Beberapa alasan puting wanita lebih bervariasi

Senin, 2 Juli 2018 17:35 Reporter : Riski Amalia
Beberapa alasan puting wanita lebih bervariasi wanita. ©2018 Liputan6.com

Merdeka.com - Jika membicarakan tentang wanita dan pria. Mungkin anda pernah terpikir mengapa puting wanita lebih bervariasi dibanding pria? Berikut hasil penelitian beberapa ahli biologi evolusi.

Menurut para ahli biologi evolusi, bagian-bagian tubuh yang sedikit berbeda dari orang ke orang bisa menjadi lebih penting dan merupakan hasil seleksi evolusi yang kuat, sedangkan fitur yang sangat bervariasi berasal dari proses seleksi yang lemah, dan memiliki sedikit fungsi. Para peneliti di University of Queensland di Australia mempertanyakan teori ini.

Para penulis merujuk sebuah penelitian tahun 2008 yang menunjukkan variasi yang lebih besar dalam ukuran dan panjang klitoris ketika dibandingkan dengan penis yang sebagian besar mirip. Ini menunjukkan lebih bervariasinya klitoris berarti orgasme perempuan merupakan produk sampingan non-fungsional dari orgasme laki-laki.

Tim menggunakan puting untuk menguji hipotesis mereka, karena puting pria umumnya seragam dibandingkan dengan puting perempuan. Puting pria dianggap sebagai versi non-fungsional dari puting perempuan, yang digunakan untuk menyusui.

Peneliti meminta bantuan 63 mahasiswa sarjana sebagai peserta, kemudian tim mengamati dan mengukur puting mereka. Peneliti juga mencatat variabel termasuk BMI, tinggi badan dan lingkar dada peserta. Suhu ruangan juga didokumentasikan, karena ini dapat mempengaruhi ukuran jaringan yang menonjol.

Setelah diteliti, ukuran puting pria rata-rata sebesar 36 persen dari ukuran puting perempuan. Wanita juga memiliki variasi yang lebih besar di area dan ukuran puting mereka.

Hasil Penelitian Terkait Puting

Hasil penelitian ini mendiskreditkan penelitian sebelumnya yang menunjukkan variabilitas dalam ukuran berarti fitur tidak memiliki fungsi, para penulis menyimpulkan dalam penelitian, yang diterbitkan dalam jurnal Adaptive Human Behavior and Physiology.

"Penelitian ini menambahkan data penting ke perdebatan [tentang variabilitas dan fungsionalitas] dan menunjukkan hubungan sederhana antara fungsionalitas dan peningkatan variasi itu tidak mungkin," kata Dr. Kim Wallen, penulis studi tahun 2008 dan profesor psikologi dan neuroendokrinologi perilaku di Emory University, kepada Newsweek.

Dr Wallen menegaskan, penelitian ini tentunya mengabaikan studi 2008 karena puting pria dan wanita muncul untuk menunjukkan efek berlawanan dengan penis dan ukuran klitoris.

"Kita tidak dapat menyimpulkan sesuatu yang konkret tentang hubungan antara variabilitas dan fungsionalitas. Data baru ini menambahkan informasi penting untuk diskusi dan mendukung gagasan variabilitas tidak mencerminkan fungsionalitas secara konsisten," katanya.

Puting Wanita Lebih Bervariasi

Salah satu fakta unik payudara ialah bervariasinya besar puting tersebut. Sementara itu, Ashleigh Kelly, dari sekolah psikologi Universitas Queensland, mengatakan puting perempuan secara signifikan lebih bervariasi daripada puting jantan.

"Puting perempuan berfungsi karena mereka digunakan dalam menyusui. Oleh karena itu, temuan bahwa puting perempuan sangat bervariasi mendiskreditkan studi sebelumnya yang menunjukkan variasi dalam fitur tertentu menunjukkan kurangnya fungsionalitas."

Mark Pagel, Profesor di sekolah University of Reading ilmu biologi, mengatakan kepada Newsweek, studi tersebut menambah karya yang menyangkal gagasan bahwa sifat-sifat yang berada di bawah seleksi yang kuat akan cenderung sedikit variabelnya ketimbang ciri-ciri yang tidak di bawah seleksi yang kuat.

"Minat utamanya di luar pertanyaan teoritis ini adalah untuk meningkatkan pertanyaan mengapa puting perempuan lebih bervariasi daripada laki-laki. Studi sebelumnya telah menunjukkan bahwa sifat-sifat yang dipilih secara seksual (sifat-sifat yang digunakan untuk menarik pasangan) sering bervariasi melebihi ciri-ciri yang tidak dipilih secara seksual," katanya.

Jika membicarakan tentang seks. Baru- baru ini sempat tersiar kabar seorang wanita yang berasal dariLos Angeles, Amerika Serikat mengaku jika dirinya kecanduan seks yang bermula saat ia berusia 12 tahun. Dan kini wanita tersebut sudah berusia 35 tahun. Wah cukup lama juga ya?

Sumber: Liputan6.com [mg2]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini