Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

E-commerce Bakal Punya Tren Baru di 2022

E-commerce Bakal Punya Tren Baru di 2022 e-commerce. © mytotalretail.com

Merdeka.com - Open Labs, mengatakan bahwa 2021 merupakan tahun yang luar biasa untuk dunia bisnis terlepas dari tantangan-tantangan yang ada. Pandemi COVID-19 yang terjadi jelas merupakan faktor yang memberikan dampak besar pada sektor eCommerce di Indonesia.

Mengacu pada pengalaman dan kondisi-kondisi dua tahun terakhir dan mengasumsikan perkembangan-perkembangan di 2022, Open Labs memproyeksikan tren-tren eCommerce yang muncul di Indonesia tahun ini.

CEO Open Labs Jeffrey Yuwono mengatakan, cukup optimist dengan lanskap pertumbuhan eCommerce Indonesia di 2022. Hal ini ditunjukan oleh pertumbuhan eCommerce Indonesia yang stabil dalam beberapa tahun terakhir.

"Menurut laporan terakhir dari - Technology-empowered Digital Trade in Asia Pacific – total ukuran pasar eCommerce Indonesia mencapai US$ 43.351 miliar (Rp 628.6 triliun) di 2021. Ukuran pasar tersebut menujukkan potensi eCommerce Indonesia mendekati potensi Korea Selatan dan Tiongkok," kata dia dalam keterangannya, Rabu (9/3).

Berikut adalah beberapa trend industry eCommerce Indonesia yang perlu diperhatikan di 2022, menurut Open Labs, adalah:

Tren pertama pertumbuhan moderat e-commerce Indonesia. PDB Indonesia diproyeksikan tumbuh hanya sekitar 5% dan pertumbuhan PDB yang tidak besar ini berarti daya beli konsumenkonsumen Indonesia tidak akan secara drastic meningkat di 2022. Dengan mempertimbangkan hal-hal tesebut, Open Labs percaya pertumbuhan sektor eCommerce Indonesia akan berada pada level moderat.

Tren kedua adalah pada 2021, GMV (gross merchandise value) Indonesia mencapai nilai total $70 miliar – yang berarti peningkatan pertumbuhan tahun ke tahun mencapai sebesar 49%. Peningkatan pesat tersebut disokong oleh pertumbuhan 52% di sector eCommerce (e-Conomy SEA 2021).

Diproyeksikan pada 2025, ekonomi berbasis internet secara keseluruhan diprediksi mencapai $146 miliar, dengan tingkat pertumbuhan tahunan majemuk (CAGR) mencapai 20%. Laporan tersebut juga menyatakan bahwa pada 2030, ekonomi digital Indonesia akan diharapkan tumbuh 5 kali lipat hingga mencapai US$330 miliar (Rp 4,702 triliun).

Dan yang ketiga, Open Labs meramalkan bahwa fesyen/kecantikan dan makanan akan tetap menjadi kategori nomor 1 di bidang eCommerce dalam hal jumlah pelaku usaha dan nilai total penjualan. Keempat, live streaming serta kelima adalah tren keamanan.

"Hanya masalah waktu saja tren ini akan menguasai Indonesia. Karena kita masih berada di tengah-tengah pandemi di tahun ini, tim riset kami telah menyimpulkan bahwa tren ini akan menjadi tren besar bagi eCommerce Indonesia di 2022," ujar Jeffrey.

(mdk/faz)
Geser ke atas Berita Selanjutnya

Cobain For You Page (FYP) Yang kamu suka ada di sini,
lihat isinya

Buka FYP
Pedagang Pasar Kranggan Ngeluh Kemunculan e-Commerce, Ganjar: Nanti Kita Ajari Cara Jualan Online Ya
Pedagang Pasar Kranggan Ngeluh Kemunculan e-Commerce, Ganjar: Nanti Kita Ajari Cara Jualan Online Ya

Jika terpilih sebagai presiden dia akan coba mengatur bagaimana kehadiran e-commerce tidak mematikan usaha pedagang konvensional.

Baca Selengkapnya
Transaksi E-commerce Sepanjang Tahun 2023 Diprediksi Tembus Rp533 Triliun
Transaksi E-commerce Sepanjang Tahun 2023 Diprediksi Tembus Rp533 Triliun

Kemendag memproyeksikan transaksi e-commerce tahun 2023 menjadi Rp533 triliun.

Baca Selengkapnya
Sepakat dengan Menkop Teten, Ekonom: Tiktok Harus Pisahkan e-Commerce dengan Media Sosial
Sepakat dengan Menkop Teten, Ekonom: Tiktok Harus Pisahkan e-Commerce dengan Media Sosial

Aturan yang tertuang pada Permendag 31/2023 harusnya benar-benar dilaksanakan dan dipatuhi oleh semua pihak.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Ingin Mengembangkan Bisnis Online? Yuk, Kenali 5 Jenis Iklan Digital Favorit!
Ingin Mengembangkan Bisnis Online? Yuk, Kenali 5 Jenis Iklan Digital Favorit!

Yuk, ketahui beberapa jenis iklan yang bisa dilakukan melalui platform digital.

Baca Selengkapnya
Ajak UKM Cirebon untuk Gabung di Kanal ‘Harbolnas’, Lazada Berkomitmen Dukung Penjual Fesyen Lokal
Ajak UKM Cirebon untuk Gabung di Kanal ‘Harbolnas’, Lazada Berkomitmen Dukung Penjual Fesyen Lokal

Ratusan UKM fesyen yang tergabung dalam Mall UKM Cirebon memiliki toko digital dan berjualan di Lazada.

Baca Selengkapnya
Lobi-Lobi China Berkaitan Ekonomi Digital Memang Nyata, Ini Buktinya
Lobi-Lobi China Berkaitan Ekonomi Digital Memang Nyata, Ini Buktinya

Perusahaan raksasa dunia yang lain bisa melihat ini menjadi celah atau dipandang sebagai buruknya tata kelola birokrasi di Indonesia.

Baca Selengkapnya
Dukung Brand Lokal untuk Go Digital, Begini Langkah yang Dilakukan Lazada dan AHA Commerce
Dukung Brand Lokal untuk Go Digital, Begini Langkah yang Dilakukan Lazada dan AHA Commerce

Lazada Indonesia (Lazada) bekerja sama dengan mitra pemberdaya atau enabler, di antaranya AHA Commerce, memiliki komitmen pemberdayaan brand dan penjual lokal.

Baca Selengkapnya
Indef Sebut Langkah Pemerintah Pisahkan Izin Tiktok Shop dan Sosial Media Sudah Tepat
Indef Sebut Langkah Pemerintah Pisahkan Izin Tiktok Shop dan Sosial Media Sudah Tepat

Media sosial TikTok dan TikTok Shop menggabungkan dua fitur tersebut, padahal secara aturan seharusnya memiliki izin operasi yang berbeda.

Baca Selengkapnya
Terungkap, Begini Strategi Bappebti Kembangkan Ekonomi Digital di Indonesia
Terungkap, Begini Strategi Bappebti Kembangkan Ekonomi Digital di Indonesia

Nilai ekonomi digital Indonesia diperkirakan akan mencapai USD 146 miliar pada tahun 2025. Angka tersebut menjadi yang terbesar di kawasan Asia Tenggara.

Baca Selengkapnya