Ketahui Kapan Waktunya Harus Mengakhiri Hubungan dengan Kekasih

Senin, 27 Juni 2022 18:45 Reporter : Ani Mardatila
Ketahui Kapan Waktunya Harus Mengakhiri Hubungan dengan Kekasih Ilustrasi putus. ©Shutterstock/Photodiem

Merdeka.com - Terkadang pepatah lama "Cinta itu buta" tidak selalu benar. Ada saatnya dalam hidup kita ketika kita berada di posisi begitu dalam sehingga kita tidak dapat melihat betapa beracun dan merusaknya hubungan romantis kita.

Tetapi tidak peduli seberapa besar kita mencintai seseorang, penting untuk menarik garis antara hubungan yang sehat dan ketergantungan bersama yang tidak sehat.

Semua novel dan film romantis memberi tahu kita tentang hubungan jangka panjang di mana para protagonis menjadi tua bersama. Mereka tetap bersama di saat baik dan buruk dan mati dalam pelukan satu sama lain. Namun, kenyataannya jauh dari dunia mimpi yang dibawa oleh karya seni ini.

Di dunia nyata, ada patah hati, dan seringkali seseorang harus mengakhiri suatu hubungan karena berbagai alasan.

Kita semua mungkin pernah menemukan saat ketika kita mengucapkan kata perpisahan kepada pasangan kita saat percikan itu hilang seiring waktu. Kita semua mendengar tentang kapan harus menjalin hubungan tetapi jarang orang membicarakan kapan harus meninggalkan suatu hubungan.

Berikut merdeka.com merangkum selengkapnya kapan waktunya harus mengakhiri hubungan dengan kekasih:

2 dari 3 halaman

1. Hubungan Beracun

Itu aturannya, semuanya tampak baik dan manis pada awalnya, dan kemudian berubah menjadi asam dan menyakitkan. Seperti film, hubungan kita menghadapi pasang surut seiring waktu.

Terkadang, mereka bertahan dan melihat hari yang cerah, sedangkan terkadang, mereka tersesat di suatu tempat dalam perjalanan. Hubungan beracun tampak tak terasa sampai itu benar-benar menghancurkan Anda.

Pilihan yang tepat adalah segera menyadarinya dan keluar dari hubungan beracun di mana Anda berada di pihak penerima. Jika Anda merasa situasinya tidak terkendali dan Anda merasa stres sepanjang waktu, segera tinggalkan. Hubungan seharusnya menerangi suasana hati kita dan bukan sebaliknya. Itulah kapan waktunya harus mengakhiri hubungan dengan kekasih.

2. Pondasi terguncang

Kejujuran, kesetiaan, kepercayaan, dan cinta tanpa syarat; ini adalah dasar dari hubungan yang sukses.

Tidak seorang pun ingin bersama dengan cinta yang tidak jujur, tidak dapat dipercaya, tidak setia, dan menyesakkan, tidak akan pernah.

Jika, kebetulan, Anda telah menemukan bahwa fondasi hubungan Anda telah terguncang, itu adalah salah satu tanda yang Anda butuhkan untuk mengakhiri hubungan dengan kekasih.

Keempat fondasi ini penting untuk hubungan yang sukses dan langgeng dan akan memandu Anda kapan harus meninggalkan suatu hubungan. Bicaralah dengan pasangan tentang hal itu dan lihat apakah fondasinya masih utuh atau hampir jatuh. Sebelum Anda sangat terluka dan terganggu, tinggalkan hubungan dengan baik.

3. Merasa tidak dihargai

Pasangan mestinya membuat Anda merasa penting. Namun, ini tidak terjadi setiap saat. Ada kalanya Anda mungkin berada dalam suatu hubungan yang membuat Anda merasa tidak dihargai dan tidak diinginkan.

Ini terjadi karena Anda menjalin hubungan dengan orang yang salah, seseorang yang sangat memikirkan mereka dan tidak memperlakukan Anda selayaknya. Jika Anda melanjutkan hubungan ini untuk waktu yang lebih lama, Anda akan kehilangan diri sendiri selama bertahun-tahun atau mungkin kehilangan seluruh kepercayaan diri.

Jadi, sebelum semuanya menjadi buruk, larilah dari orang itu. Itulah kapan waktunya harus mengakhiri hubungan dengan kekasih.

3 dari 3 halaman

4. Cinta fisik diganti dengan kekerasan fisik

Di mana ada cinta, tidak ada ruang untuk pelecehan fisik atau mental. Saat jatuh cinta, pasangan saling menghormati pribadi, ide, gaya hidup, dan aspirasi. 

Anda bekerja sama untuk mendukung pasangan Anda dengan segala cara yang mungkin dan memastikan mereka mencapai apa yang mereka impikan. Meskipun demikian, ketika ada kekerasan emosional atau fisik apa pun, itu adalah tanda bahwa cinta telah mengering.

Anggap ini sebagai komunikasi yang tidak terucapkan bahwa mereka tidak membutuhkan Anda lagi dan segera akhiri hubungan Anda.

5. Harapan yang tidak perlu

Yang terpenting, seharusnya tidak ada harapan dalam suatu hubungan.

Dalam hubungan, Anda menerima orang itu apa adanya. Harapan menghancurkan seluruh fondasi cinta, dan kemudian bergeser ke kesepakatan antara dua individu, sehingga mencekik cinta dalam persatuan.

Ketika Anda melihat bahwa pasangan memiliki harapan yang tidak perlu dan tuntutan yang tidak masuk akal, pertimbangkan bahwa hubungan itu musnah dan itu bisa menjadi salah satu alasan untuk meninggalkan suatu hubungan. 

Anda melakukan hal-hal untuk membuat pasangan Anda nyaman dan bukan karena Anda berkewajiban.  Ini bukan perdagangan yang Anda harapkan untuk melakukan beberapa tugas dengan imbalan sesuatu.

6. Kurang Usaha

Ketika Anda merasa pasangan tidak melakukan upaya dalam hubungan. Kurangnya usaha mungkin tidak selalu berarti kurangnya cinta, tetapi mungkin terasa bahwa tidak ada yang tersisa dalam hubungan karena Anda tidak melihat inisiasi dari pihak pasangan.

Dalam situasi seperti itu, Anda tidak saling memberikan dukungan emosional yang cukup atau menghabiskan waktu bersama. Anda tahu ini adalah salah satu tanda kapan harus meninggalkan suatu hubungan karena Anda tidak dapat menyampaikan hal ini kepada pasangan dengan cara yang tidak menghakimi.

7. Perselingkuhan

Perselingkuhan adalah tanda bahwa Anda menyerah pada pasangan, dan tidak menutup kemungkinan Anda akan meninggalkannya jika diberi kesempatan.

Jika pikiran untuk selingkuh dari pasangan masih ada di pikiran Anda dan Anda tidak merasa perselingkuhan masa lalu adalah sebuah kesalahan, itu adalah salah satu alasan penting untuk memutuskan untuk meninggalkan suatu hubungan.

[amd]
Topik berita Terkait:
  1. tag
  2. Sumut
  3. Ragam
  4. Ragam Konten
  5. Yogyakarta
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini