Penyebab Tangan Kanan Kebas yang Perlu Diwaspadai, Ini Gejalanya

Jumat, 4 Maret 2022 17:00 Reporter : Ani Mardatila
Penyebab Tangan Kanan Kebas yang Perlu Diwaspadai, Ini Gejalanya Ilustrasi Tangan Kesemutan. Liputan6.com ©2020 Merdeka.com

Merdeka.com - Ada berbagai penyebab tangan kanan kebas yang didasari masalah kesehatan, dari yang paling ringan hingga mencemaskan. Kondisi ini juga disebut dengan parestesia.

Tangan yang kebas atau mati rasa bisa disusul dengan gejala lainnya atau tidak sama sekali. Penting untuk mencari pertolongan atau memeriksakannya jika perasaan kebas atau mati rasa tak kunjung hilang.

Tangan kanan kebas misalnya, bisa menjadi salah satu tanda serangan stroke. Berikut merdeka.com merangkum selengkapnya beberapa penyebab tangan kanan kebas yang perlu diwaspadai beserta gejalanya:

2 dari 3 halaman

Gejala Tangan Kanan Kebas yang Perlu Diwaspadai

Mati rasa di tangan kanan akan hilang dalam beberapa hari. Namun, jika tidak hilang atau mati rasa menyebar ke bagian tubuh lain, seseorang harus mencari pertolongan medis. Dapatkan pertolongan medis jika salah satu gejala berikut menyertai tangan yang kebas:

  • pusing
  • lemah dan lesu
  • masalah di bagian tubuh lainnya
  • sakit kepala

Waspadai stroke dan serangan jantung, karena mereka akan membutuhkan intervensi medis dengan sangat cepat.

Penyebab Tangan Kanan Kebas

Sindrom terowongan karpal

Penyebab tangan kanan kebas atau mati rasa yang paling umum yaitu karena sindrom terowongan karpal.

Carpal tunnel syndrome adalah kondisi stres berulang yang terjadi ketika seseorang melakukan gerakan berulang dengan tangan dan pergelangan tangan, seperti mengetik, menulis, atau menekan tombol.

Gerakan memberi tekanan pada saraf median, saraf utama di tangan. Saat gerakan menekan saraf, orang tersebut mengalami rasa sakit, mati rasa, dan kesemutan di pergelangan tangan, tangan, dan terkadang lengan.

Sindrom terowongan karpal biasanya memburuk dari waktu ke waktu, jadi menemui dokter untuk diagnosis dan perawatan dini dapat membantu menghindari masalah serius.

Kebanyakan dokter akan meminta seseorang memakai belat pergelangan tangan atau mengurangi aktivitas tertentu sampai peradangan mereda.

Efek samping obat

Beberapa obat dapat menyebabkan kerusakan saraf atau neuropati, biasanya mempengaruhi saraf perifer dan menyebabkan mati rasa dan kesemutan pada ekstremitas, seperti tangan dan kaki.

Jenis obat yang mencantumkan neuropati sebagai efek samping potensial meliputi:

  • beberapa obat jantung atau tekanan darah, seperti amiodarone dan hydralazine
  • beberapa obat kanker, seperti cisplatin dan vincristine
  • beberapa antibiotik, seperti isoniazid dan metronidazol
  • beberapa obat kejang, seperti fenitoin

Trauma

Trauma fisik juga bisa menjadi penyebab tangan kanan kebas atau mati rasa. Jika peristiwa eksternal, seperti tabrakan mobil, luka, peregangan, atau penekanan saraf ke tangan kanan, orang tersebut kemungkinan akan merasa mati rasa.

Seseorang yang telah mengalami trauma fisik harus menemui dokter untuk pemeriksaan sehingga mereka dapat memahami sejauh mana cederanya.

Diabetes

Penderita diabetes hidup dengan gula darah tinggi dan mengontrolnya dengan suntikan insulin.

Namun, seiring waktu, kadar glukosa yang tinggi dalam darah dapat menyebabkan neuropati diabetes  atau kerusakan saraf.

Biasanya, kerusakan saraf mempengaruhi saraf perifer di kaki dan kadang-kadang tangan, menyebabkan kesemutan dan mati rasa. Seseorang harus bertanya kepada dokter mereka apakah mereka menderita diabetes dan mereka juga mengalami gejala berikut:

  • banyak kencing
  • haus dan lapar
  • penurunan berat badan tanpa diet
  • Pandangan yang kabur
  • kelelahan
  • kulit kering atau luka yang sembuh perlahan
  • lebih banyak infeksi dari biasanya
3 dari 3 halaman

Kekurangan nutrisi

Vitamin B12 yang rendah dapat menyebabkan masalah saraf yang mengakibatkan kesemutan atau mati rasa pada tangan dan kaki. Gejala lain dari kekurangan vitamin B12 meliputi:

  • kelelahan
  • sembelit
  • anemia
  • penurunan berat badan
  • kehilangan selera makan
  • masalah neurologis seperti kebingungan, depresi, dan masalah keseimbangan

Seseorang biasanya mendapat vitamin B12 dari makanannya. Hal ini dalam banyak makanan, termasuk hati sapi, kerang, ikan, daging, unggas, telur, dan susu.

Vegetarian dan vegan mungkin kesulitan menemukan sumber vitamin B12, sehingga multivitamin dapat membantu. Kalium rendah, atau hipokalemia, juga dapat menyebabkan masalah dengan kontraksi otot, seperti mati rasa di tangan.

Banyak makanan yang menjadi sumber potasium, terutama buah-buahan dan sayur-sayuran. Oleh karena itu, seseorang biasanya tidak perlu mengonsumsi suplemen.

Penyakit Raynaud

Penyakit Raynaud adalah suatu kondisi di mana pembuluh darah kecil di ekstremitas menjadi kejang saat seseorang terpapar dingin.

Kejang dapat menyebabkan mati rasa, nyeri, kesemutan, dan berdenyut di tangan. Kulit akan berubah menjadi pola merah dan putih bernoda.

Raynaud cukup umum dan tidak serius dengan sendirinya. Namun, seseorang mungkin masih ingin memeriksakan diri ke dokter jika ada masalah mendasar.

Serangan jantung

Serangan jantung dapat hadir dengan nyeri lengan atau bahu. Jika seseorang mengira mereka atau orang lain mengalami serangan jantung, mereka harus meminta bantuan darurat sesegera mungkin.

Nyeri lengan atau bahu mungkin tidak menunjukkan serangan jantung jika orang tersebut tidak juga mengalami nyeri atau ketidaknyamanan dada, sesak napas, pusing, dan nyeri di punggung, rahang, atau leher.

Stroke

Hilangnya perasaan dan kekuatan secara tiba-tiba pada satu sisi tubuh merupakan gejala utama stroke. Jadi, jika seseorang mengalami mati rasa hanya di tangan kanan dan sisi kanan tubuh dan wajah, stroke bisa menjadi penyebabnya.

Gejala lain dari stroke meliputi:

  • kebingungan
  • kesulitan melihat dan berjalan
  • sakit kepala
  • mati rasa di satu sisi tubuh dan wajah

Jika seseorang mengira mereka atau orang lain mungkin mengalami stroke, mereka harus mencari bantuan medis darurat secepat mungkin.

Sipilis

Jika seseorang tidak mengobati sipilis, penyakit ini dapat menyebar ke otak dan sistem saraf, suatu kondisi yang disebut neurosifilis.

Pada tahap ini, bakteri menyebabkan tangan dan kaki menjadi mati rasa dan kesemutan, disertai dengan:

  • sakit kepala parah
  • gerakan tidak terkoordinasi
  • kelumpuhan
  • demensia

Seseorang dapat menyembuhkan sifilis dengan antibiotik, tetapi ini mungkin tidak menghilangkan semua kerusakan akibat penyakit. [amd]

Baca juga:
Tanda Penyakit Ginjal yang Perlu Diwaspadai, Salah Satunya Tampak pada Mata dan Urine
Gejala Kencing Manis yang Patut Diwaspadai, Kenali Juga Penyebabnya
Tanda-Tanda Pingsan yang Perlu Diperhatikan, Ketahui Berbagai Penyebabnya
Mengenal Hiperparatiroidisme beserta Gejala dan Penyebab yang Perlu Diketahui
Penyebab Nyeri Lengan Kiri yang Patut Diwaspadai, Salah Satunya Serangan Jantung

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini