LPS prediksi BI kembali naikkan suku bunga acuan menyesuaikan kebijakan The Fed

Sabtu, 16 Juni 2018 16:00 Reporter : Yayu Agustini Rahayu
LPS prediksi BI kembali naikkan suku bunga acuan menyesuaikan kebijakan The Fed Ketua Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia (ISEI) Halim Alamsyah. ©2015 Merdeka.com

Merdeka.com - Ketua Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan (LPS), Halim Alamsyah, memprediksi Bank Indonesia akan kembali menaikkan suku bunga acuan untuk menjaga stabilitas dan keseimbangan perekonomian. Kenaikan tersebut menyusul keputusan Bank Sentral Amerika (The Fed) yang kembali menaikkan suku bunganya di Juni ini.

"Kalau tren saya rasa perkembangan suku bunga kita kemungkinannya naik ya, karena suku bunga di AS itu naik," kata Halim saat ditemui di kediamannya, Kebayoran, Jakarta Selatan, Sabtu (16/6).

Halim bercerita bahwa perekonomian Indonesia sudah dalam kondisi yang seimbang dan relatif stabil sebelum AS menaikkan suku bunga. Namun, kondisi tersebut hampir berubah pasca kenaikan suku bunga AS yang cukup agresif.

Kenaikan suku bunga di AS tersebut sempat membuat goyah dengan ditandai melemahnya nilai tukar Rupiah terhadap Dolar. Namun, BI dinilai mampu mengatasi kondisi tersebut sehingga keseimbangan ekonomi Indonesia tetap terjaga.

"Sebelum ada kenaikan suku bunga di AS sebetulnya ya kita sudah ada keseimbangan, keseimbangan dalam pengertian dengan inflasi yang relatif sekitar 3-4 persen, pertumbuhan ekonominya yang kita lihat memang sekitar 5 persen, lalu nilai tukar yang juga stabil sekitar 12.000 - 13.000 ini sebetulnya adalah suatu keseimbangan," jelasnya.

"Tapi begitu AS menaikkan suku bunga, itu berarti faktor-faktor yang berada di balik keseimbangan itu berubah. Oleh karena itu, BI membuat perhitungan baru bagaimana agar bisa mempertahankan equilibrium atau keseimbangan ini." [bim]

Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini