layanan Wealth Management BRI yang bisa Anda jadikan solusi dalam pengelolaan aset. Berbagai instrumen investasi menjanjikan dan tepercaya yang tersedia pada layanan ini diharapkan dapat membuat Anda tergerak untuk tidak berbelanja impulsif dan mengalokasikan dana Anda untuk merencanakan kemapanan finansial di masa depan.

Dengan demikian, Anda bisa mempercayakan alokasi investasi Anda kepada Layanan Wealth Management BRI. Jangan lupa manfaatkan QLola by BRI untuk memaksimalkan kelancaran bisnis Anda.

Cara Mewujudkan Keuangan yang Stabil, Harus Menghindari Impulsive Buying dan Beralih ke Kegiatan Investasi
Cara Mewujudkan Keuangan yang Stabil, Harus Menghindari Impulsive Buying dan Beralih ke Kegiatan Investasi

Beralihlah dari perilaku impulsive buying ke kegiatan investasi untuk mendapatkan kehidupan finansial yang lebih mapan.

Baca Selengkapnya
Ekonomi Kuartal III-2023 Turun, Masyarakat Lebih Banyak Bayar Cicilan Dibanding Belanja
Ekonomi Kuartal III-2023 Turun, Masyarakat Lebih Banyak Bayar Cicilan Dibanding Belanja

Indef menilai, ada perubahan pola konsumsi masyarakat yang mempengaruhi ekonomi.

Baca Selengkapnya
Ada Fenomena ‘Makan Tabungan’ di Masyarakat, Ini Penjelasan dan Faktor Penyebabnya
Ada Fenomena ‘Makan Tabungan’ di Masyarakat, Ini Penjelasan dan Faktor Penyebabnya

Tekanan yang dihadapi masyarakat kelas menengah juga tercermin dari indikator penduduk berdasarkan golongan pendapatan.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Ini Bukti Emosi Seseorang Mampu Pengaruhi Kesehatan
Ini Bukti Emosi Seseorang Mampu Pengaruhi Kesehatan

Emosi dapat mempengaruhi pikiran dan tubuh seseorang. Yuk, simak bagaimana emosi dapat mempengaruhi kesehatan!

Baca Selengkapnya
Penelitian Mengungkap bahwa Faktor Ekonomi Ini Bisa Jadi Penyebab Penuaan pada Otak
Penelitian Mengungkap bahwa Faktor Ekonomi Ini Bisa Jadi Penyebab Penuaan pada Otak

Kemiskinan yang dialami seseorang bisa menyebabkan berbagai dampak pada kehidupannya termasuk pada penuaan dalam otak.

Baca Selengkapnya
Benarkah Uang Tidak Bisa Membeli Kebahagiaan? Ini Hasil Penelitian Terbarunya
Benarkah Uang Tidak Bisa Membeli Kebahagiaan? Ini Hasil Penelitian Terbarunya

Sebuah penelitian berhasil mengukur korelasi uang atau harta benda dengan tingkat kebahagiaan seseorang, berikut ulasannya.

Baca Selengkapnya
Konsumsi Pertalite Hanya 92 Persen dari Target di 2023, Tahun Ini Kuota Dikurangi
Konsumsi Pertalite Hanya 92 Persen dari Target di 2023, Tahun Ini Kuota Dikurangi

Erika menambahkan, konsumsi Pertalite 2023 sebenarnya lebih tinggi dari 2022.

Baca Selengkapnya
Perlu Dihindari! Ketahui Bahaya Konsumsi Gula Berlebih pada Bayi
Perlu Dihindari! Ketahui Bahaya Konsumsi Gula Berlebih pada Bayi

Konsumsi gula berlebih dan makanan manis perlu dihindari terutama pada bayi karena sejumlah dampak yang berisiko terjadi.

Baca Selengkapnya
Ini 5 Cara Efektif Atasi Emotional Eating Menurut Psikolog
Ini 5 Cara Efektif Atasi Emotional Eating Menurut Psikolog

Jika dibiarkan, emotional eating bisa menyebabkan obesitas dan gangguan kesehatan mental dalam jangka panjang.

Baca Selengkapnya