Mental Models Adalah Cara Berpikir, Konsep dan Representasi Memahami Dunia Bekerja

Senin, 14 Maret 2022 08:16 Reporter : Kurnia Azizah
Mental Models Adalah Cara Berpikir, Konsep dan Representasi Memahami Dunia Bekerja Ilustrasi berpikir. © upi.com

Merdeka.com - Mental models adalah representasi kognitif dari realitas eksternal. Melansir dari The Systems Thinker, mental models adalah model yang dibangun dan disimulasikan dalam pikiran sadar. Menjadi "sadar" adalah menyadari dunia di sekitar kita dan hubungan diri kita sendiri dengan dunia.

Tak sedikit penelitian yang membahas mengenai mental models berada pada kajian psikologi kognitif. Dalam disiplin ilmu tersebut, digunakan dalam mempelajari bagaimana manusia belajar, mengingat, mengamati proses mental manusia, dan mencari hubungan sistematis antara perilaku dan kognisi.

Mental models adalah representasi realitas yang disederhanakan yang memungkinkan orang berinteraksi dengan dunia. Karena keterbatasan kognitif, tidak mungkin atau tidak diinginkan untuk mewakili yang ditemukan dalam kenyataan.

Setiap orang membawa ide dan keyakinan tentang bagaimana sistem terstruktur dan bagaimana masalah di dalamnya beroperasi. Ide-ide dan keyakinan itu disebut mental models. Mental models memandu tindakan kita, menginformasikan percakapan, dan membantu kita menyederhanakan realitas kompleks di mana kita hidup.

Untuk lebih jelasnya, simak mengenai definisi atau pengertian mental models hingga contoh dan simulasinya berikut ini, seperti dihimpun dari berbagai sumber, Senin (14/3).

2 dari 6 halaman

Pengertian Mental Models Menurut Ahli Psikologi

007 tantri setyorini
© Scott Thorp

Melansir dari Ecology and Society, gagasan mengenai mental models ini awalnya didalilkan oleh psikolog Kenneth Craik (1943). Menurutnya, mental models adalah bahwa orang membawa dalam pikiran mereka model skala kecil tentang bagaimana dunia bekerja. Model-model ini digunakan untuk mengantisipasi peristiwa, alasan, dan bentuk penjelasan.

Sementara yang lain menyebutkan bahwa mental models pertama kali dikenalkan oleh seorang ahli filsuf dan ahli polimatika Amerika bernama Charles Sanders Peirce sekira tahun 1896. Menurutnya, penalaran adalah proses manusia memeriksa keadaan yang dinyatakan dalam premis, membentuk diagram mental models dari keadaan.

Lalu beberapa dekade kemudian, psikolog Johnson-Laird (1983) mengembangkan lebih lanjut gagasan mental models, dalam penelitiannya tentang penalaran manusia. Bagi Johnson-Laird, mental models adalah mekanisme penalaran yang ada dalam memori kerja seseorang. Penelitiannya, yang dilakukan dalam domain psikologi eksperimental, mendukung klaim milik Craik bahwa orang bernalar melalui eksperimen pemikiran menggunakan model internal.

Studi telah mengarahkan para ahli untuk menegaskan bahwa mental models dibentuk melalui pemikiran analogis.

Selanjutnya menurut Collins dan Gentner (1987), mental models adalah ketika seseorang menjelaskan domain yang tidak mereka kenal. Mereka cenderung menggambar pada domain yang sudah dikenal, yang mereka anggap serupa. Lalu mengimpor struktur relasionalnya ke domain lain. Seperti dapat menjelaskan arus listrik; entitas dan hubungan yang sesuai.

Gentner dan Gentner (1983) dan Collins dan Gentner (1987) mempertanyakan apakah orang menggunakan analogi sebagai cara untuk berbicara tentang domain lain atau apakah mereka benar-benar berpikir dalam analogi.

Dalam sebuah penelitian mereka, memberikan bukti yang mendukung gagasan bahwa orang memang menggunakan analogi dalam proses kognitif. Pemikiran analogis memungkinkan orang untuk "menciptakan mental models baru yang kemudian dapat mereka jalankan untuk menghasilkan prediksi tentang apa yang harus terjadi dalam berbagai situasi di dunia." [kur]

Baca juga:
Pengertian Depresi Menurut Para Ahli Psikologi, Pahami Gejalanya
Mental Age Adalah Kemampuan Rata-rata di Tingkatan Usia, Ketahui Cara Mengukurnya
Tingkat Depresi di Indonesia Meningkat, Ketahui Penyebab dan Cara Mencegahnya

3 dari 6 halaman

Pengertian Mental Models Menurut Para Ahli

ilustrasi berpikir

©2013 Merdeka.com/Shutterstock/Sergey Nivens

Johnson-Laird telah memberikan bukti nyata yang mendukung gagasan bahwa mental models adalah struktur sementara yang menempati memori kerja, berdasarkan eksperimen psikologis yang melibatkan fenomena statis sederhana.

Dia setuju bahwa mental models dapat mewakili pengetahuan jangka panjang atau jangka pendek, serta mewakili entitas fisik atau konseptual.

Kemudian Bartlett (1932) memperkenalkan skema yang dipahami sebagai struktur pengetahuan jangka panjang. Digunakan oleh manusia untuk menafsirkan dan membuat prediksi tentang dunia di sekitar mereka.

Sementara Nersessian (2002), menyinggung mengenai memori kerja vs perbedaan memori jangka panjang dengan menyatakan bahwa, mental models yang ada sebagai struktur pengetahuan dalam memori jangka panjang. Yang digunakan untuk mendukung penalaran dan masalah sampai cara menyelesaikannya.

Menurut Argyris dan Schon (1974), mental models adalah saat seseorang 'bertindak' mengandalkan struktur pengetahuan, yang ada dalam memori jangka panjang.

Menurut Craik 1943, Johnson-Laird 1983 ada kesepakatan luas dalam literatur bahwa mental models adalah 'model kerja', karena itu dinamis. Karakter dinamis mental models dibahas dalam tiga cara, yakni dengan penalaran, dinamika kausal, dan pembelajaran.

4 dari 6 halaman

Pengertian Mental Models Secara Umum

ilustrasi berpikir

chromatographyonline.com

Menutip dari James Clear, mental models adalah penjelasan tentang bagaimana sesuatu bekerja. Ungkapan "mental models" adalah istilah menyeluruh untuk segala jenis konsep, kerangka kerja, atau pandangan dunia yang Anda bawa dalam pikiran Anda.

Sedangkan dari Wikipedia sendiri, mental models adalah konsep, kerangka kerja, atau pandangan dunia yang tertanam di pikiran individu dalam rangka untuk membantu dirinya menafsirkan dunia dan memahami hubungan antar hal-hal tersebut.

Mental models ini yang membantu kita memahami kehidupan. Seperti contoh, penawaran dan permintaan adalah model mental yang membantu Anda memahami cara kerja perekonomian. Teori permainan adalah mental models yang membantu Anda memahami hubungan dan kepercayaan bekerja.

Mental models juga berperan dalam memandu persepsi dan perilaku Anda. Mental models menjadi alat berpikir yang Anda gunakan untuk memahami kehidupan, membuat keputusan, dan memecahkan masalah.

Ketika mempelajari mental models baru, akan memberi Anda cara baru untuk melihat dunia. Melalui mental models memungkinkan kita untuk membangun jembatan dan jalan, mengembangkan teknologi baru, bahkan melakukan perjalanan ke luar negeri hingga ruang angkasa.

Mental models terbaik adalah ide-ide dengan utilitas paling banyak. Ini secara luas berguna dalam kehidupan sehari-hari. Itulah sebabnya mengapa mengembangkan basis mental models yang luas itu begitu penting bagi siapa saja yang tertarik untuk berpikir jernih, rasional, dan efektif.

Baca juga:
Pengertian Depresi Menurut Para Ahli Psikologi, Pahami Gejalanya
Mental Age Adalah Kemampuan Rata-rata di Tingkatan Usia, Ketahui Cara Mengukurnya
Tingkat Depresi di Indonesia Meningkat, Ketahui Penyebab dan Cara Mencegahnya

5 dari 6 halaman

Contoh Mental Models

013 tantri setyorini
©2019 Merdeka.com/Pexels

Mental models dapat dikatakan juga sebagai representasi bagaimana dunia bekerja. Maksudnya, bagaimana kita menyederhanakan kompleksitas, menganggap beberapa hal lebih relevan daripada yang lain, dan kita bernalar.

Dari semua mental models yang telah dihasilkan umat manusia sepanjang sejarah, hanya ada beberapa lusin yang perlu Anda kuasai untuk memiliki pemahaman yang kuat tentang cara kerja dunia.

Mengutip Charlie Munger, ia telah memilah-milah lebih dari 1.000 mental models dan menyaringnya ke dalam daftar pendek paling penting untuk kehidupan sehari-hari. Menurutnya, berikut ini sejumlah contoh mental models berdasarkan industri:

1. Mental Models dalam Bisnis

a. Ekonomi

  • Pengetahuan umum
  • Keunggulan komparatif
  • Diversifikasi
  • Skala ekonomi
  • Hipotesis pasar efisien
  • Teori Permainan
  • Insentif (Hadiah dan Hukuman)
  • Kelangkaan
  • Penawaran dan permintaan

b. Psikologi

  • Penahan
  • Pengkondisian Klasik (Pavlov)
  • Bias Komitmen dan Konsistensi
  • Hiperbolik
  • Ilusi Kontrol
  • Keengganan Rugi
  • Hirarki Kebutuhan Maslow
  • Efek Eksposur belaka
  • Pengkondisian Operan (Skinner)
  • Timbal balik
  • Bias Status Quo
  • Bias Kelangsungan Hidup
  • Kesukuan

c. Berpikir

  • Metode Ilmiah
  • Inversi
  • Berselancar atau “Menunggangi Ombak”
  • Bekerja Mundur

2. Mental Models dalam Sains

a. Biologi

  • Evolusi melalui Seleksi Alam
  • Keseimbangan (Homeostasis)
  • Keturunan
  • Sinyal

b. Kimia

  • Energi Aktivasi
  • teori atom
  • Autokatalisis
  • Entropi (Hukum Kedua Termodinamika)
  • Katalis

c. Fisika

  • Massa Kritis
  • Relativitas
  • Kecepatan

d. Matematika dan Teknik

  • Manfaat
  • Margin Keamanan
  • Redundansi
  • Distribusi Normal (Kurva Lonceng)
  • Permutasi dan Kombinasi
  • hukum kekuasaan
6 dari 6 halaman

Simulasi Mental Models

Lihatlah gambar-gambar di bawah ini selama beberapa saat. Lalu pikirkan tentang apa yang terjadi di dalam pikiran Anda saat melihat sekilas dan berpikir sejenak.

simulasi mental models

thesystemsthinker.com ©2022 Merdeka.com

Meski tidak ditampilkan gambar yang menunjukkan apa yang terjadi selanjutnya, tapi Anda secara tidak langsung mungkin bisa menebak dengan cukup baik. Tebakan ini adalah hasil simulasi mental models dari hasil gambar.

Contohnya, Anda mensimulasikan anak laki-laki pertama yang berhasil menangkap bola. Kemudian ada balita yang tertimpa teflon, atau orangtua yang bergegas ke dapur sebelum terjadi hal yang tak diinginkan.

Kita sedang menerapkan pengetahuan yang kita pegang dalam pikiran kita untuk membantu mensimulasikan mental models dari apa yang ada di gambar. Itu semua terjadi secara tidak sadar, jadi kita benar-benar tidak menyadarinya saat itu terjadi.

Baca juga:
Pengertian Depresi Menurut Para Ahli Psikologi, Pahami Gejalanya
Mental Age Adalah Kemampuan Rata-rata di Tingkatan Usia, Ketahui Cara Mengukurnya
Tingkat Depresi di Indonesia Meningkat, Ketahui Penyebab dan Cara Mencegahnya

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini