Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Penyakit Akibat Pemanasan Global yang Wajib Diwaspadai

<b>Penyakit Akibat Pemanasan Global yang Wajib Diwaspadai</b>

Penyakit Akibat Pemanasan Global yang Wajib Diwaspadai

Pemanasan global bukan hanya masalah lingkungan, tapi juga berdampak pada kesehatan manusia karena munculnya penyakit-penyakit akibat pemanasan global.

Di tengah perubahan iklim yang semakin nyata, pemanasan global tidak hanya mengubah ekosistem bumi kita, tetapi juga membawa dampak signifikan terhadap kesehatan manusia.

Dari gelombang panas yang mematikan hingga penyebaran penyakit tropis ke daerah yang sebelumnya tidak terjangkau, pemanasan global telah membuka pintu bagi berbagai penyakit untuk muncul dan berkembang.

Merdeka.com akan menggali lebih dalam tentang apa saja penyakit akibat pemanasan global dan bagaimana cara kita untuk mengurangi dampak tersebut.

<b>Penyakit Akibat Pemanasan Global</b>

Penyakit Akibat Pemanasan Global

1. Penyakit Pernapasan

Pemanasan global menyebabkan peningkatan alergen, polusi udara, dan gas berbahaya lainnya yang terperangkap di atmosfer Bumi.

Ini berakibat pada peningkatan risiko penyakit pernapasan seperti Penyakit Paru Obstruktif Kronis (PPOK) dan asma. Anak-anak sangat rentan terhadap dampak ini karena polusi udara dapat merusak fungsi paru-paru dan menghambat pertumbuhannya.

Selain itu, peningkatan suhu juga dapat memperburuk kondisi orang dengan penyakit pernapasan karena mempengaruhi kemampuan tubuh untuk mengatur suhu dan memperparah gejala penyakit.

2. Penyakit Menular

Pemanasan global juga meningkatkan suhu udara dan curah hujan, yang berkaitan dengan peningkatan jumlah dan perluasan penyebaran hewan pembawa penyakit, seperti nyamuk.

Ini menyebabkan peningkatan risiko penyakit menular seperti malaria, demam berdarah, dan kaki gajah.

Di daerah tropis, seperti Indonesia, perubahan iklim ini sangat berpengaruh pada siklus hidup dan penyebaran vektor penyakit ini.

3. Penyakit Mental

Perubahan iklim dan pemanasan global dapat memicu bencana alam yang berkaitan dengan iklim dan cuaca, seperti badai, banjir, kekeringan, dan gelombang panas. Menghadapi bencana ini dapat menyebabkan stres, gangguan kecemasan, depresi, gangguan stres pascatrauma, bahkan percobaan bunuh diri.

Dampak ini biasanya lebih parah pada orang yang sebelumnya mengalami gangguan kesehatan mental karena beberapa jenis obat psikiatrik dapat mengganggu kemampuan seseorang untuk mengatur suhu tubuh dan meningkatkan sensitivitas terhadap udara panas.

4. Heat Stroke

Pemanasan global dapat menyebabkan gelombang panas, yaitu kondisi di mana cuaca menjadi sangat panas dengan suhu 40°C atau lebih. Ini dapat menyebabkan heat stroke, suatu kondisi medis serius di mana tubuh tidak mampu mengatur suhu sendiri, yang dapat menyebabkan kerusakan pada otak dan organ vital lainnya.

5. Kanker Kulit

Pemanasan global menyebabkan penipisan lapisan ozon, yang berfungsi sebagai pelindung Bumi dari sinar ultraviolet yang berbahaya.

Akibatnya, paparan sinar UVA dan UVB yang meningkat dapat merusak sel kulit dan meningkatkan risiko kanker kulit.

Sinar UV ini dapat menyebabkan mutasi DNA sel kulit, yang dapat berkembang menjadi kanker.

6. Kolera

Kolera adalah penyakit yang disebabkan oleh infeksi bakteri dan dapat menyebabkan dehidrasi yang parah.

Pemanasan global meningkatkan suhu Bumi, yang dapat meningkatkan penyebaran bakteri penyebab kolera, terutama di air hangat. Oleh karena itu, kebersihan lingkungan sangat penting untuk mencegah penyebaran kolera.

7. Penyakit Lyme

Penyakit Lyme disebabkan oleh bakteri yang ditularkan melalui gigitan kutu.

Peningkatan suhu Bumi mempercepat perkembangan dan penetasan telur kutu, yang meningkatkan risiko infeksi penyakit Lyme.

Pencegahan penyakit Lyme melibatkan menjaga kebersihan diri dan menggunakan pakaian tertutup saat beraktivitas di luar ruangan.

Bagaimana Perubahan Iklim Memengaruhi Kesehatan?

Perubahan iklim dapat memengaruhi kesehatan manusia melalui berbagai cara, dan berikut adalah beberapa alasannya:

1. Ekstrem Cuaca

Perubahan iklim meningkatkan frekuensi dan intensitas peristiwa cuaca ekstrem seperti gelombang panas, badai, dan banjir.

Ini dapat menyebabkan kematian langsung, cedera, dan stres psikologis, serta memiliki dampak jangka panjang pada kesehatan manusia.

2. Polusi Udara

Peningkatan suhu akibat perubahan iklim dapat memperburuk kualitas udara, meningkatkan polusi udara, dan meningkatkan alergen seperti serbuk sari.

Ini dapat memicu atau memperparah penyakit pernapasan seperti asma dan penyakit paru obstruktif kronis (PPOK).

3. Penyebaran Penyakit

Perubahan iklim mempengaruhi distribusi dan penyebaran vektor penyakit seperti nyamuk dan kutu, yang dapat menyebarkan penyakit seperti malaria, demam berdarah, dan penyakit Lyme.

Perubahan suhu dan pola curah hujan dapat menciptakan kondisi yang lebih menguntungkan bagi vektor ini untuk berkembang biak dan menyebar ke daerah baru.

4. Gangguan Mental

Bencana alam yang terkait dengan perubahan iklim, seperti banjir dan kekeringan, dapat menyebabkan trauma psikologis dan gangguan kesehatan mental seperti depresi, kecemasan, dan gangguan stres pascatrauma.

5. Keamanan Pangan dan Air

Perubahan iklim dapat mempengaruhi ketersediaan dan kualitas sumber air dan pangan. Kekeringan dan perubahan pola curah hujan dapat mengurangi produksi pangan dan menyebabkan kelaparan.

Peningkatan suhu juga dapat meningkatkan risiko kontaminasi makanan dan air, yang dapat menyebabkan penyakit seperti diare dan kolera.

6. Kesehatan Kardiovaskular

Perubahan iklim juga dapat mempengaruhi kesehatan jantung. Misalnya, gelombang panas dapat meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular karena stres panas pada tubuh.

7. Zoonosis

Peningkatan suhu dan perubahan ekosistem dapat meningkatkan risiko zoonosis, yaitu penyakit yang ditularkan dari hewan ke manusia, seperti flu burung atau penyakit virus Ebola.

8. Kesehatan Anak dan Lansia

Anak-anak dan lansia adalah kelompok yang paling rentan terhadap dampak kesehatan dari perubahan iklim.

Anak-anak masih dalam tahap pertumbuhan dan perkembangan, sedangkan lansia mungkin memiliki kondisi kesehatan yang sudah ada sebelumnya yang dapat diperburuk oleh perubahan iklim.

Cara Mengurangi Dampak Perubahan Iklim

Untuk mengurangi dampak kesehatan dari perubahan iklim, kita dapat mengambil beberapa langkah strategis berikut:

1. Pencegahan Primer

Fokus pada pencegahan penyakit dengan meningkatkan aksi pada faktor penentu kesehatan. Ini termasuk memperbaiki kualitas udara, mengurangi polusi, dan mempromosikan gaya hidup sehat.

2. Aksi Lintas Sektoral

Bertindak untuk faktor-faktor penentu kesehatan di semua kebijakan dan di semua sektor. Hal ini melibatkan kerjasama antar sektor, seperti transportasi, energi, dan pertanian, untuk menciptakan kebijakan yang mendukung kesehatan dan lingkungan.

3. Memperkuat Sektor Kesehatan

Memperkuat kepemimpinan, tata kelola, dan peran koordinasi sektor kesehatan. Ini termasuk mempersiapkan sistem kesehatan untuk merespons dengan cepat terhadap bencana alam dan wabah penyakit yang mungkin terjadi akibat perubahan iklim.

4. Membangun Dukungan

Membangun mekanisme untuk tata kelola, dan dukungan politik dan sosial. Ini bisa mencakup kampanye kesadaran publik tentang perubahan iklim dan kesehatan, serta advokasi untuk kebijakan yang mendukung mitigasi dan adaptasi perubahan iklim.

5. Peningkatan Bukti dan Komunikasi

Menghasilkan basis bukti tentang risiko dan memandu pilihan solusi, serta mengkomunikasikan informasi tersebut secara efisien untuk investasi. Ini termasuk penelitian dan pengumpulan data untuk memahami lebih baik hubungan antara perubahan iklim dan kesehatan.

6. Pemantauan

Melakukan pemantauan terhadap dampak perubahan iklim pada kesehatan dan mengevaluasi efektivitas intervensi yang dilakukan. Pemantauan ini penting untuk memastikan bahwa tindakan yang diambil efektif dan dapat disesuaikan jika diperlukan.

Selain itu, ada beberapa tindakan praktis yang dapat dilakukan secara individu, seperti:

  • Menanam pohon untuk meningkatkan kualitas udara.
  • Mengurangi penggunaan kendaraan pribadi untuk meminimalkan emisi gas rumah kaca.
  • Menghindari penggunaan plastik sekali pakai untuk mengurangi limbah.
  • Menghemat penggunaan energi listrik di rumah dan tempat kerja.

Dengan menggabungkan upaya pencegahan, adaptasi, dan mitigasi, kita dapat membantu mengurangi dampak kesehatan dari perubahan iklim dan melindungi kesehatan masyarakat.

Perubahan Iklim Ancam Penduduk Dunia, Pemerintah Antisipasi dengan Menanam Pohon & Perbaiki Lingkungan
Perubahan Iklim Ancam Penduduk Dunia, Pemerintah Antisipasi dengan Menanam Pohon & Perbaiki Lingkungan

Aksi yang melibatkan beberapa unsur masyarakat itu merupakan langkah nyata untuk menuju Indonesia Maju.

Baca Selengkapnya
Efek Rumah Kaca adalah Kondisi Pemanasan Atmosfer, Ketahui Penyebab dan Dampaknya
Efek Rumah Kaca adalah Kondisi Pemanasan Atmosfer, Ketahui Penyebab dan Dampaknya

Penting untuk meningkatkan kesadaran masyarakat tentang pemanasan global.

Baca Selengkapnya
Dampak Perubahan Iklim pada Kesehatan Manusia, Bisa Picu Penyakit Kronis
Dampak Perubahan Iklim pada Kesehatan Manusia, Bisa Picu Penyakit Kronis

Perubahan iklim merujuk pada perubahan cuaca dan suhu di Bumi. Perubahan ini memengaruhi kehidupan manusia dalam berbagai cara, termasuk kesehatan.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Dampak Kenaikan Suhu Global terhadap Lingkungan dan Kesehatan, Penting Diketahui
Dampak Kenaikan Suhu Global terhadap Lingkungan dan Kesehatan, Penting Diketahui

Dampak ini menunjukkan betapa pentingnya tindakan mitigasi dan adaptasi untuk melindungi lingkungan dan kesehatan dari efek negatif kenaikan suhu global.

Baca Selengkapnya
Peneliti Ungkap Generasi Muda Punya Ukuran Otak yang Lebih Besar, Ternyata Ini Dampaknya Bagi Kesehatan
Peneliti Ungkap Generasi Muda Punya Ukuran Otak yang Lebih Besar, Ternyata Ini Dampaknya Bagi Kesehatan

Ternyata ukuran otak generasi muda lebih besar dari generasi sebelumnya. Ini dampak bagi kesehatan.

Baca Selengkapnya
Populasi di Dunia Kian Bertambah, Ancaman Krisis Pangan Semakin Nyata
Populasi di Dunia Kian Bertambah, Ancaman Krisis Pangan Semakin Nyata

Krisis pangan di dunia menjadi isi utama seiring bertambahnya populasi manusia.

Baca Selengkapnya
Menkes Minta Anggaran Kesehatan Diprioritaskan: Sehat Mesti Duluan daripada Pintar
Menkes Minta Anggaran Kesehatan Diprioritaskan: Sehat Mesti Duluan daripada Pintar

Menurut Budi, syarat untuk mencapai generasi emas 2045 ialah harus sehat dan pintar.

Baca Selengkapnya
Dampak Polusi Udara bagi Kesehatan dan Lingkungan, Penting Diketahui
Dampak Polusi Udara bagi Kesehatan dan Lingkungan, Penting Diketahui

Polusi udara telah menjadi masalah lingkungan global yang semakin mengkhawatirkan.

Baca Selengkapnya
28 Februari Peringati Hari Penyakit Langka Sedunia, Begini Tujuan dan Cara Merayakannya
28 Februari Peringati Hari Penyakit Langka Sedunia, Begini Tujuan dan Cara Merayakannya

Hari Penyakit Langka Sedunia adalah sebuah gerakan global yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran dan advokasi tentang penyakit langka.

Baca Selengkapnya