Tanda-tanda Usus Buntu yang Jarang Disadari, Ini Penyebabnya

Kamis, 25 November 2021 16:30 Reporter : Ani Mardatila
Tanda-tanda Usus Buntu yang Jarang Disadari, Ini Penyebabnya usus buntu. ©2020 Merdeka.com

Merdeka.com - Usus buntu adalah kantong kecil berbentuk jari di sisi kanan perut, terhubung ke usus besar. Peran usus buntu tidak terlalu jelas dan spesifik. Usus buntu diduga sebagai area yang menampung bakteri ramah, yang membantu pencernaan dan melawan infeksi.

Usus buntu kemungkinan juga terkait dengan sistem kekebalan dan mempengaruhi kemampuan tubuh untuk melawan infeksi.

Radang usus buntu diduga terjadi karena infeksi lambung berpindah ke usus buntu atau kotoran yang keras terperangkap di usus buntu, sehingga menyebabkan infeksi. Berikut tanda-tanda usus buntu yang jarang disadari:

2 dari 3 halaman

Jenis Radang Usus Buntu

Akut

Tanda-tanda usus buntu biasanya berbeda tergantung jenisnya. Jika radang usus buntu terjadi tiba-tiba, ini disebut usus buntu akut. Sebagian besar kasus yang termasuk dalam kategori ini, memerlukan pembedahan segera. 

Jika tidak, usus buntu bisa pecah dan menyebabkan perforasi, dimana racun menyebar ke perut. Kondisi ini kemudian menjadi mengancam jiwa.

Kronis

Terkadang, radang usus buntu bisa menjadi kronis, yang berarti peradangan dapat terjadi dan menghilang beberapa kali dalam beberapa hari atau bahkan bertahun-tahun. 

Ini biasanya terjadi ketika penyumbatan hanya di sebagian atau karena beberapa faktor, seperti tekanan di kantong. Meskipun ini tidak memerlukan perhatian segera, kondisinya dapat memburuk, yang pada akhirnya memerlukan pembedahan.

usus buntu
©2020 Merdeka.com

Penyebab dan Faktor Risiko

Dalam banyak kasus, penyebab pasti radang usus buntu tidak diketahui. Para ahli percaya itu berkembang ketika bagian dari usus buntu tersumbat. Banyak faktor yang berpotensi menyumbat usus buntu, meliputi:

  • penumpukan tinja yang mengeras
  • folikel limfoid membesar
  • cacing usus
  • cedera traumatis
  • tumor

Banyak kondisi lain yang dapat menyebabkan sakit perut yang berujung usus buntu. Tanda-tanda usus buntu yang dialami juga beragam.

Usus buntu bisa menyerang siapa saja. Tetapi beberapa orang mungkin lebih mungkin mengembangkan kondisi ini daripada yang lain. Faktor risiko untuk radang usus buntu meliputi:

  • Usia

Usus buntu paling sering menyerang remaja dan orang-orang berusia 20-an, tetapi dapat terjadi pada semua usia.

  • Jenis kelamin 

Usus buntu lebih sering terjadi pada pria daripada wanita.

  • Sejarah keluarga 

Orang yang memiliki riwayat keluarga usus buntu berada pada risiko tinggi untuk mengembangkannya.

3 dari 3 halaman

Tanda-tanda Usus Buntu

Tanda-tanda usus buntu sering dimulai dengan kram ringan di perut bagian atas atau daerah pusar yang kemudian pindah ke kuadran kanan bawah perut. Rasa sakit ini sering:

  • dimulai tiba-tiba
  • memburuk saat Anda bergerak atau batuk
  • sangat intens sehingga membangunkan dari tidur
  • parah dan berbeda dari sakit perut lain yang dialami
  • memburuk dalam beberapa jam

Gejala lain dari radang usus buntu mungkin meliputi:

  • kehilangan selera makan
  • gangguan pencernaan
  • mual
  • muntah
  • pembengkakan perut
  • demam ringan

Selain itu, meski lebih jarang terjadi, seseorang yang mengidap radang usus buntu, juga bisa mengalami:

  • diare
  • sembelit
  • keinginan untuk buang air besar
  • ketidakmampuan untuk mengeluarkan gas

Jika mengalami sembelit dan Anda menduga menderita radang usus buntu, hindari mengonsumsi obat pencahar atau enema. Perawatan ini dapat menyebabkan usus buntu Anda pecah.

Hubungi dokter jika memiliki nyeri tekan di sisi kanan perut bersama dengan gejala radang usus buntu lainnya. Usus buntu dapat dengan cepat menjadi keadaan darurat medis. 

Pengobatan Usus Buntu

Seseorang yang mengidap radang usus buntu memerlukan operasi. Operasi ini bertujuan untuk menghilangkan usus buntu yang sakit. Jika usus buntu belum pecah, operasi mencegah pecahnya itu dan mencegah penyebaran infeksi.

Sebelum operasi, Anda menerima antibiotik intravena (IV) untuk mengobati infeksi. Beberapa kasus radang usus buntu ringan sembuh dengan antibiotik saja. 

Dokter akan mengawasi Anda dengan cermat untuk menentukan apakah Anda memerlukan pembedahan. Pembedahan adalah satu-satunya cara untuk mengobati infeksi perut ketika usus buntu pecah.

Jika memerlukan pembedahan, sebagian besar operasi usus buntu dilakukan secara laparoskopi. Prosedur laparoskopi dilakukan dengan ruang lingkup melalui sayatan kecil. 

Pendekatan invasif minimal ini membantu sembuh lebih cepat, dengan sedikit rasa sakit. Anda mungkin memerlukan operasi perut besar (laparotomi) jika usus buntu pecah.

Pencegahan Radang Usus Buntu

Tidak ada cara pasti untuk mencegah radang usus buntu. Tetapi Anda mungkin dapat menurunkan risiko mengembangkannya dengan mengonsumsi makanan kaya serat. 

Makanan yang mengandung serat tinggi antara lain:

  • buah-buahan
  • Sayuran
  • lentil, kacang polong, buncis, dan kacang polong lainnya
  • oatmeal, beras merah, gandum utuh, dan biji-bijian utuh lainnya
[amd]
Topik berita Terkait:
  1. tag
  2. Sumut
  3. Ragam
  4. Usus Buntu
  5. Yogyakarta
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini