Layanan Nonton Film Streaming Salah Satu Penyebab Perlambatan Pertumbuhan Ekonomi RI

Kamis, 7 November 2019 16:10 Reporter : Anggun P. Situmorang
Layanan Nonton Film Streaming Salah Satu Penyebab Perlambatan Pertumbuhan Ekonomi RI Ilustrasi menonton televisi. ©Shutterstock/prodakszyn

Merdeka.com - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat pertumbuhan ekonomi pada kuartal III 2019 sebesar 5,02 persen. Angka tersebut melambat jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar 5,17 persen.

Deputi Bidang Neraca dan Analisis Statistik BPS, Sri Soelistyowati, mengatakan salah satu penyebab melambatnya ekonomi adalah investasi kekayaan intelektual yang merosot. Hal tersebut dipengaruhi oleh meningkatnya layanan tontonan streaming.

"Produk kekayaan intelektual menurun itu terkait software meningkat, tapi film yang lolos sensor mengalami pertumbuhan negatif, turun 45 persen. Turun, bukan melambat," ujarnya di Le Meredien, Jakarta, Kamis (7/11).

Sri mengatakan, film selama ini digolongkan kepada pembentukan modal tetap bruto (PMTB) atau investasi. Investasi film akan masuk menjadi penyumbang ekonomi apabila sudah melalui proses sensor yang dilakukan oleh lembaga perfilman.

"Film yang konsep masuk PMTB yang lolos sensor menurun, tapi yang tidak lolos sensor ini meningkat. Jadi ini yang sebabkan investasi intelektual kita terkontraksi," jelasnya.

Sejauh ini, BPS belum menghitung sumbangsih layanan tontonan gratis terhadap ekonomi. Namun demikian, tak menutup kemungkinan dengan adanya peningkatan teknologi, BPS akan menghitung data transaksi digital dan perdagangan digital di masa mendatang.

"Ini yang jadi tantangan-tantangan kami ke depan memang. Untuk e-commerce belum bisa kami rilis karena yang belum rampung. Nanti kalau sudah rilis pasti akan kami beritahu," tandasnya.

1 dari 2 halaman

Pemerintah Akui Pertumbuhan Ekonomi Kuartal III Tertekan Dampak Resesi Dunia

Wakil Menteri Keuangan, Suahasil Nazara, mengakui pertumbuhan ekonomi sebesar 5,02 persen pada kuartal III-2019 menjadi terendah dibandingkan beberapa kuartal sebelumnya. Menurutnya, realisasi tersebut dikarenakan imbas dari dampak pelemahan kondisi perekonomian dunia.

"Pertumbuhan oleh BPS perekonomian kita meski tumbuh 5,02 persen itu lebih rendah dibanding beberapa kuartal sebelumnya ini dampak dari kondisi global dan kita secara berkelanjutan berusaha memberikan support agar perekonomian bisa dijaga momentum pertumbuhannya," kata dia dalam acara Indonesia Banking Expo 2019 di Jakarta, Rabu (6/11).

Meski tercatat rendah, namun pemerintah memandang pertumbuhan sebesar 5,02 persen ini tetap memberikan optimisme ke depannya. Mengingat, kata dia, banyak negara-negara maju lainnya yang pertumbuhan ekonominya tertekan.

"Bahkan seperti China yang sekarang level 6 persen turunnya dari 2-3 tahun lalu. Turunnya yang biasanya China double digit 10-11 persen turunnya ke 6 persen. Indonesia masih di level 5 persen dan akan kita jaga momentumnya," tanda dia.

Sebelumnya, Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan pertumbuhan ekonomi Indonesia pada Kuartal III-2019 sebesar 5,02 persen (year on year/yoy). Angka ini lebih rendah dibandingkan realisasi pertumbuhan ekonomi pada kuartal II-2019 yang sebesar 5,05 persen yoy.Juga lebih rendah jika dibandingkan dengan pertumbuhan ekonomi di kuartal III-2018 sebesar 5,17 persen yoy.

Kepala BPS, Suhariyanto mengatakan, pertumbuhan ekonomi Indonesia Kuartal III-2019 dipengaruhi beberapa hal. Dari sisi pengeluaran jumlah konsumsi rumah tangga masih tumbuh positif sebesar 5,01 persen.

2 dari 2 halaman

Konsumsi Rumah Tangga Masih Jadi Tulang Punggung Pertumbuhan Ekonomi

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat pertumbuhan ekonomi Indonesia Kuartal III-2019 sebesar 5,02 persen. Angka ini lebih rendah dibandingkan realisasi pertumbuhan ekonomi pada kuartal II-2019 yang sebesar 5,05 persen.

Kepala BPS, Suhariyanto mengatakan, pertumbuhan ekonomi Indonesia Kuartal III-2019 dipengaruhi beberapa hal. Dari sisi pengeluaran jumlah konsumsi rumah tangga masih tumbuh positif sebesar 5,01 persen.

Posisi pertumbuhan konsumsi rumah tangga Kuartal III-2019 tersebut naik tipis dibanding periode yang sama tahun sebelumnya sebesar 5,01 persen. Namun jika dibandingkan Kuartal-II 2019 posisi konsumsi rumah tangga mencapai 5,17 persen atau menurun jika dibanding posisi sekarang.

"Konsumsi rumah tangga masih cukup bagus 5,01 persen. Ada beberapa yang tumbuh tinggi dan beberapa tertahan," ujarnya di Kantornya, Jakarta, Selasa (5/11).

Pria yang akrab disapa Kecuk ini menyebut salah satu pertumbuhan terhadap konsumsi rumah tangga bisa dilihat dari komponen makanan dan minuman, selain restoran yang tumbuh sebesar tumbuh 5,18 persen. Kemudian diikuti dengan komponen kesehatan dan pendidikan sebesar persen. Sementara sisanya mengalami perlambatan.

"Komponen kesehatan dan pendidikan di mana pada kuartal III-2019 mencapai 7,4 persen jauh lebih kuat dibanding periode sebelumnya. Karena di pendidikan ada tahun ajaran baru pada Juli," kata dia.

Di samping itu, sumbangsih kelompok pengeluaran Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) terhadap pertumbuhan ekonomi Indonesia sendiri tumbuh melambat sebesar 4,21 persen. Hampir seluruh komponen ini mengalami kontraksi kecuali pada (cultivated biological resources/CBR) yang tumbuh sebesar 3 persen.

"Berdasarkan sumber pertumbuhan ekonomi Indonesia triwulan III-2019 (y-on-y), sumber pertumbuhan tertinggi berasal dari Komponen PK-RT sebesar 2,69 persen, diikuti Komponen PMTB sebesar 1,38 persen. Sementara sumber pertumbuhan ekonomi dari Komponen lainnya sebesar 0,95 persen," tandasnya.

[bim]

Baca juga:
Proses Izin Berbelit-belit Hingga Aturan Pajak Buat Investor Ogah Masuk Indonesia
Menko Airlangga Susun Program Prioritas Ekonomi 2020-2024
Data Pertumbuhan Ekonomi BPS Diragukan, Ini Tanggapan Istana
Airlangga Kumpulkan Semua Menteri Ekonomi, Bahas Apa?
Jokowi: Hampir Semua Negara Pertumbuhan Ekonominya Turun, Kita Masih Diberi 5 Persen
Presiden Jokowi: Kita Harus Hati-Hati, Ada Negara yang Sudah dan Menuju Resesi
Pemerintah Akui Pertumbuhan Ekonomi Kuartal III Tertekan Dampak Resesi Dunia

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini