Tujuan Hidup Manusia Menurut Islam yang Utama dan Penjelasan Lengkapnya

Sabtu, 4 Juli 2020 13:02 Reporter : Ani Mardatila
Tujuan Hidup Manusia Menurut Islam yang Utama dan Penjelasan Lengkapnya Ilustrasi berdoa. ©Shutterstock

Merdeka.com - "Apa arti dan tujuan hidup?" Ini, mungkin, pertanyaan paling penting yang pernah diajukan. Sepanjang zaman, para filsuf menganggapnya sebagai pertanyaan paling mendasar. Ilmuwan, sejarawan, filsuf, penulis, psikolog, dan orang awam semuanya bergulat dengan pertanyaan di beberapa titik dalam kehidupan mereka.

Lalu, bagaimana Anda menemukan tujuan hidup?

"Dalam penciptaan langit dan bumi dan pergantian malam dan siang, pasti ada tanda-tanda bagi semua yang diberkahi dengan wawasan, yang mengingat Allah ketika mereka berdiri, dan ketika mereka duduk, dan ketika mereka berbaring untuk tidur, dan renungkan penciptaan langit dan bumi: "Ya Tuhan kami, Engkau tidak menciptakan ini tanpa makna dan tujuan. Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka."(Al-Quran 3: 190-191).

Bagi umat muslim, tujuan hidup manusia menurut islam telah ditetapkan dan diberikan berbagai petunjuk dan pedoman dalam kitab suci Al Quran.

Berikut ini penjelasan dari tujuan hidup manusia menurut islam:

1 dari 6 halaman

Tujuan Hidup Manusia Menurut Islam

Jika kita diciptakan oleh Pencipta, maka pastilah Pencipta itu pasti memiliki alasan, tujuan, dalam menciptakan kita. Karena itu, penting bagi kita untuk mengetahui tujuan Tuhan bagi keberadaan kita.

Islam adalah respons terhadap pencarian manusia akan makna. Tujuan penciptaan bagi semua pria dan wanita selama ini adalah: untuk mengenal dan menyembah Tuhan.

Al-Quran mengajarkan kita bahwa setiap manusia dilahirkan sadar akan Tuhan:

"Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap jiwa mereka (seraya berfirman),

"Bukankah Aku ini Tuhan kalian?” Mereka menjawab, "Betul (Engkau Tuhan kami), kami menjadi saksi.”(Kami lakukan yang demikian itu) agar di hari kiamat kalian tidak mengatakan, "Sesungguhnya kami (Bani Adam) adalah orang-orang yang lengah terhadap ini (kekuasaan Tuhan), atau agar kalian tidak mengatakan, 'Sesungguhnya orang tua-orang tua kami telah mempersekutukan Tuhan sejak dahulu, sedangkan kami ini adalah anak-anak keturunan yang (datang) sesudah mereka. Maka apakah Engkau akan membinasakan kami karena perbuatan orang-orang yang sesat dahulu'?” (Quran 7: 172-173)

Nabi Islam mengajarkan kepada kita bahwa Tuhan menciptakan kebutuhan primordial ini dalam kodrat manusia pada saat Adam diciptakan. Tuhan mengambil perjanjian dari Adam ketika Dia menciptakannya.

Tuhan mengekstraksi semua keturunan Adam yang belum dilahirkan, generasi demi generasi, menyebarkan mereka, dan mengambil perjanjian dari mereka.

Dia berbicara langsung kepada jiwa mereka, membuat mereka bersaksi bahwa Dia adalah Tuhan mereka. Karena Tuhan membuat semua manusia bersumpah demi Tuhan ketika Dia menciptakan Adam, sumpah ini tercetak pada jiwa manusia bahkan sebelum ia memasuki janin, sehingga seorang anak dilahirkan dengan keyakinan alamiah tentang Keesaan Tuhan.

2 dari 6 halaman

Tujuan Hidup Manusia

Tentang tujuan hidup manusia, al-Quran al-Karim telah memaparkannya dengan sangat jelas. Allah Taala berfirman:

“Dan mereka tidaklah disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam menjalankan agama yang lurus, dan supaya mereka mendirikan shalat serta menunaikan zakat; dan yang demikian itulah agama yang lurus.” (QS. al-Bayyinah: 5)

Menurut Ibrahim Bafadhol, dalam konteks hubungan dengan Rabb-nya manusia adalah hamba Allah. Sedangkan dalam konteks hubungan dengan alam semesta (kaun) ia adalah khalifah.

Oleh karena itu dapat dikatakan bahwa tujuan hidup manusia adalah menunaikan penghambaan dan pengabdian –dalam makna yang luas- kepada Allah Ta'ala. Sedangkan perannya di muka bumi adalah sebagai khalifah (pemimpin) di alam semesta ini.

Manusia diciptakan Allah untuk suatu tujuan yang besar dan misi yang penting yaitu beribadah kepada Allah Ta'ala semata.

Pengertian ibadah sangatlah luas dan tidak hanya terbatas pada ritual-ritual khusus semata. Semua aktivitas manusia yang dilakukan dalam rangka mewujudkan ketaatan kepada Allah Ta'ala dan sejalan dengan ridha Allah maka ia termasuk ibadah.

Ibadah dijelaskan sebagai segala sesuatu dalam Islam yang dilakukan seseorang untuk cinta dan kesenangan Allah. Ini sama sekali tergantung pada tindakan yang benar atau tidak benar dari seseorang yang mencakup poin-poin kekuatan berikut:

  • Keyakinan agama
  • Kegiatan sosial
  • Kontribusi untuk kesejahteraan masyarakat dan sesama manusia.
3 dari 6 halaman

Cara Menyenangkan dan Menyembah Tuhan

Orang-orang Muslim percaya bahwa Tuhan mengirim Al-Quran dan Nabi Muhammad SAW untuk mengajarkan kita bagaimana menyenangkan dan menyembah Sang Pencipta:

"... Telah datang kepadamu dari Allah sebuah Kitab yang terang dan bercahaya, yang melaluinya Allah, dengan rahmat-Nya, membimbing semua orang yang mencari kesenangan-Nya di jalan damai, dan membawa mereka keluar dari kedalaman kegelapan menjadi terang. dan membimbing mereka ke Jalan yang Lurus. " (Al-Quran 5: 15-16)

Allah berfirman bahwa jika Anda benar-benar mencintai-Nya, maka ikutilah rasul-Nya:

“Katakanlah (hai Muhammad), jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, maka ikutilah aku, dan Allah akan mencintaimu dan mengampuni dosamu. Dan Allah Maha Pengampun dan Maha Penyayang”. (Al-Quran 3:31)

4 dari 6 halaman

Perbuatan baik

Perbuatan baik dan benar termasuk memberikan amal, membebaskan budak, berdoa, menepati janji, dan bersabar selama kesulitan:

“Bukanlah kebenaran bahwa kamu memalingkan wajahmu ke timur atau barat. Tetapi adalah kebenaran untuk percaya kepada Tuhan, dan Hari Terakhir, dan para Malaikat, dan Kitab, dan para Utusan; untuk menghabiskan harta Anda, karena cinta untuk-Nya, untuk sanak saudara Anda, untuk yatim piatu, untuk yang membutuhkan, untuk musafir, untuk mereka yang meminta, dan untuk tebusan budak; untuk tabah dalam doa, dan mempraktekkan kasih amal biasa, untuk memenuhi kontrak yang telah kamu buat; dan untuk menjadi tegas dan sabar, dalam kesakitan (atau penderitaan) dan kesulitan, dan di semua periode panik. Demikianlah orang-orang yang benar, yang takut akan Allah.” (Al-Quran 2: 177)

Bekerja untuk perdamaian di antara orang-orang adalah perbuatan besar yang lebih baik daripada amal, puasa, dan doa. Nabi Muhammad (saw) berkata:

“Apakah Anda tahu apa yang lebih baik daripada amal dan puasa dan doa? Itu menjaga perdamaian dan hubungan yang baik antara orang-orang, karena pertengkaran dan perasaan buruk menghancurkan umat manusia.” (Dicatat dalam Muslim & Bukhari)

5 dari 6 halaman

Peringatan untuk Kemanusiaan

Al-Quran dan Hadits memperingatkan umat manusia bahwa mereka akan bertanggung jawab atas tindakan mereka dalam kehidupan ini:

“Katakan, 'Tuhanlah yang memberimu hidup, lalu membuatmu mati; dan pada akhirnya Dia akan mengumpulkanmu pada Hari Kebangkitan (kedatangan) yang tidak diragukan, tetapi kebanyakan orang tidak mengerti. Kepunyaan Tuhan adalah kerajaan langit dan bumi. Dan pada hari itu ketika kiamat datang, pada hari itu semua orang yang menolak untuk beriman adalah orang-orang yang merugi. Dan kamu akan melihat semua orang tertatih-tatih berlutut, karena semua orang akan dipanggil untuk (menghadapi) catatan mereka: 'Hari ini kamu akan mendapat balasan atas semua yang pernah kamu lakukan. Ini adalah catatan Kami, ini berbicara tentang Anda dalam semua kebenaran; karena Kami telah mencatat semua yang kamu lakukan. '"(Al-Quran 45: 26-29)

"Maka barangsiapa mengerjakan kebaikan seberat atom, ia akan melihatnya, dan barangsiapa berbuat jahat terhadap atom, akan melihatnya." (Al-Quran 99: 7-8)

6 dari 6 halaman

Nabi Muhammad SAW menggemakan pesan pertanggungjawaban ini:

“Seorang pria akan ditanya mengenai lima (hal) pada Hari Kebangkitan: tentang hidupnya dan bagaimana ia menghabiskannya, tentang masa mudanya dan bagaimana ia menjadi tua, tentang kekayaannya: di mana ia memperolehnya dan dengan cara apa ia menghabiskannya, dan apa yang dia lakukan dengan pengetahuan yang dia miliki. "(Dicatat dalam Tirmidzi)

“Tiga hal mengikuti almarhum: anggota keluarganya, kekayaannya dan tindakannya. Dua dari mereka kembali dan satu tetap bersamanya. Anggota keluarga dan kekayaannya kembali, dan tindakannya tetap bersamanya.” (dicatat dalam Bukhari & Muslim)

Penampilan dan kekayaan kita bukanlah kriteria untuk berhasil di hadapan Allah. Nabi (SAW) menyatakan:

"Allah Yang Mahakuasa menghakimi kamu bukan dari wajahmu atau kekayaanmu, tetapi oleh kemurnian hatimu dan perbuatanmu." (Dicatat dalam HR Muslim)

[amd]
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini