Ketum Joman Ungkap Jokowi Merasa Ketakutan Belakangan Ini, Ada Apa?

Minggu, 4 Desember 2022 14:59 Reporter : Muhammad Genantan Saputra
Ketum Joman Ungkap Jokowi Merasa Ketakutan Belakangan Ini, Ada Apa? Presiden Jokowi. ©2022 Merdeka.com

Merdeka.com - Ketua Umum Relawan Jokowi Mania (Joman) Immanuel Ebenezer menilai, ada ketakutan yang dialami Presiden Joko Widodo (Jokowi) belakangan ini. Hal ini berkaitan dengan kehadiran Jokowi pada acara Nusantara Bersatu di GBK pada Sabtu (26/11) lalu.

"Kita lihat kemari kemari saya khawatir Presiden punya ketakutan, saya enggak tau ketakutannya di mana. Saya menyampaikan ada kebanggaan saya dengan Presiden Jokowi berkali kali, beliau menyampaikan beliau pemimpin yang tidak punya beban artinya dia tidak takut dengan siapa pun. Tapi belakangan ini saya melihat ada ketakutan kayaknya," kata Immanuel dalam acara Ngopi Dari Sebrang Istana 'Zona Nyaman Jokowi' di Jakarta, Minggu (4/12).

Noel sapaan akrabnya melihat, relawan-relawan Jokowi belakangan ini mengkhawatirkan bagi demokrasi. Terlebih, PDIP sebagai partai juga mengkritik gaya relawan Jokowi yang memobilisasi.

"Ditambah lagi relawan relawamnya yang begitu mengkhawatirkan untuk demokrasi, apalagi Hasto sekjen PDIP Hasto mengkritik tipikal Presiden Jokowi itu bukan tipikal presiden yang mobilisasi, tipikal presiden itu yang turun ke bawah atau blusukan dan sebagainya," tuturnya.

"Artinya partai pengusungnya sudah melakukan kritikan terhadap gaya politik presiden, kedua gaya mobilisasi relawan-relawan," sambungnya.

Noel merasa, acara Nusantara Bersatu di GBK adalah terburuk bagi relawan Jokowi. Menurutnya, sikap relawan Jokowi sudah seperti calo.

"Kemarin kan (acara di GBK) saling menutupi oh enggak kita solid, kita solid padahal bohong semua tuh. Orang kita tahu semua, tidak ada yang solid. Yang satu kelompok A masih bicara tegak lurus Presiden Jokowi, yang satu ya kita sih tidak dukung Ganjar tapi sudah nawar-nawarin nama-nama presiden," ujarnya.

2 dari 2 halaman

"Jadi tidak konsisten, kami tegak lurus, kami tunggu perintah Presiden tapi sudah nawarkan calon calon saya gak ngerti ini relawan atau calo ya, karena udah safari safari," tambah Noel.

Menurut Noel, relawan Jokowi seharusnya bersikap mengawal kebijakan kepala negara, bukan malah menjadi kelompok partisan semata.

"Relawan yang sebenarnya kam mengawal, watch dof terhadap kebijakan, bukan menajdi kelompok partisan, saya memposisikan sebafai relawan sampai detik ini karena saya tetap kritis karena saya langsung jadi watch dog, menjadi anjing penjaga presiden dalam konteks kebijakan," jelas Noel.

[ray]

Baca juga:
PDIP Tersulut Aksi Kumpul Relawan Jokowi
Isu Jokowi 3 Periode, Fadli Zon: Kalau Siklus Pemilu Berubah Membahayakan Negara
Nusantara Bersatu Dikritik Hasto, Relawan Jokowi: Tak Ada Masalah dengan PDIP
MPR: Wacana Presiden Tiga Periode Sudah Tutup Buku
Musra Jokowi akan Temui Sekjen PDIP, Bahas Apa?

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini