Penerapan National Payment Gateway berpotensi efisiensi dana Rp 230 miliar

Kamis, 28 Desember 2017 19:38 Reporter : Desi Aditia Ningrum
Penerapan National Payment Gateway berpotensi efisiensi dana Rp 230 miliar belanja online. shutterstock

Merdeka.com - Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI) Sugeng memprediksi implementasi Gerbang Pembayaran Nasional (GPN) atau National Payment Gateway akan berpotensi mengefisienkan biaya transaksi yang cukup besar. Sebab adanya penurunan biaya transaksi Merchant Discount Rate (MDR) di setiap transaksi.

"Penerapan GPN ini memiliki potensi efisiensi dana sekitar Rp 230 miliar dengan adanya penurunan biaya MDR baik dengan on-us maupun off-us," kata Sugeng di kantor BI Jakarta, Kamis (28/12).

Dengan penerapan GPN, biaya transaksi Merchant Discount Rate (MDR) antar-sesama bank (on-us) menjadi sebesar 0,15 persen. Sementara untuk transaksi bank yang berbeda (off-us) menjadi sebesar 1 persen.

"Biaya setiap transaksi off-us diturunkan, dari yang tadinya 2,2 persen menjadi 1 persen, sedangkan untuk transaksi on-us yang tadinya sebesar 1,8 persen menjadi 0,15 persen ini akan lebih mengefisienkan dana yang dikeluarkan masyarakat," jelasnya.

Untuk diketahui, MDR merupakan jumlah potongan uang yang dikenakan bank kepada merchant atau toko, dari setiap transaksi yang dilakukan dengan mesin electronic data capture (EDC). Besaran potongan tersebut bervariasi, sesuai dengan kesepakatan, atau sesuai ketetapan regulator. [azz]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini