Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Mengenal Sosok Mayor Boyke Nainggolan, Perwira TNI-AD yang Terlibat dalam Pemberontakan PRRI

<b>Mengenal Sosok Mayor Boyke Nainggolan, Perwira TNI-AD yang Terlibat dalam Pemberontakan PRRI</b><br>

Mengenal Sosok Mayor Boyke Nainggolan, Perwira TNI-AD yang Terlibat dalam Pemberontakan PRRI

Tokoh berdarah Batak ini dulunya menjabat sebagai Wakil Kepala Staf Teritorium Bukit Barisan dan pernah dikirim ke Amerika oleh TNI-AD.

Pada 15 Maret 1958 situasi ibukota Provinsi Sumatera Utara dalam keadaan tidak stabil. Banyak prajurit bersenjata lengkap tersebar di sudut-sudut Kota Medan.

Beberapa fasilitas umum seperti Bandara Polonia dan juga stasiun RRI berhasil dikuasai. Ternyata, kondisi tersebut merupakan operasi bersandi Sabang Merauke yang dipimpin oleh Mayor Boyke Nainggolan.

(Foto: Youtube/Batak Storypedia)

Operasi Sabang Merauke ini merupakan operasi militer pertama yang mendukung gerakan PRRI atau Pemerintah Revolusioner Republik Indonesia. Boyke Nainggolan sendiri memiliki jabatan dan rentetan prestasi yang tidak main-main di bidang militer.

Lantas, seperti apa profil Boyke Nainggolan? Simak rangkuman informasinya yang dihimpun merdeka.com dari beberapa sumber berikut ini.

Perwira Terbaik

Melansir dari kanal Youtube Batak Storypedia, Boyke Nainggolan merupakan seorang perwira berdarah Batak Toba. Ia dikenal sebagai perwira tempur Angkatan Darat terbaik pada saat itu.

Awal Kariernya dimulai ketika menjadi opsir PETA pada masa revolusi. Ia bergabung dengan tentara sukarela Korps Pasukan Kelima dengan pangkat Letnan 2. Rupanya, pasukan kelima ini merupakan cabang khusus dari Laskar Pesindo yang kemudian memisahkan diri.

Meski dinobatkan sebagai perwira terbaik, namun sifat dan karakteristik Boyke cenderung berdarah panas dan mudah naik darah. Hal ini tak lepas dari kisah keluarganya yang menjadi korban revolusi sosial.

Berbeda Pendapat dengan Pemerintah

Setelah Indonesia merdeka, karier Boyke pun semakin moncer. Ia diangkat menjadi Wakil Kepala Staf Teritorium Tentara Bukit Barisan pada pemerintahan Maludin Simbolon.

Selain itu, ia juga menjadi salah satu dari dua perwira yang dikirim oleh Markas Besar Angkatan Darat untuk mengikuti pelatihan di Kansas, Amerika Serikat.

Namun, bakatnya di bidang militer rupanya tidak sejalan dengan pemerintah saat itu. Ia tidak setuju dengan cara pemerintah pusat menyelesaikan masalah PRRI dengan operasi militer. Namun pendapatnya tersebut tidak digubris, ia mulai bergerak sendiri dan melakukan sebuah kudeta.

Gerakan kudeta tersebut disebut dengan nama Operasi Sabang Merauke. Mayoritas pasukan Boyke berasal dari Batalyon Infanteri 131.

Bombardir Kota Medan

Pada tahun 1948, Gerakan Sabang Merauke mulai dilancarkan. Hebatnya, hanya dalam sehari Boyke dan pasukannya bisa menguasai bandara Polonia dan Gedung RRI.

Lebih dari itu, ia secara terang-terangan ingin melawan Pemerintah Pusat atas pernyataannya itu. Ia juga menggasak uang di Bank Indonesia untuk memberikan dana kepada para prajuritnya.

Tak tinggal diam, pemerintah pun melakukan pergerakan dengan menerjunkan pasukan elite RPKAD. Kemudian, Boyke kabur ke pedalaman Tapanuli dengan membawa uang ratusan juta bersama pasukannya.

Diburu Pemerintah

Setelah kabur, Boyke sempat diburu oleh Jenderal Abdul Harris Nasution. Namun, pada akhirnya PRRI menyerah terhadap pemerintah. Boyke pun akhirnya ditemukan dan sebagai bentuk kompromi, ia akan dimaafkan namun syaratnya harus berhenti dari TNI.

Kemudian, ia menetap di Medan dan menjadi Wakil Direktur Pertamina. Nahas, Boyke pada suatu hari ditemukan tewas di bawah menara radio dekat rumah dinas Pertamina.

Banyak kabar jika ia melakukan tindakan bunuh diri. Boyke akhirnya dimakamkan di Berastagi tanpa diketahui penyebab kematiannya.

Buntut Kantor Polrestabes Medan Digeruduk Puluhan TNI, Mayor Dedi Hasibuan Diperiksa

Buntut Kantor Polrestabes Medan Digeruduk Puluhan TNI, Mayor Dedi Hasibuan Diperiksa

Pemeriksaan Mayor Dedi Hasibuan dilakukan di Kodam I Bukit Barisan.

Baca Selengkapnya
3 Anggota TNI Diperiksa Buntut Penggelapan Ratusan Ranmor di Sidoarjo, Selain Kopda AS Ada Mayor

3 Anggota TNI Diperiksa Buntut Penggelapan Ratusan Ranmor di Sidoarjo, Selain Kopda AS Ada Mayor

Markas Gudbalkir Pusziad di Buduran dijadikan sebagai lokasi penampungan kendaraan curian di Sidoarjo, Jawa Timur.

Baca Selengkapnya
Jadi Kepala Gudbalkir, Mayor Czi BP Tahu Gudang Disewa buat Simpan Kendaraan Hasil Penggelapan

Jadi Kepala Gudbalkir, Mayor Czi BP Tahu Gudang Disewa buat Simpan Kendaraan Hasil Penggelapan

Buntut dari keterlibatannya dalam kasus penggelapan ini, Mayor Czi BP, Kopda AS, dan Praka J ditetapkan tersangka dan ditahan Pomdam V/ Brawijaya.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Panglima TNI Tegaskan Tidak akan Merelokasi Gudang Amunisi yang Meledak di Bogor

Panglima TNI Tegaskan Tidak akan Merelokasi Gudang Amunisi yang Meledak di Bogor

Agus juga menegaskan kalau penangan munisi yang telah kedaluwarsa itu sudah sesuai SOP.

Baca Selengkapnya
Kisah Lucu Mayor TNI AU Disangka Jenderal di Inggris, Ternyata Karena ini

Kisah Lucu Mayor TNI AU Disangka Jenderal di Inggris, Ternyata Karena ini

Mayor TNI itu bahkan mendapat penghormatan lengkap laiknya seorang jenderal di kapal perang Inggris.

Baca Selengkapnya
Pesona Menyala Mayor TNI Teddy saat Dampingi Prabowo di IKN, Gagah Berbaret Merah

Pesona Menyala Mayor TNI Teddy saat Dampingi Prabowo di IKN, Gagah Berbaret Merah

Bak tak pernah padam, pesona yang dimiliki selalu berhasil membius para penggemarnya.

Baca Selengkapnya
Jokowi Perintahkan Panglima TNI Segera Selesaikan Dampak Ledakan Gudang Amunisi di Ciangsana Bogor

Jokowi Perintahkan Panglima TNI Segera Selesaikan Dampak Ledakan Gudang Amunisi di Ciangsana Bogor

Kasus kebakaran dan ledakan Gudang Munisi Daerah (Gudmurah) di Desa Ciangsana, Kabupaten Bogor, Jawa Barat menjadi perhatian Presiden Joko Widodo atau Jokowi.

Baca Selengkapnya
TNI Jelaskan Pembangunan Lahan Gudang Amunisi Kodam Jaya, Dimulai Tahun 1980 Sebelum Ada Perumahan Warga

TNI Jelaskan Pembangunan Lahan Gudang Amunisi Kodam Jaya, Dimulai Tahun 1980 Sebelum Ada Perumahan Warga

TNI bakal mengevaluasi salah satunya dengan merelokasi laham Gudmurad setelah insiden tersebut.Ada Perumahan Warga

Baca Selengkapnya
Polisi Militer Tiba-tiba Tampar & Pukul Bintara TNI AD Baru Dilantik, Ternyata Adiknya Sendiri

Polisi Militer Tiba-tiba Tampar & Pukul Bintara TNI AD Baru Dilantik, Ternyata Adiknya Sendiri

Ada satu sosok polisi militer di tengah-tengah pelantikan Bintara TNI AD.

Baca Selengkapnya