Negara Berkembang Harus Waspada Tren Aliran Modal Keluar, Apa Dampaknya?

Kamis, 6 Oktober 2022 16:07 Reporter : Sulaeman
Negara Berkembang Harus Waspada Tren Aliran Modal Keluar, Apa Dampaknya? Maruf Amin. ©2019 dok.Setwapres RI

Merdeka.com - Wakil Presiden (Wapres), Ma'ruf Amin meminta seluruh pemerintah negara berkembang, termasuk Indonesia untuk bersiap menghadapi tren aliran modal keluar atau capital outflow dalam beberapa waktu ke depan.

Hal ini menyusul langkah agresif sejumlah bank sentral negara maju untuk menaikkan suku bunga acuan dalam menghadapi lonjakan inflasi global. Terutama Bank Sentral AS The Fed yang kembali menaikkan suku bunga acuan sebesar 75 basis poin.

"Menghadapi situasi ini, negara-negara berkembang perlu mewaspadai pembalikan arus modal keluar ke negara-negara maju," tekan Wapres Ma'ruf dalam acara Indonesia Sharia Economic Festival 2022 di JCC Senayan, Kamis (6/10).

Oleh karena itu, pemerintah terus berupaya mengoptimalkan seluruh modalitas dan kekuatan ekonomi nasional yang miliki untuk bertahan di situasi yang tidak menentu seperti sekarang. Antara lain dengan terus mendorong konsumsi rumah tangga dan memperkuat bisnis UMKM domestik.

"Kekuatan domestik yang perlu kita jaga antara lain adalah konsumsi dalam negeri dan UMKM yang menjadi penyokong pertumbuhan ekonomi," ungkapnya.

Wapres Ma'ruf mencatat, pada triwulan II tahun ini, 51,47 persen PDB berasal dari konsumsi rumah tangga. Untuk itu, Pemerintah terus menjaga level daya beli dan konsumsi masyarakat melalui bantuan sosial dan bantuan langsung tunai yang mensasar rumah tangga maupun UMKM.

Pemerintah juga terus menggaungkan gerakan nasional bangga buatan Indonesia. Produk-produk buatan dalam negeri, tidak terkecuali produk UMKM, tidak kalah mutunya. Produk fesyen hijab misalnya, telah berhasil merebut hati konsumen domestik dan luar negeri.

"Ini harus terus kita tingkatkan. Mari kita menjadi yang pertama, memberi contoh kepada masyarakat, bangga menggunakan produk buatan dalam negeri," pungkasnya.

2 dari 2 halaman

Kenaikan Suku Bunga Negara Maju Bikin Capital Outflow di Emerging Market Rp148,1 Triliun

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mencatat, nilai aliran moda keluar atau capital outflow negara emeging market mencapai Rp 148,1 triliun akibat kenaikan suku bunga negara maju. Kenaikan suku bunga sendiri untuk mengantisipasi tren lonjakan inflasi global imbas pandemi Covid-19 dan ketegangan geopolitik dunia.

"Inflasi yang sangat tinggi ini telah mendorong respons kebijakan moneter terutama di Amerika Serikat, Inggris, dan negara-negara Eropa lainnya, dengan sangat agresif menaikkan suku bunga yang menyebabkan gejolak di sektor keuangan dan arus modal keluar (capital outflow) dari negara-negara emerging hingga mencapai USD 9,9 miliar atau setara Rp 148,1 triliun sampai dengan 22 September 2022," kata Sri Mulyani pada rapat paripurna DPR RI, Jakarta, Kamis (29/9).

Hal yang sama juga terjadi dengan angka inflasi. Di beberapa negara maju yang sebelumnya selalu single digit atau mendekati 0 persen dalam 40 tahun terakhir, sekarang melonjak mencapai double digit. Bahkan inflasi di Turki mencapai 80,2 persen dan di Argentina mencapai 78,5 persen.

Diketahui, The Fed baru saja menaikkan suku bunga acuan sebesar 75 basis poin, artinya sejak awal kenaikan suku bunga oleh Federal Reservesudah mencapai 300 basis poin.

"Kenaikan suku bunga di berbagai negara, terutama negara maju jelas akan meningkatkan cost of fund dan mengetatkan likuiditas yang harus kita waspadai secara sangat hati-hati," tambahnya. [idr]

Baca juga:
Sesuai Perkiraan Jokowi, Uni Eropa Mulai Rasakan Gejala Resesi Ekonomi
Cara Menghadapi Resesi 2023, Berikut Tips Mengelola Keuangan
Ada Ancaman Resesi, WTO Prediksi Perdagangan Global Merosot di 2023
Pengertian Resesi dan Berbagai Dampaknya, Pahami Faktor Penyebabnya
Gubernur Anies Berkumpul dengan 11 Kepala Daerah di Balai Kota DKI Bahas Resesi
Puan Maharani Ajak G20 Kerja Sama Hadapi Ancaman Resesi Ekonomi

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini