Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Bermodalkan Rp2 Juta, Aksim Cuan Jutaan Rupiah dari Budi Daya Pepaya, Bisa Beli Mobil dan ke Makkah

Bermodalkan Rp2 Juta, Aksim Cuan Jutaan Rupiah dari Budi Daya Pepaya, Bisa Beli Mobil dan ke Makkah

Bermodalkan Rp2 Juta, Aksim Cuan Jutaan Rupiah dari Budi Daya Pepaya, Bisa Beli Mobil dan ke Makkah

Pepatah Arab man jadda wa jadda menegaskan siapa yang bersungguh-sungguh, maka akan berhasil. Artinya, usaha takkan pernah mengkhianati hasil. M. Aksim telah membuktikannya.

Petani asal Dusun Wayuhrejo, Desa Pasuruhan, Kecamatan Mertoyudan, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah (Jateng), itu bisa membeli mobil hingga berangkat ke Makkah dari usahanya membudidayakan pepaya dengan bermodalkan Rp2 juta. Penasaran, berikut ulasannya.

Bermodalkan Rp2 Juta, Aksim Cuan Jutaan Rupiah dari Budi Daya Pepaya, Bisa Beli Mobil dan ke Makkah

Kesuksesan tersebut tidak dibangun dengan mudah dan instan seperti membalikkan telapak tangan. Kegagalan bertubi-tubi dialaminya terlebih dahulu sebelum bisa seperti sekarang.

Mulanya, Aksim adalah seorang pegawai swasta yang jenuh dengan rutinitasnya. Ia lantas banting setir menjadi wirausaha.

"Awal saya berwirausaha berternak lele. Saya mengalami kegagalan. Yang kedua, saya suplier ayam di warung-warung Lamongan, berjalan setengah tahun. Saya gagal juga," ungkapnya, melansir kanal YouTube CapCapung, Rabu (17/4).

Seiring waktu, ada temannya yang memesan pepaya dan Aksim mencoba peruntungan. Seperti sebelumnya, ia pun tidak langsung memetik keuntungan.

Bermodalkan Rp2 Juta, Aksim Cuan Jutaan Rupiah dari Budi Daya Pepaya, Bisa Beli Mobil dan ke Makkah
Bermodalkan Rp2 Juta, Aksim Cuan Jutaan Rupiah dari Budi Daya Pepaya, Bisa Beli Mobil dan ke Makkah

"Saya mau usaha pepaya dengan modal Rp2 juta dan sepeda motor hanya satu kita jual buat modal," katanya.

Ia bahkan berniat transmigrasi ke luar Jawa apabila usahanya kali ini kembali gagal.<br>

Ia bahkan berniat transmigrasi ke luar Jawa apabila usahanya kali ini kembali gagal.

Aksim berhasil mendapatkan 5 kuintal pepaya dari modal ala kadarnya tersebut. Sayangnya, pembeli tidak tertarik sehingga pepaya tersebut terpaksa dijual murah hingga merugi Rp500 ribu.

"Dari kegagalan pertama, saya evaluasi. Ternyata saya ada kegagalan di sini. Saya mencoba lagi, alhamdulillah saya untung Rp50 ribu satu pick up," ujarnya.

Bermodalkan Rp2 Juta, Aksim Cuan Jutaan Rupiah dari Budi Daya Pepaya, Bisa Beli Mobil dan ke Makkah

Pada kesempatan berikutnya, Aksim kembali merugi hingga Rp200 ribu. Namun, tidak menyurutkan semangatnya. Ia justru makin paham dalam menggeluti bisnisnya karena sudah tahu di mana kesalahan yang harus dikoreksi dan potensi yang mesti dimaksimalkan agar cuan.

"Di antara kerugian dan keuntungan ada sisi positifnya, harus diketemukan mana kerugian. Saya ternyata kerugian saya di transportasi saat mobil masih sewa, jadi (pengeluaran) transportasi yang terlalu besar," jelasnya.

Aksim juga mencoba mengembangkan pasar untuk memperluas distribusi pepaya yang dihasilkannya. Seiring waktu, ia akhirnya bisa memproduksi pepaya dengan kualitas baik sekalipun harus menyewa lahan.

Bermodalkan Rp2 Juta, Aksim Cuan Jutaan Rupiah dari Budi Daya Pepaya, Bisa Beli Mobil dan ke Makkah
"Satu tahun kemudian, saya sewa lagi 2.000 m2 dan saya sewa lagi untuk mengembangkan lahan itu. Lama-kelamaan naik-naik," dia menambahkan.

" loading="lazy">

"Saya harus sewa semua. Pertama, sewa 1.000 m2. Setelah sewa itu, saya olah, ternyata hasilnya sangat menjanjikan," kata dia.
"Satu tahun kemudian, saya sewa lagi 2.000 m2 dan saya sewa lagi untuk mengembangkan lahan itu. Lama-kelamaan naik-naik," dia menambahkan.

Adanya dukungan dari keluarga, terutama istri dan anak, membuat Aksim termotivasi untuk terus membudidayakan pepaya sehingga sukses menggeluti bisnisnya kali ini.

"Keberhasilan itu bisa menutupi biaya anak sekolah. Dari modal sepeda motor satu, sekarang sudah punya mobil dan mengembangkan bisnis pepaya dan alhamdulillah bisa ke Makkah," ucapnya.

Ada 2 jenis pepaya yang dibudidayakannya, pepaya Thailand dan California. Dari total 8 ha, Aksim bisa memproduksi 3 ton pepaya setiap pekan.

"Dari dari petani mitra, ada 50 hektaran lebih, sehari itu bisa 15 ton panen," imbuhnya.

Aksim kini berani memasarkan pepaya yang dihasilkannya, termasuk dari petani mitra, ke sejumlah supermarket karena produksi melimpah. Ini berbanding terbalik dengan pengalaman sebelumnya, yang sempat ditolak berkali-kali di pasar tradisional.

Bermodalkan Rp2 Juta, Aksim Cuan Jutaan Rupiah dari Budi Daya Pepaya, Bisa Beli Mobil dan ke Makkah


" loading="lazy">

"Barang sudah banyak, saya berani menawarkan ke supermarket. Saya sempat di tolak 4 kali di pasar tradisional, saya tidak patah semangat karena kesempatan yang dibangun. Karena di pasar itu menjanjikan, saya dengan sabar dan telaten. Akhirnya, orang itu mau juga," katanya.


Tak Punya Lahan dan Hanya Modal Rp2 Juta, Pria Magelang Ini Sukses Bertani Pepaya Hasilnya Bisa Buat Beli Mobil dan Umrah
Tak Punya Lahan dan Hanya Modal Rp2 Juta, Pria Magelang Ini Sukses Bertani Pepaya Hasilnya Bisa Buat Beli Mobil dan Umrah

Sebelum bertani pepaya, ia telah berkali-kali gagal membangun usaha di bidang lain.

Baca Selengkapnya
Pecahkan Kaca Mobil, Uang Rp450 Juta untuk Bayar Rumah Sakit Raib Digondol Maling
Pecahkan Kaca Mobil, Uang Rp450 Juta untuk Bayar Rumah Sakit Raib Digondol Maling

Tas berisi uang Rp450 juta hasil jual tanah yang baru saja diambil dari bank lenyap dibawa kabur pelaku

Baca Selengkapnya
Modal Awal Rp 4 Juta, Pemuda Usia 22 Tahun di Purworejo Ini Sukses Beternak Itik, Hasilnya Bisa Buat Mobil dan Rumah
Modal Awal Rp 4 Juta, Pemuda Usia 22 Tahun di Purworejo Ini Sukses Beternak Itik, Hasilnya Bisa Buat Mobil dan Rumah

Yusuf mengatakan, untuk modal awal usahanya, ia menghabiskan uang Rp4 juta.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Kisah Ibu Asal Madiun Jualan Pentol Tepung Kanji di Rumah, Omzetnya Capai Rp6 Juta per Hari
Kisah Ibu Asal Madiun Jualan Pentol Tepung Kanji di Rumah, Omzetnya Capai Rp6 Juta per Hari

Ia berhasil membeli tanah, membangun rumah, hingga membeli mobil

Baca Selengkapnya
Jatuh Bangun Saroh Rintis Usaha Kue Brownis Kering di Indramayu, Modal 1,5 Juta Kini Raup Omzet hingga Rp150 Juta Per Bulan
Jatuh Bangun Saroh Rintis Usaha Kue Brownis Kering di Indramayu, Modal 1,5 Juta Kini Raup Omzet hingga Rp150 Juta Per Bulan

Berkat kerja kerasnya membangun usaha di masa pandemi Covid-19, omzetnya kini mencapai Rp150 juta dan terjual sampai Dubai.

Baca Selengkapnya
Kisah Pengusaha UMKM Akar Jawi Raup Omzet Rp20 Juta per Bulan, Modal Awal Cuma Rp200.000
Kisah Pengusaha UMKM Akar Jawi Raup Omzet Rp20 Juta per Bulan, Modal Awal Cuma Rp200.000

Ummi Salamah mengungkapkan bahwa resep minuman rempah diperoleh dari ibu mertua yang berprofesi sebagai penjual jamu.

Baca Selengkapnya
Modal Awal Cuma Rp10 Ribu, Ibu ini Sukses Jualan Rempeyek Hingga Bisa Beli Dua Rumah Mewah
Modal Awal Cuma Rp10 Ribu, Ibu ini Sukses Jualan Rempeyek Hingga Bisa Beli Dua Rumah Mewah

Siapa sangka, dengan modal yang begitu minim pengusaha bisnis daun goreng ini bisa membeli 2 hunian mewah.

Baca Selengkapnya
Kisah Sukses Diana Dirikan Usaha Modal Hanya Rp1 Juta, Kini Raup Omzet Rp60 Juta per Bulan
Kisah Sukses Diana Dirikan Usaha Modal Hanya Rp1 Juta, Kini Raup Omzet Rp60 Juta per Bulan

Pilihannya jatuh ke usaha budi daya jamur. Wanita ini tercetus ide untuk memopulerkan jamur di Makassar.

Baca Selengkapnya
Tak Sengaja Terbawa di Mobil, Aksi Pemudik Kembalikan Kucing ke Pemiliknya Ini Tuai Pujian
Tak Sengaja Terbawa di Mobil, Aksi Pemudik Kembalikan Kucing ke Pemiliknya Ini Tuai Pujian

Ada saja cerita tak terduga yang terjadi selama mudik ke kampung halaman.

Baca Selengkapnya